Wanita Batak Ini Bekerja di Museum Yahudi Terbesar di Eropa

Reporter

Anna Sembiring, Petugas konservasi POLIN Museum of The History of Polish Jews. TEMPO/ L.R. Baskoro

TEMPO.CO, Warsawa - Dia mempunyai keahlian yang tak dimiliki semua orang: konservasi kertas dan kulit. Anna Sembiring sehari-hari menjabat konservator senior Museum Polin, museum sejarah Yahudi di Polandia. Museum Polin, yang baru diresmikan setahun lalu, merupakan museum sejarah Yahudi terbesar di Eropa. Di sini tak hanya tersimpan manuskrip dan benda-benda budaya bangsa Yahudi yang berumur ratusan tahun, tapi juga jejak perjalanan bangsa itu, terutama di Polandia. Dan tugas Anna menjaga semua benda itu.

Wartawan Tempo, L.R. Baskoro, atas undangan Kedutaan Besar Polandia, pada pertengahan Juni lalu mengunjungi museum ini dan melakukan wawancara dengan Anna, yang lahir dari ibu berwarganegaraan Polandia dan ayah bersuku Batak Karo.

Dari kamarnya di lantai dua, perempuan itu memantau "isi perut" Museum Polin, yang terletak di jantung Kota Warsawa, Polandia. Kamar yang juga berfungsi sebagai ruang kerja tersebut cukup luas, seukuran hampir separuh lapangan bulu tangkis. Sebuah meja besar, terbuat dari kayu cukup tebal, terbentang di tengah ruangan.

Yang menyedot perhatian di ruangan itu adalah beberapa perangkat untuk mengkonservasi koleksi museum, yang biasa disebut "eksponat". Itulah perangkat vital yang digunakan Anna meneliti dan memperbaiki benda-benda bernilai historis untuk kemudian dipamerkan di Museum Polin.

"Ini untuk menghilangkan dan menyedot racun kimia yang mungkin menempel di eksponat," kata perempuan 36 tahun tersebut. Alat yang ditunjuk Anna berbentuk kotak, dilengkapi semacam tabung di atasnya.

Menjabat konservator senior di museum yang didirikan Kementerian Kebudayaan dan The Association of the Jewish Historical Institute of Poland, tugas Anna terhitung berat. Dialah yang senantiasa memeriksa semua eksponat, terutama yang terbuat dari kertas dan kulit.

Benda-benda itu diletakkan di tempat khusus yang bahannya tidak terbuat dari material sembarangan. Kotak kaca, misalnya, mesti dilengkapi dengan filter ultraviolet, karena radiasi ultraviolet sangat berbahaya untuk tekstil dan kertas. Selain itu, mesti ada silika gel, yang berfungsi mengurangi kelembapan.

Sejumlah perangkat teknologi canggih—siang-malam—juga menjaga koleksi Museum Polin yang berjumlah sekitar 10 ribu benda. "Begitu pengunjung meningkat, suhu harus disesuaikan, supaya sirkulasi udara tetap terjaga," ujarnya. "Jika tidak, koleksi museum yang ada di ruangan rusak." Kata "rusak" tentu saja hal yang sangat tidak diinginkan orang-orang seperti Anna.

L.R. BASKORO






Setelah 70 Tahun Merdeka, Desa Ini Baru Nikmati Listrik

29 Agustus 2015

Setelah 70 Tahun Merdeka, Desa Ini Baru Nikmati Listrik

Desa di Indonesia ini baru dialiri listrik setelah Republik Indonesia merdeka 70 tahun.


Ini Gelar untuk Presiden Jokowi dari Sultan Al-Kadrie

22 Agustus 2015

Ini Gelar untuk Presiden Jokowi dari Sultan Al-Kadrie

Sultan Syarif Abdurrachman Al-Kadrie, Raja Kesultanan Pontianak, mengatakan telah menyiapkan gelar khusus untuk Presiden Jokowi.


HUT RI Ke-70, Tanah Gayo Gelar Pacuan Kuda Tradisional  

19 Agustus 2015

HUT RI Ke-70, Tanah Gayo Gelar Pacuan Kuda Tradisional  

Pacuan kuda berhadiah total Rp 252 juta itu digelar hingga Ahad mendatang.


Maria Felicia, Kepincut Upacara Sejak Kecil  

19 Agustus 2015

Maria Felicia, Kepincut Upacara Sejak Kecil  

Sejak usia tiga tahun, Felicia bersama saudaranya bermain upacara bendera dan dia paling sering berperan sebagai pembawa bendera.


Paskibraka Maria Felicia Bercita-cita Jadi Jurnalis

19 Agustus 2015

Paskibraka Maria Felicia Bercita-cita Jadi Jurnalis

Maria Felicia Gunawan, siswi kelas XI SMAK Penabur Gading Serpong, terpilih membawa baki duplikat bendera pusaka saat upacara 17 Agustus di Istana.


Virzha 'Idol' Kalah Lomba Melukis Gara-gara Warna Gunung  

19 Agustus 2015

Virzha 'Idol' Kalah Lomba Melukis Gara-gara Warna Gunung  

Juri tidak sepakat dengan keputusan Virzha ketika memberi warna pada gunung dalam perayaan HUT Kemerdekaan RI.


Bela Elanto, Roy Suryo Kritik Polisi  

19 Agustus 2015

Bela Elanto, Roy Suryo Kritik Polisi  

Roy menganggap polisi seharusnya bisa membedakan pengawalan untuk urusan kenegaraan dan bukan.


Ada Atribut PKI dalam Pawai Kemerdekaan, Ini Kata JK

19 Agustus 2015

Ada Atribut PKI dalam Pawai Kemerdekaan, Ini Kata JK

Kalla mengatakan bahwa peserta tak seharusnya membawa atribut organisasi yang dilarang dalam undang-undang.


Tak Hormat Saat Upacara Bendera, JK: Saya Ikut Undang-Undang

18 Agustus 2015

Tak Hormat Saat Upacara Bendera, JK: Saya Ikut Undang-Undang

JK mengatakan sikapnya saat upacara sama seperti Bung Hatta.


Soal Lambang PKI Saat Kirab, Luhut: Tak Usah Terlalu Serius

18 Agustus 2015

Soal Lambang PKI Saat Kirab, Luhut: Tak Usah Terlalu Serius

Menkopolhukan Luhut Binsar Panjaitan menilai kemunculan simbol komunis dalam perayaan kemerdekaan Indonesia kemarin sebagai hal yang biasa.