Totalitas Reporter TV saat Melaporkan Banjir di Pakistan

Reporter:
Editor:

Eka Yudha Saputra

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Azadar Hussain memberikan laporan langsung saat turun ke kedalaman banjir.[Mirror.co.uk]

    Azadar Hussain memberikan laporan langsung saat turun ke kedalaman banjir.[Mirror.co.uk]

    TEMPO.CO, Jakarta - Seorang reporter tv Pakistan memberikan laporan langsung ketika banjir merendam hingga setinggi lehernya.

    Totalitas sang reporter bernama Azadar Hussain, terekam ketika turun langsung di kedalaman banjir, di mana ia terpaksa mengangkat mikrofonnya.

    Menurut Mirror.co.uk, Hussain melaporkan banjir di Kot Chutta, Provinsi Punjab, Pakistan, untuk saluran televisi GTV. Dia menjelaskan bagaimana dampak hujan lebat yang menyebabkan banjir.

    Cuplikan dari laporan langsungnya diunggah ke YouTube, di mana banyak memuji kerja kerasnya, sementara yang lain lebih peduli pada keselamatannya.

    "Inilah yang saya sebut melaporkan di tingkat yang sama sekali baru," kata akun bernama Fitri Shahlan.

    "Beri orang ini kenaikan gaji," kata Fauzi Hassan.

    Sementara Willy Colours menambahkan, "Anda bisa menjadi terkenal untuk sesaat dan mati dalam sedetik."

    "Reporter ini perlu ikut kursus keselamatan".

    Pakistan telah dilanda banjir fatal dalam beberapa hari terakhir, dengan lima orang tewas dan 13 lainnya cedera dalam insiden yang berhubungan dengan hujan.

    Departemen Meteorologi Pakistan mengeluarkan peringatan banjir sungai dan kota minggu lalu.

    Hujan telah melihat jalan-jalan di kota-kota Pakistan berubah menjadi aliran sungai, putusnya aliran listrik, dan gangguan transportasi.

    Menurut laporan media lokal, seorang perempuan dan anaknya yang berumur satu tahun tenggelam ketika air hujan menyembur ke ruang bawah tanah rumah mereka di Islamabad, menurut laporan Xinhua.

    Sementara seorang pengacara tewas setelah ia tersapu oleh arus air yang kuat di aliran sungai Lai Nullah di Rawalpindi, sebuah kota yang berdekatan dengan Islamabad.

    Dua anggota satu keluarga di Lahore timur juga dilaporkan tewas ketika atap rumah mereka runtuh.

    Saat memberikan laporan, Hussein yang sebagian terendam kemudian muncul di layar, di mana hanya kepala dan mikrofonnya yang terlihat.

    Dia menjelaskan bahwa air banjir dari sungai Indus telah menutupi ribuan hektar lahan pertanian dan sekarang mengancam daerah pemukiman.

    "Penduduk setempat mengatakan kepada kami bahwa pemerintah kabupaten tidak mengambil tindakan apa pun dan air hujan sekarang bergerak ke arah daerah pemukiman dan tanaman telah terendam," tambah Hussein, dikutip Euronews.

    "Penduduk setempat telah memprotes dan mengajukan banding kepada Ketua Menteri Punjab dan Perdana Menteri Imran Khan bahwa tindakan cepat harus diambil di sini agar kita selamat dari kerusakan akibat banjir."

    Namun, meski banyak yang salut kepada Hussein, jurnalis Pakistan Omar Quraishi menunjukkan sisi serius melakukan laporan semacam itu, yang menyayangkan bagaimana perusahaan media memberlakukan reporter mereka saat bekerja di daerah terpencil.

    Saat ini tengah musim hujan di Pakistan, dan cuaca hujan dan banjir diperkirakan akan menyebar lebih lanjut dalam beberapa hari ke depan.

    Menurut Otoritas Manajemen Bencana Nasional, setidaknya 71 orang telah tewas di Pakistan pada bulan lalu karena insiden terkait hujan dan banjir


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Profil Ketua KPK Firli Bahuri dan Empat Wakilnya yang Dipilih DPR

    Lima calon terpilih menjadi pimpinan Komisi Pemberantasan Korupsi untuk periode 2019-2023. Firli Bahuri terpilih menjadi Ketua KPK.