Wali Kota Beri Hadiah untuk Pasangan yang Lahirkan Bayi Lelaki

Reporter:
Editor:

Eka Yudha Saputra

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Selama sembilan tahun terakhir, hanya anak perempuan yang telah lahir di desa Miejsce Odrzaskie, Polandia.[MDP i OSP Miejsce Odrzaskie/Facebook/The First News]

    Selama sembilan tahun terakhir, hanya anak perempuan yang telah lahir di desa Miejsce Odrzaskie, Polandia.[MDP i OSP Miejsce Odrzaskie/Facebook/The First News]

    TEMPO.CO, Jakarta - Wali Kota di Polandia menawarkan hadiah bagi pasangan yang melahirkan bayi lelaki pertama di kotanya.

    Seluruh penduduk kota bingung mengapa tidak ada anak lelaki lahir di sana selama 10 tahun lebih.

    Wali kota merasa terdorong untuk menawarkan insentif kepada orang tua untuk terus mengupayakan bayi laki-laki.

    "Bagi saya, saya telah memutuskan untuk memberi hadiah kepada orang tua dari anak laki-laki pertama yang dilahirkan," kata Rajmund Frischko, wali kota Miejsce Odrzanskie, sebuah desa berpenduduk sekitar 300 orang di Polandia selatan, lapor situs berita The First News, dikutip South China Morning Post, 30 Juli 2019.

    "Saya tidak akan mengungkapkan dengan pasti bagaimana, tetapi saya meyakinkan Anda bahwa hadiah itu akan menarik."

    Tomasz Golasz, kepala brigade pemadam kebakaran sukarela desa, yang terutama dikelola oleh perempuan, mengenang bahwa anak lelaki terakhir yang lahir di kota kecil Polandia itu 12 tahun yang lalu.

    "Saya datang ke kota ini, mengambil seorang gadis lokal untuk istri saya dan kami memiliki dua anak perempuan. Saya ingin memiliki seorang putra tetapi mungkin tidak realistis. Tetangga saya juga mencoba dan memiliki dua anak perempuan," katanya. "Saya tidak berpikir perempuan melahirkan anak laki-laki di sini."

    Wali kota Frischko, ayah dari dua anak perempuan, mulai mengeksplorasi akta kelahiran untuk mengetahui apakah kelangkaan kelahiran bayi lelaki adalah fenomena aneh baru-baru ini.

    "Saya pikir apa yang dikatakan oleh warga yang lebih tua telah dikonfirmasi," katanya. "Anak perempuan secara konstan dilahirkan dan kelahiran anak laki-laki jarang. Menjelaskan teka-teki ini tidak akan mudah."

    Kepala Departemen Genetika Medis di Universitas Kedokteran Warsawa mendengar tentang kesulitan kota dan setuju untuk memeriksanya.

    Profesor Rafal Ploski mengatakan kepada The First News, ini dimulai dengan menyelam jauh ke dalam akta kelahiran, diikuti dengan membenarkan bahwa orang tua anak-anak tidak saling berhubungan, bahkan jauh.

    "Langkah selanjutnya, lakukan wawancara yang akurat dengan orang tua dan anak-anak, periksa kondisi lingkungan. Hanya dengan begitu beberapa jejak bisa muncul," kata Ploski.

    Wali kota Rajmund Frischko, sedang menggali dalam catatan sejarah untuk melihat apakah ada kejadian serupa di masa lalu.

    Menurut laporan Newsweek, secara statistik, mayoritas bayi laki-laki dan perempuan harus sama dalam populasi tertentu. Sebuah penelitian tahun 2008 di University of Newcastle menemukan bahwa gen ayah memainkan peran yang lebih besar dalam menentukan jenis kelamin anak.

    "Apakah Anda cenderung memiliki anak laki-laki atau perempuan adalah keturunan," kata penulis riset Corry Gellatly. "Kita sekarang tahu bahwa laki-laki lebih mungkin memiliki anak laki-laki jika mereka memiliki lebih banyak saudara laki-laki tetapi lebih mungkin memiliki anak perempuan jika mereka memiliki lebih banyak saudara perempuan. Namun, pada perempuan, Anda tidak dapat memperkirakannya."

    Tim Gellaty mengamati 927 pohon keluarga yang berisi informasi tentang 556.387 orang dari Amerika Utara dan Eropa, yang berasal dari tahun 1600.

    Sementara itu di India, penyelidikan telah dimulai mengapa tidak ada bayi perempuan yang dilaporkan lahir di puluhan kota di utara negara itu. Dari 216 bayi yang lahir di 132 desa di Uttarkashi selama tiga bulan, semuanya adalah laki-laki.

    Pihak berwenang khawatir rasio miring adalah hasil dari aborsi berdasarkan jenis kelamin. Praktik ini dilarang pada tahun 1994 tetapi, di daerah di mana bayi lelaki masih dianggap lebih diinginkan dan bayi perempuan dapat lahir dengan mas kawin yang mahal, praktik aborsi berdasar gender masih bertahan.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Profil Ketua KPK Firli Bahuri dan Empat Wakilnya yang Dipilih DPR

    Lima calon terpilih menjadi pimpinan Komisi Pemberantasan Korupsi untuk periode 2019-2023. Firli Bahuri terpilih menjadi Ketua KPK.