Pengadilan Hong Kong Tunjuk Hakim Tangani Gugatan Larangan Masker

Reporter:
Editor:

Eka Yudha Saputra

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Para pengunjuk rasa yang mengenakan topeng telah berkumpul lagi untuk unjuk rasa anti-pemerintah terbaru.[Sky News]

    Para pengunjuk rasa yang mengenakan topeng telah berkumpul lagi untuk unjuk rasa anti-pemerintah terbaru.[Sky News]

    TEMPO.CO, Jakarta - Pengadilan Hong Kong menunjuk dua hakim untuk menangani gugatan undang-undang darurat era kolonial yang melarang masker atau topeng.

    Sejak undang-undang anti-topeng diberlakukan dua minggu lalu, enam gugatan peradilan telah diajukan yang terdiri dari lima dari aktivis pro-demokrasi dan satu dari legislator.

    Menurut laporan South China Morning Post, 17 Oktober 2019, dua hakim itu adalah Godfrey Lam Wan-ho dan Anderson Chow Ka-ming, ditunjuk untuk menangani dua tawaran hukum di Pengadilan Tingkat Pertama, yang akan disidangkan pada 31 Oktober dalam proses dua hari.

    Meskipun pengaturan dua hakim belum pernah terjadi sebelumnya, itu jarang terjadi, menurut para ahli hukum. Ini belum digunakan dalam beberapa tahun terakhir, bahkan dalam kasus-kasus konstitusional yang terkenal. Keputusan untuk memasangkan hakim mencerminkan pentingnya tantangan yang tertunda, kata sumber tersebut.

    "Ini adalah pengaturan yang dibuat oleh pengadilan dan itu menunjukkan betapa pentingnya masalah ini," kata anggota parlemen pro demokrasi Dennis Kwok, yang memimpin legislator lain dalam mengajukan salah satu kasus, kata Kwok, seorang pengacara, yang mewakili konstituensi fungsional hukum.

    Ronny Tong Ka-wah SC, seorang anggota badan penasihat utama pemerintah Dewan Eksekutif, mengatakan bangku dua hakim itu dikenal sebagai "pengadilan divisi", biasanya menyerukan kasus-kasus penting.

    "Dari ingatan saya, agak jarang sejak kota kembali ke pemerintahan Cina pada tahun 1997," katanya.

    Pekerja kantor anti-pemerintah mengenakan topeng menghadiri protes waktu makan siang, setelah media lokal melaporkan larangan yang diharapkan atas masker wajah di bawah hukum darurat, di Central, di Hong Kong, Cina, 4 Oktober 2019. REUTERS/Tyrone Siu

    Dosen hukum Eric Cheung Tat-ming dari University of Hong Kong mengatakan gagasan di balik penunjukkan adalah bahwa dengan lebih banyak hakim, pengadilan dapat mengandalkan intelijen kolektif.

    "Ini seperti Pengadilan Banding atau Pengadilan Banding Akhir. Mereka selalu memiliki lebih dari satu hakim," katanya.

    Mengutip kasus-kasus masa lalu, Cheung mengatakan itu jarang karena kedua hakim akan berakhir saling bertentangan, tetapi jika itu terjadi, hakim ketiga akan dipanggil.

    Hong Kong dilanda protes anti-pemerintah selama empat bulan terakhir, dipicu oleh RUU ekstradisi yang sekarang ditarik. Di tengah meningkatnya kekerasan antara pengunjuk rasa dan polisi, serta vandalisme massa terhadap stasiun MTR, toko-toko dan bank, pemerintah dengan alasan ancaman publik telah menerapkan Status Darurat untuk menerapkan Peraturan Larangan Penutup Wajah, sebuah langkah kontroversial yang memicu tantangan hukum.

    Dua gugatan yang akan didengar pengadilan dalam dua minggu termasuk kasus yang dipimpin oleh Kwok dan 23 anggota parlemen oposisi, yang berpendapat bahwa langkah pemerintah telah merampas fungsi legislatif untuk membuat undang-undang, sehingga melanggar konstitusi Hong Kong, yakni Basic Law atau Undang-Undang Dasar.

    GUgatan ini akan didengar bersamaan dengan kasus yang diajukan oleh aktivis dan terguling anggota parlemen "Rambut Panjang" Leung Kwok-hung, yang menyatakan bahwa langkah itu mengikis hak warga negara untuk berkumpul.

    Dalam beberapa tahun terakhir, pengadilan telah dijadikan arbitrator oleh warga negara dan pemerintah untuk menyelesaikan masalah konstitusional yang penting.

    Sejak 2014, pengadilan telah diminta oleh pemerintah dan kandidat pemilu beberapa kali untuk menyelesaikan perselisihan tentang kualifikasi. Enam anggota parlemen pro demokrasi atau kemerdekaan telah didiskualifikasi karena sumpah mereka yang tidak sah, tetapi pengadilan juga memutuskan mendukung beberapa kandidat yang mengeluh bahwa mereka kehilangan kesempatan untuk mencalonkan diri dalam pemilihan Hong Kong.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Menunggu Dobrakan Ahok di Pertamina

    Basuki Tjahaja Purnama akan menempati posisi strategis di Pertamina. Ahok diperkirakan akan menghadapi banyak masalah yang di BUMN itu.