Ramadan di Copenhagen Jadi Lagu Nyanyian SMA Denmark

Reporter:
Editor:

Eka Yudha Saputra

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Sebuah acara nyanyian bersama

    Sebuah acara nyanyian bersama "morgensang" pada 5 Agustus sebagai bagian dari Copenhagen Opera Festival.[Olafur Steinar Gestsson/New York Times]

    TEMPO.CO, Jakarta - Lagu Ramadan di Copenhagen dipilih untuk buku kumpulan lagu nasional untuk anak-anak SMA Denmark, meski banyak pro dan kontra tentang seleksi lagu ini.

    Morgensang atau nyanyian pagi bersama, adalah tradisi budaya yang disayangi dan sebagai bentuk ikatan yang diperoleh banyak anak di sekolah.

    Morgensang juga dipraktikkan di universitas, di perusahaan besar, bahkan di konferensi partai politik. Namun baru-baru ini, ada kontroversi mengenai lagu mana yang harus dinyanyikan untuk morgensang.

    Menurut laporan New York Times, 13 Agustus 2019, pada akhir Juli, ada seleksi edisi 2020 "The High School Songbook" atau Buku Nyanyian Sekolah Menengah Atas Denmark, antologi morgensang yang paling dicintai di Denmark.

    Di antara ratusan lagu yang sedang dipertimbangkan untuk mengisi lagu buku SMA adalah lagu seorang rapper bernama Isam B. berjudul Ramadan di Copenhagen. Beberapa kritikus mengatakan lagu tentang liburan Muslim tidak memiliki tempat dalam tradisi Denmark.

    Buku Nyanyian Sekolah SMA digunakan sejak abad ke-19 di sekolah menengah rakyat Denmark, lembaga perumahan populer yang menawarkan kursus untuk orang di atas 18 tahun. Mereka menjadikan morgensang sebagai budaya populer, dan buku itu sendiri merupakan simbol kuat identitas nasional. Buku ini banyak digunakan di institusi lain dan, dengan 450.000 eksemplar terjual sejak 2006, adalah buku terlaris di negara itu.

    "Bisa dibilang itu menjadi bagian dari tulang punggung demokrasi Denmark," kata Kristine Ringsager, asisten profesor antropologi musik di Universitas Arhus. "Lagu-lagu di dalamnya dipandang sebagai perbendaharaan yang sangat istimewa tentang apa artinya menjadi orang Denmark."

    Namun masuknya lagu Ramadan seiring dengan isu Imigrasi di Denmark. Kecemasan tentang hal itu telah memperkuat kelompok sayap kanan seperti Partai Rakyat Denmark dan mendorong semuanya mulai dari larangan burqa hingga apakah kantin sekolah harus menyajikan bakso babi.

    Ada 18 edisi Buku Lagu Sekolah SMA sejauh ini, yang terbaru diterbitkan pada tahun 2006. Setiap edisi mempertahankan inti dari lagu klasik, yang banyak di antaranya menceritakan lanskap dan musim Denmark. Tetapi lagu-lagu usang sudah pensiun dan yang baru diperkenalkan.

    Proses ini selalu menimbulkan konflik, terutama di antara warga yang kesal melihat lagu favoritnya dikeluarkan dari daftar buku. Tetapi edisi ke-19, yang saat ini sedang diseleksi, telah memicu kontroversi yang lebih besar.

    Sebagai bagian dari proses seleksi, panitia seleksi beranggotakan enam orang yang dipimpin oleh pensiunan akademisi senior, Jorgen Carlsen, mengundang penulis lagu dari kelompok yang kurang terwakili untuk berpartisipasi dalam lokakarya yang dirancang untuk menghasilkan lagu baru untuk dipertimbangkan.

    "Empat hingga lima persen populasi Denmark memiliki latar belakang Muslim," kata Carlsen dalam sebuah wawancara. "Kami pikir akan menyenangkan jika Buku Lagu Sekolah Menengah Atas Denmark berisi lagu tentang mereka yang mencerminkan realita mereka."

    Tugas jatuh ke Isam B. Pada 2007, penyanyi yang bernama lengkap Isam Bachiri, merilis lagu aransemen "In Denmark I Was Born," salah satu lagu klasik dalam koleksi buku lagu, dengan kata-kata oleh Hans Christian Andersen. Lagu ini sangat terkenal sehingga kadang-kadang disebut sebagai lagu kebangsaan tidak resmi Denmark.

    "Jika saya akan menjadi pria Muslim cokelat pertama yang berkontribusi pada buku ini, saya akan menceritakan kepada Anda sebuah kisah tentang bagaimana penampilan Denmark saya," kata Bachiri. Karena lokakarya jatuh pada bulan Ramadan, pengalaman puasa di kota menunjukkan dirinya sebagai subjek alami, dan sementara di sana, ia berkolaborasi dengan tiga komposer dan musisi lain untuk menulis Ramadan di Copenhagen.

    Meskipun Bachiri mempersembahkan lagu itu di perpustakaan morgensang pada bulan April, namun memancing kontroversi nasional setelah berita itu muncul di sebuah surat kabar lokal, dan politisi konservatif mengecamnya.

    "Tidak tidak Tidak! Lagu Ramadan bukan milik Buku Nyanyian Sekolah Menengah Atas Denmark," kicau Partai Rakyat Denmark yang anti-imigran.

    Dalam sebuah wawancara dengan surat kabar Berlingske, Henrik Dahl dari Aliansi Liberal menuduh komite tersebut memberi sinyal ideologis atas pandangan multikultural.

    Bachiri mengatakan dia melihat kritik semacam ini sebagai keengganan untuk mengakui kenyataan. "Mereka ingin menjaga Denmark tetap putih," katanya. “Tapi Denmark tidak lagi putih. Dan jika sebuah lagu dapat mengancam seluruh identitas nasional Anda, saya katakan Anda mengalami krisis identitas."

    Bahkan bukan pertama kalinya dalam setahun terakhir morgensang berubah menjadi bola panas politik. Di akhir tahun 2018, seorang profesor di Copenhagen Business School, Mads Mordhorst, meminta maaf setelah seorang guru dengan latar belakang imigran keberatan dengan karya klasik lainnya, "Lagu Denmark Adalah Gadis Pirang Muda," membuatnya merasa dikucilkan ketika dinyanyikan di sebuah pertemuan sekolah.

    Setelah Profesor Mordhorst mengumumkan bahwa lagu itu tidak akan lagi dimasukkan dalam upacara sekolah mana pun, sejumlah politisi keberatan, termasuk perdana menteri pada saat itu, Lars Lokke Rasmussen. Beberapa politisi bergabung bersama untuk menyanyikan lagu dari dalam Parlemen.

    Publik tidak akan mengetahui dengan pasti apakah Ramadan di Copenhagen akan masuk seleksi final edisi ke-19 keluar pada November 2020.

    Pada hari Rabu, Taus Christiansen mengutarakan sikap setujunya. Sebagai seorang pecinta morgensang, Christiansen mampir ke perpustakaan pukul 8.30 pagi sebelum bergegas ke morgensang lain yang digelar sebagai bagian dari Festival Opera Copenhagen.

    "Denmark telah berubah, dan saya pikir lagu tentang Ramadan sangat cocok dengan identitas Denmark hari ini, Tapi melodinya sangat kompleks, dan liriknya sangat pribadi. Jadi bagi saya, pertanyaannya adalah apakah lagu Ramadan di Copenhagen cocok untuk dinyanyikan bersama," tutur pria Denmark berusia 28 tahun.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Wajah Anggota Kabinet Indonesia Maju yang Disusun Jokowi - Ma'ruf

    Presiden Joko Widodo mengumumkan para pembantunya. Jokowi menyebut kabinet yang dibentuknya dengan nama Kabinet Indonesia Maju.