Scott Morrison Jadi PM Australia Gantikan Malcolm Turnbull

Reporter:
Editor:

Budi Riza

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • PM Australia Malcolm Turnbull (kiri) dan Menkeu Scott Morrison

    PM Australia Malcolm Turnbull (kiri) dan Menkeu Scott Morrison

    TEMPO.COCanberra – Menteri Keuangan Australia, Scott Morrison, bakal menjadi Perdana Menteri baru negara itu setelah memenangkan pemilihan internal kepemimpinan Partai Liberal.

    Baca: Konsulat Jenderal Australia Gelar Gerakan Kebersihan Pantai Bali

     

    Morrison bakal menjadi PM ke enam dalam sebelas tahun terakhir setelah mengalahkan dua kandidat lainnya yaitu Menteri Luar Negeri Julie Bishop dan bekas Menteri Dalam Negeri Peter Dutton.

    Perdana Menteri inkumben, Malcolm Turnbull, 63 tahun, meminta digelarnya pemilihan pemimpin partai setelah kehilangan dukungan mayoritas partai.

    Baca:

     

    “Saya ingin berterima kasih kepada rakyat Australia untuk dukungan yang mereka telah berikan kepada saya dan pemerintahan selama tiga tahun terakhir,” kata Turnbull seperti dilansir media News.com.au, pada Jumat, 24 Agustus 2018.

    Pertarungan kepemimpinan ini terjadi, seperti dilansir Reuters, setelah pada Selasa pekan ini Dutton kalah tipis dalam pemungutan suara dari Turnbull.

    Menlu Australia Julie Bishop (kanan) berbincang dengan Gubernur Jawa Timur Soekarwo saat peresmian Konsulat Jenderal Australia di Surabaya, Ahad, 5 Agustus 2018. Dengan hadirnya konsulat Australia tersebut diharapkan dapat meningkatkan peluang perdagangan dan pengembangan ekonomi kedua negara di Jawa Timur. ANTARA/Zabur Karuru

    Lalu, muncul permintaan agar digelar pemungutan suara kedua untuk mengganti kepemimpinan.  Turnbull menggelar pertemuan partai pada Jumat ini untuk membahas permintaan yang tercantum dalam surat kepadanya itu.

    Turnbull mengatakan sebelum digelarnya pemilihan internal partai bahwa jika dia kalah maka dia akan mengundurkan diri dari parlemen, meninggalkan pemerintahan baru menghadapi pemilihan umumyang akan digelar pada Mei 2019.

    Ini artinya, kursi parlemen di Kota Sydney, yang dimenangi Turnbull bisa diambil Partai Buruh karena perbedaan satu suara pada pemilu sebelumnya.

    Turnbull muncul sebagai PM pada 2015 setelah terjadinya ‘kudeta kepemimpinan partai’ pada 2015 dengan mengalahkan Tony Abbot, yang menjabat PM saat itu.

    Sejumlah media Australia melansir Julie Bishop bakal mundur dari dunia setelah kekalahannya itu.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Wajah Pemberantasan Rasuah Indonesia di Hari Antikorupsi Sedunia

    Wajah Indonesia dalam upaya pemberantasan rasuah membaik saat Hari Antikorupsi Sedunia 2019. Inilah gelap terang Indeks Persepsi Korupsi di tanah air.