Pendemo Lebanon Tuntut Rekening Bank Pejabat Diperiksa

Reporter:
Editor:

Eka Yudha Saputra

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Demonstran membawa bendera nasional selama protes anti-pemerintah di kota pelabuhan Sidon, Lebanon 19 Oktober 2019. [REUTERS / Ali Hashisho]

    Demonstran membawa bendera nasional selama protes anti-pemerintah di kota pelabuhan Sidon, Lebanon 19 Oktober 2019. [REUTERS / Ali Hashisho]

    TEMPO.CO, Jakarta - Pengunjuk rasa meminta rekening bank pejabat pemerintah diperiksa ketika demonstrasi di Lebanon meluas pada Sabtu kemarin.

    Puluhan ribu orang turun ke jalan-jalan ibu kota Lebanon, Beirut, untuk hari kedua pada Jumat, sebagai protes atas rencana pemerintah Lebanon untuk mengenakan pajak baru termasuk panggilan suara WhatsApp, selama memburuknya krisis ekonomi yang ditandai oleh kurangnya lapangan kerja dan tingginya biaya hidup.

    Para pengunjuk rasa, mewakili bagian luas masyarakat Lebanon, memblokir jalan-jalan di seluruh negeri, meneriakkan "Revolusi!" dan "Kami ingin jatuhnya rezim."

    Demonstrasi yang terbesar di Lebanon dalam beberapa tahun mendorong pemerintah untuk membatalkan rencana untuk memajaki panggilan WhatsApp, dan Hariri, dalam sebuah pidato pada hari Jumat, meminta pihak-pihak dalam pemerintah persatuan nasionalnya untuk membuat solusi dalam 72 jam.

    Tapi itu tidak banyak menenangkan para pengunjuk rasa.

    "Reformasi ekonomi dimulai dari rekening bank politisi kita," kata Mohammad, 27 tahun, yang bekerja sebagai sopir, ketika para pengunjuk rasa bergegas melewatinya meneriakkan kata-kata kotor pada para prajurit yang berusaha membubarkan mereka dari Alun-alun Solh.

    Sambil bersandar di dinding di belakangnya, Mohammad mengatakan ia telah memiliki utang US$ 24.000 (Rp 340 juta), untuk biaya hidup sederhana dan untuk membayar sewa.

    "Anda memberi tahu saya bagaimana saya seharusnya membayar pajak lebih banyak ketika saya mendapatkan US$ 800 (Rp 11,5 juta) dan menghabiskan US$ 400 (Rp 5,7 juta) untuk sebuah apartemen dan membayar dua tagihan listrik dan dua tagihan air," katanya, seperti dikutip dari Al Jazeera, 20 Oktober 2019.

    Banyak orang di Lebanon terpaksa mengandalkan pemasok air dan listrik swasta dengan pemerintah tidak dapat menyediakan layanan sepanjang waktu sejak perang saudara 1975-1990 di Lebanon.

    Buruknya pelayanan publik hanyalah sebagian kecil dari keluhan yang membuat mereka menyerukan jatuhnya kelas politik sektarian yang telah memerintah negara sejak perang. Para pengunjuk rasa juga menuduh para politisi memperkaya diri mereka sendiri. Pertumbuhan telah mandek sejak pecahnya perang di negara tetangga Suriah pada 2011, tingkat pengangguran di kalangan kaum muda adalah 37 persen, dan pengiriman uang (sumber pendapatan utama bagi negara) telah mulai surut.

    Seorang demonstran membakar ban saat terjadi protes yang menargetkan pemerintah atas krisis ekonomi, di daerah Barja yang menghalangi jalan utama dari Lebanon selatan ke Beirut, 18 Oktober 2019. REUTERS/Ali Hashisho

    Ali Chalak, seorang profesor ekonomi terapan di American University of Beirut, mengatakan pajak atas keuntungan besar yang diakumulasikan oleh para politisi dan rekan bisnis dekat mereka di sektor perbankan dan real estat Lebanon sejak perang saudara adalah jalan ke depan.

    "Kekayaan harus dikenai pajak, bukan pendapatan rata-rata orang," katanya.

    Dia juga mengatakan suku bunga tinggi pada deposito di bank-bank Lebanon telah menghambat investasi dalam ekonomi riil, yang berarti bahwa mereka yang memiliki dana besar terus mengakumulasi uang sementara rata-rata orang telah melihat standar hidup turun ketika ekonomi mengalami stagnasi.

    Nassib Ghobril, kepala ekonom di Byblos Bank, salah satu yang terbesar di Lebanon, mengatakan bahwa pemerintah harus fokus pada pemotongan biaya yang boros dan memerangi korupsi sebelum memberlakukan pajak baru termasuk pada bank.

    "Anggaran 2019 hampir seluruhnya terfokus pada kenaikan pajak, dengan upaya yang sangat pemalu dan tidak meyakinkan untuk mengurangi biaya," katanya, mencatat bahwa ada sekitar 90 lembaga negara yang dapat dinonaktifkan dan ribuan pekerjaan hantu yang tidak produktif di sektor publik.

    Ghobril menunjukkan bahwa para pejabat juga gagal membuat langkah simbolis besar dari pemotongan gaji mereka sendiri, masalah yang telah diperdebatkan di kabinet tetapi tidak pernah terjadi.

    Transparency International, sebuah kelompok anti-korupsi, mengatakan korupsi tersebar luas di Lebanon dan merembes ke semua lapisan masyarakat, dengan pengaturan pembagian kekuasaan yang diakui negara itu memicu jaringan patronase dan klientelisme.

    Namun, pemerintah Lebanon tidak banyak menunjukkan kemajuan dalam memerangi korupsi setahun kemudian.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Menunggu Dobrakan Ahok di Pertamina

    Basuki Tjahaja Purnama akan menempati posisi strategis di Pertamina. Ahok diperkirakan akan menghadapi banyak masalah yang di BUMN itu.