Mahasiswa AS Minta Polisi yang Menyamar Bunuh Profesornya

Reporter:
Editor:

Eka Yudha Saputra

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Steven Anthony Arce.[Lyne Lucien/The Daily Beast]

    Steven Anthony Arce.[Lyne Lucien/The Daily Beast]

    TEMPO.CO, JakartaMahasiswa AS bernama Steven Anthony Arce ditangkap karena dituduh mencoba menjual senjata ilegal, dan meminta polisi yang menyamar untuk membunuh profesor sekaligus dekan sekolah kedokteran.

    Sebelum seorang mahasiswa kedokteran Iowa ini ditangkap karena tuduhan kepemilikan senjata federal, ia diduga menyelipkan catatan kepada polisi yang menyamar sebagai pembunuh bayaran, dengan nama profesornya.

    Dikutip dari The Daily Beast, 19 Februari 2019, Steven Anthony Arce, 35 tahun, ditangkap pada Januari dengan dua tuduhan menjual senjata api kepada penjahat. Tetapi jaksa penuntut mengatakan Arce juga menginginkan pembeli, seorang informan rahasia, untuk membunuh dekan Fakultas Kedokteran Universitas Carver, Iowa.

    Baca: Mahasiswa Politeknik di Singapura Pura-pura Jadi Pekerja Seks

    Pengadilan Arce untuk dugaan penjualan senjata dijadwalkan untuk bulan April. Dia meninggalkan perguruan tinggi Iowa City pada Desember 2018 dalam status yang masih belum jelas.

    Dalam salah satu pertemuan pada Januari, Arce mengatakan kepada informan bahwa ia ingin menunda pembunuhan karena "sidang banding" yang ia ajukan ke kampus, menurut laporan pengadilan.

    Arce diduga meminta mereka memberi profesor "pelajaran", dan untuk memaksanya agar mengizinkan Arce kembali ke sekolah kedokteran.

    Profesor yang ingin dibunuh Arce diduga bernama Christopher S. Cooper, seorang ahli urologi pediatrik dan dekan, yang mengatakan kepada Gazette di Cedar Rapids bahwa ia sangat berterima kasih kepada polisi kampus dan penegak hukum lokal dan federal.

    Baca: Cuaca Ekstrem AS, Mahasiswa Tewas Kedinginan Saat Jalan ke Asrama

    Ketika dihubungi oleh The Daily Beast, Cooper berbagi pernyataan yang sama yang dia berikan kepada the Gazette.

    "Saya tidak percaya diperbolehkan bagi saya untuk memberikan Anda informasi apa pun mengenai Steven Arce," tulis Cooper."Tentang semua yang saya pikir bisa saya katakan adalah bahwa saya sangat berterima kasih kepada pejabat penegak hukum yang bekerja di FBI, ATF, Polisi Universitas, Tim Penilaian Ancaman Universitas, dan Kepolisian Kota Iowa."

    "Tidak peduli seberapa berpendidikan, berbakat, kaya atau keren sebagaimana Anda percayai, tapi cara Anda memperlakukan orang akhirnya memberi tahu Anda semua. Integritas adalah segalanya," tulis Arce di Facebook.

    Bertemu Polisi yang Menyamar


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Dituding Sebarkan Hoaks, Wartawan FNN Hersubeno Dipolisikan PDIP

    DPD PDI Perjuangan DKI Jakarta resmi melaporkan Hersubeno Arief ke Kepolisian. Hersubeno dilaporkan atas dugaan pencemaran nama baik.