1 Juta Mil Hutan Afrika Terbakar, Dunia Hanya Fokus ke Amazon

Reporter:
Editor:

Maria Rita Hasugian

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Foto satelit NASA menunjukkan hutan yang menjadi paru-paru dunia berlokasi di Brasil dan Afrika terbakar hebat. [DAILY MAIL]

    Foto satelit NASA menunjukkan hutan yang menjadi paru-paru dunia berlokasi di Brasil dan Afrika terbakar hebat. [DAILY MAIL]

    TEMPO.CO, Jakarta - Ketika para pemimpin 67 membahas penanganan bersama kebakaran hebat di hutan tropis Amazon, tampaknya perhatian dunia untuk kebakaran hebat di hutan tropis sub Sahara Afrika, berdasarkan citra satelit NASA, kurang mendapat perhatian dunia.

    Foto satelit NASA menunjukkan kebakaran hebat melanda hutan Afrika lebih dari satu juta mil persegi membentang dari Cekungan Kongo hingga ke Angola.

    Hutan di Cekungan Kongo ini dikenal sebagai paru-paru dunia kedua setelah Amazon. Hutan ini membentang dari Republik Kongo, Gabon, Kongo, Cameroon hingga Madagaskar.

    Menurut laporan Daily Mail, 27 Agustus 2019, Presiden Prancis Emmanuel Macron kemarin, 26 Agustus 2019, mengangkat isu bencana kebakaran hebat di sub sahara Afrika.

    Macron mengatakan para pemimpin dunia agar memberikan tanggapan serupa dengan yang mereka sepakatai untuk kasus kebakaran hebat hutan Amazon.

    Menurut duta dan negosiator iklim dari Kongo, Tosi Mpanu Mpanu, ada perbedaan tentang pemicu kebakaran hutan di Afrika dan Amazon di Brasil.

    "Di Amazon, kebakaran utama disebabkan terutama oleh kekeringan dan perubahan iklim, namun di Afrika tengah pemicu terbesarnya adalah terkait dengan teknik pertanian.

    Banyak petani di Afrika membersihkan hutan dengan membakar lahan. Di Kongo misalnya, hanya 1 persen dari populasi negara itu memiliki listrik. Sehingga sebagian besar masyarakatnya menggunakan kayu untuk memasak dan sumber energi.

    Presiden Kongo, Felix Tshisekedi mengatakan, hutan tropis Afrika terancam jika negara itu tidak meningkatkan kapasitas hidroelektroniknya. Namun sejumlah ahli mengatakan, sebagian besar lahan hutan yang terbakar di Afrika berada di luar hutan tropis.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Eliud Kipchoge Tak Pecahkan Rekor Dunia Marathon di Ineos 1:59

    Walau Eliud Kipchoge menjadi manusia pertama yang menempuh marathon kurang dari dua jam pada 12 Oktober 2019, ia tak pecahkan rekor dunia. Alasannya?