Pilpres AS: dari Demo Anti-Trump ke Golput Dekati 50 Persen  

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Demonstrasi anti Donald Trump di Austin, Texas, 10 November 2016. Ratusan mahasiswa University of Texas melakukan long march di pusat kota Austin. Jay Janner/Austin American-Statesman via AP

    Demonstrasi anti Donald Trump di Austin, Texas, 10 November 2016. Ratusan mahasiswa University of Texas melakukan long march di pusat kota Austin. Jay Janner/Austin American-Statesman via AP

    TEMPO.CO, Jakarta -Hanya beberapa jam setelah hasil pemilihan presiden Amerika Serikat yang diselenggarakan tanggal 8 November menunjukkan suara terbanyak diperoleh Donald Trump, unjuk rasa pun merebak  menolak kemenangan Trump.

    Demo pertama pecah di California pada Rabu, 9 November subuh. Mereka mayoritas mahasiswa dan pelajar. Mereka bahkan menuntut California merdeka (Calexit) jika Trump tetap menjadi presiden AS.

    Unjuk rasa semakin panas dengan aksi menutup akses jalan dan merusak. Polisi menembakkan gas air mata dan menangkap sedikitnya 13 pengunjuk rasa.

    Baca:
    Pendukung Invasi AS ke Irak Dijagokan Masuk Kabinet Trump
    Gaya Michelle Obama Saat Jamu Melania Trump di Gedung Putih
    Bertemu Trump, Obama: Jika Anda Berhasil, Negara Berhasil

    Hari kedua, jumlah peserta unjuk rasa menjadi ribuan orang dan merebak di sedikitnya 25 kota, mayoritas kantong-kantong pendukung kandidat presiden Hillary Clinton yang didukung partai Demokrat di antaranya California, Portland, Oregon, New York, Chicago, Denver, Dallas, Oakland, dan Maryland.

    Di hari kedua unjuk rasa, polisi melaporkan 26 orang ditangkap. Pengunjuk rasa mulai melakukan kekerasan seperti memukul kaca mobil dengan pemukul basebal. Tindakan mereka dianggap sudah kriminal.  

    Don't Shoot PDX merupakan satu kelompok komunitas pengorganisasi aksi unjuk rasa dalam dua malam. Namun kelompok ini menyatakan tidak memaafkan pengunjuk rasa yang melakukan tindakan vandalisme. Dan akan menggelar aksi unjuk rasa damai.

    Di hari kedua, beredar petisi online meminta dukungan untuk menuntut Trump dimakzulkan sebagai presiden AS. Lebih dari 13 ribu orang meneken petisi hanya beberapa menit setelah petisi dibagikan.

    Berdasarkan data hasil pemilihan presiden AS tanggal 10 November, hampir 50 persen warga AS tidak menggunakan hak suaranya. Tidak ada penjelasan detil alasan tingginya warga AS golput. Mereka yang golput diduga pelaku unjuk rasa yang kemudian kaget dengan kemenangan Trump.

    Trump melalui akun Twitternya merespons para pengunjuk rasa yang menolaknya menjadi presiden AS ke-45. "Baru saja menjalani pemilihan presiden yang sangat terbuka dan sukses. Sekarang demonstran profesional, yang dihasut media, mulai memprotes. Sangat tidak adil!" kata Trump dalam cuitannya pada Jumat, 11 November 2016.

    ABC NEWS | CNN | MSNBC | MARIA RITA


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Demo Revisi UU KPK Berujung Rusuh, Ada 1.365 Orang Ditangkap

    Demonstrasi di DPR soal Revisi UU KPK pada September 2019 dilakukan mahasiswa, buruh, dan pelajar. Dari 1.365 orang yang ditangkapi, 179 ditahan.