15 Jam Diinterogasi, Sarkozy Dalam Pantauan Hakim

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Mantan Presiden Prancis Nicolas Sarkozy tiba dengan pengawalan polisi di unit investivigasi keuangan di Paris, 1 Juli 2014. Menurut kantor kejaksaan, Sarkozy menjalani penyelidikan atas dugaan menggunakan pengaruhnya untuk menggagalkan penyelidikan kampanye pemilu 2007. REUTERS/Pascal Rossignol

    Mantan Presiden Prancis Nicolas Sarkozy tiba dengan pengawalan polisi di unit investivigasi keuangan di Paris, 1 Juli 2014. Menurut kantor kejaksaan, Sarkozy menjalani penyelidikan atas dugaan menggunakan pengaruhnya untuk menggagalkan penyelidikan kampanye pemilu 2007. REUTERS/Pascal Rossignol

    TEMPO.CO, Paris -- Mantan Presiden Prancis Nicolas Sarkozy telah kembali ke rumahnya di Paris setelah diinterogasi selama sekitar 15 jam oleh polisi dan hakim di pengadilan sipil. Meski demikian, Sarkozy bisa dipanggil kembali ke penjara untuk diinterogasi setiap saat.

    Menurut situs berita Expatica, Sarkozy ditangkap sejak Selasa, 1 Juli 2014 di kawasan Nanterre, sebelah selatan Paris. Ia kemudian dibawa ke kantor polisi dan menjalani interogasi atas tuduhan penyelewengan wewenang dan korupsi. (Baca:Mantan Presiden Prancis Ditangkap Polisi)

    Dari situ ia kemudian dibawa ke pengadilan sipil. Hakim mengorek keterangan darinya mengenai dugaan menjanjikan jabatan kepada seorang hakim sebagai pertukaran informasi mengenai penyelidikan terhadap dana kampanyenya pada pemilu presiden 2007.

    Tak hanya itu, Sarkozy juga diduga mendapat dana ilegal untuk kampanye dari Liliane Beettencourt--ahli waris perusahaan kosmetik L'Oreal dan mantan Presiden Irak Muammar Khadafi. (Baca:Kasus Sarkozy Libatkan Muamar Khadafi)

    Interogasi itu memakan waktu setidaknya 15 jam hingga hari Rabu dinihari. Selama interogasi, Sarkozy berkukuh membantah semua tuduhan yang dibebankan kepada dirinya.

    Sarkozy kemudian dibebaskan tanpa jaminan dan kembali ke rumahnya di Paris. Meski demikian, hakim menetapkan status min en examen kepada Sarkozy, yang secara harfiah menempatkan Sarkozy berada di bawah investigasi. Ia bisa dipanggil kembali ke penjara untuk diinterogasi setiap saat.

    Tak hanya Sarkozy, sang pengacara Sarkozy, Thierry Herzog dan hakim senior yang diduga membocorkan informasi, Gilbert Azibert, juga didakwa atas pelanggaran yang sama dan berada dalam penyelidikan ketat.

    ANINGTIAS JATMIKA | EXPATICA

    Berita lainnya:
    PM Abbott Ingatkan Warga Australia Tak Berjihad
    Polisi Hong Kong Tangkap 511 Pendemo Prodemokrasi
    Pemakaman Pemuda Israel Dihadiri Ribuan Pelayat


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Proyek Infrastruktur, 17 Kepala Daerah Ditangkap dalam 2 Tahun

    Sejak berdiri pada 2002 hingga sekarang, Komisi Pemberantasan Korupsi telah menangkap 121 kepala daerah terkait kasus proyek infrastruktur.