Iran Gunakan Harga Minyak Dunia Sebagai Senjata Lawan Barat

Reporter:
Editor:

Eka Yudha Saputra

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Semburan api pada platform produksi minyak di ladang minyak Soroush, di Teluk Persia, Iran, 25 Juli 2005.[Reuters]

    Semburan api pada platform produksi minyak di ladang minyak Soroush, di Teluk Persia, Iran, 25 Juli 2005.[Reuters]

    TEMPO.CO, Jakarta - Pejabat AS mengatakan Iran menggunakan harga minyak dunia sebagai senjata melawan negara-negara Barat.

    Konfrontasi Iran dengan AS dan Inggris baru-baru ini, telah memancing celah krisis semakin tajam.

    Namun pejabat pemerintahan Donald Trump mengatakan, senjata tidak akan berguna melawan negara Barat jika terjadi konflik.

    Sejak AS menarik diri dari Joint Comprehensive Plan of Action (JCPOA), yang lebih dikenal sebagai perjanjian nuklir Iran, rakyat Iran telah menderita keruntuhan ekonomi.

    Senjata terbaik Iran melawan AS dalam pertarungan ini bukalah kekuatan angkatan lautnya, yang sebagian besar merupakan kapal-kapal kecil yang berhadapan dengan kapal dagang tak bersenjata.

    Beberapa ahli mengatakan bahwa Iran tidak menimbulkan ancaman serius bagi Angkatan Laut AS atau militer.

    Sebaliknya, Iran bergantung pada kemampuannya untuk menaikkan harga minyak global dan membuat Barat merasakan tekanan, yang banyak diketahui orang Iran di bawah sanksi keras yang diberlakukan AS.

    Mengutip Business Insider, 23 Juli 2019, menurut Menteri Energi AS Rick Perry, senjata itu tidak berguna.

    "Saya khawatir tentang hal itu," kata Perry pada hari Senin, merujuk kenaikan kecil 2 persen dalam harga minyak setelah kapal Inggris disita pada hari Jumat. "Tapi kami menemukan diri kami dalam situasi yang sama sekali berbeda dari kami satu dekade yang lalu."

    "Pemasok baru harus membantu menjaga pasokan bahan bakar, baik minyak mentah, gas alam, atau produk sekunder lainnya. Saya pikir Anda akan melihat lebih sedikit perpindahan pasar ketika ada peristiwa seperti yang kita lihat terjadi," tambahnya.

    "Iran akan memiliki waktu yang lebih sulit dalam mempengaruhi pasar daripada 10 tahun yang lalu," kata Perry.

    Rekaman menunjukkan sebuah bendera Iran dikibarkan di atas kapal tanker minyak, yang dikelilingi oleh tentara yang bersenjata dan bepergian dengan speedboat. Yang paling mengkhawatirkan, cabang angkatan laut Garda Revolusi Iran memiliki sekitar 2.000 kapal serang cepat (FAC).[REUTERS/Daily Mail]

    Pada 1980-an, AS berperang untuk kapal tanker di Selat Hormuz, karena dunia sangat bergantung pada jalur minyak di sana. Tetapi 30 tahun kemudian, AS adalah produsen hidrokarbon terbesar di dunia dan mendapatkan banyak pasokannya dari Teluk Meksiko, bukan Teluk Oman.

    Tanpa pemasukan, Iran mengancam akan menutup pengiriman minyak di Selat Hormuz, selat sempit antara Iran dan Oman yang dilewati 20 persen dari pasokan minyak dunia.

    "Apa yang saya temukan luar biasa adalah minyak telah menjadi barometer yang merusak untuk konflik Timur Tengah," kata Helima Croft, kepala strategi komoditas global di RBC. "Beberapa tahun yang lalu, Anda hampir dapat mengukur seberapa serius krisis keamanan karena harga minyak."

    Tapi hari ini, dengan ketegangan yang belum pernah terjadi sebelumnya antara AS dan Iran, minyak belum naik atau turun dengan angka yang tidak terlalu besar. Berbeda dengan tahun 1970-an dan 1980-an, ketika harga minyak menjadi kekuatan politik yang kuat karena konsumen AS secara langsung merasakan tekanan.

    Namun sekelompok analis memiliki pandangan berbeda. Mereka mengatakan krisis bisa mengancam pasokan minyak AS.

    "Mengenai pasokan, efek gangguan pasokan minyak dan gas di Teluk Meksiko AS dapat menyaingi Selat Hormuz di Teluk Persia. Ketika AS menjadi pengekspor hidrokarbon terbesar," tulis analis Citigroup.

    Menurut laporan Wall Street Journal pada 22 Juli, harga minyak dan gas alam cair tetap stagnan menyusul meningkatnya ketegangan antara Iran dan Barat, dan hanya bergerak sedikit lebih tinggi berkisar rata-rata 2 persen setelah penangkapan kapal tanker Inggris.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Fakta-fakta Pelantikan Jokowi - Ma'ruf, Dihadiri Prabowo - Sandi

    Selain beberapa wakil dari berbagai negara, pelantikan Jokowi - Ma'ruf ini dihadiri oleh Prabowo Subianto dan Sandiaga Uno.