Grace Jo, Mahasiswi Korea Utara yang Lari ke AS

Reporter:
Editor:

Budi Riza

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Pejalan kaki melintas di depan layar TV besar yang menampilkan sosok Presiden Korea Utara, Kim Jong Un usai meluncurkan rudal Korea di Tokyo, Jepang, 15 September 2017. Rudal korea Utara tersebut diluncurkan pada pukul 06:57 pagi waktu setempat pada hari Jumat (15/09) dan terbang di atas Pulau Hokkaido sebelum jatuh pada pukul 07:06, dengan jarak sekitar 2.000km. REUTERS

    Pejalan kaki melintas di depan layar TV besar yang menampilkan sosok Presiden Korea Utara, Kim Jong Un usai meluncurkan rudal Korea di Tokyo, Jepang, 15 September 2017. Rudal korea Utara tersebut diluncurkan pada pukul 06:57 pagi waktu setempat pada hari Jumat (15/09) dan terbang di atas Pulau Hokkaido sebelum jatuh pada pukul 07:06, dengan jarak sekitar 2.000km. REUTERS

    TEMPO.CO, Jakarta - Sekilas tidak ada yang berbeda antara Grace Jo, yang berasal dari Korea Utara, dengan mahasiswa lain di Amerika Serikat

    berjalan berjalan bersama rombongan kawannya selepas belajar dari Montgomomery College, Rickville,Maryland, Amerika Serikat. Namun wanita 26 tahun itu memendam sebuah luka dimana dia pernah hidup di negara dengan kediktatoran brutal yaitu Korea Utara.

    Baca: Australia Sebut Korea Utara Putus Asa, Ini Sebabnya

     "Rezim Korea Utara seharusnya tidak ada lagi di dunia ini," kata Jo seperti dilansir media Australia, News, Sabtu, 21 Oktober 2017.

    Kisah ini dituangkan dalam pidatonya pada sebuah forum di New York yang digagas Institut George. W. Bush. Acara ini mengangkat tema "Semangat Kebebasan: Di Rumah Di Dunia, dengan Fokus pada Kebebasan, Pasar Bebas dan Keamanan".

    Baca: Kritik Trump, Hillary: Perang Korea Utara Picik dan Berbahaya

    Dalam forum itu, Jo menceritakan seluruh pengalamannya mengenai kekejaman rezim Korea Utara, yang membunuh bayi, anak dan wanita tanpa ampun.

    Pemimpin Korea Utara Kim Jong Un (tengah) memandu peluncuran beberapa roket di bawah Unit KPA 851, dalam foto yang dirilis KCNA pada 24 April 2014. REUTERS

    "Kekuatan militer pemerintah AS, atau kekuatan independen harus menghentikan rezim Korea Utara, karena rezim itu membunuh orang-orang yang tidak bersalah di negara ini. Anak, bayi dan ibu sekarat tanpa harapan, " kata Jo.

    Grace Jo datang ke Amerika Serikat berstatus sebagai pelarian dari Korea Utara, bahkan dalam pelariannya dia sempat tertangkap oleh intel Korea Utara dan dipenjara di sana. Dia juga mengaku sudah tiga kali berusaha kabur ke Cina namun ditangkap dan dikirim kembali ke Korea Utara.

    Vice president of NKinUSA, Grace Jo. AFP PHOTO / Oslo Freedom Forum / Reka Nyari

    "Saya melihat agen Korea Utara menyiksa orang dewasa di sana dan meneriaki mereka, itu adalah tempat yang menakutkan," kata Jo.

    Saat ini kedua adiknya meninggal karena kelaparan dan ayahnya meninggal akibat penyiksaan setelah berusaha menyelundupkan beras sekembalinya dari Cina.

    Sebagai bentuk kepeduliannya kepada orang yang senasib dengannya, Jo mendirikan sebuah organisasi nirlaba yang bertujuan menyelamatkan orang-orang Korea Utara yang kabur dari negaranya ke sebuah negara yang aman.

    Jo saat ini baru berusaha mengumpulkan dana sebesar $10.000 atau sekitar Rp150 juta untuk mendanai aksi mereka ke depannya untuk Korea Utara yang lebih baik.

    MUHAMMAD IRFAN AL AMIN


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Gerhana Bulan Parsial Umbra Terakhir 2019

    Pada Rabu dini hari, 17 Juli 2019, bakal terjadi gerhana bulan sebagian. Peristiwa itu akan menjadi gerhana umbra jadi yang terakhir di tahun 2019.