Newsweek Akan Kembali Terbit dalam Edisi Cetak

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Cover edisi terakhir Newsweek (twitter)

    Cover edisi terakhir Newsweek (twitter)

    TEMPO.CO, New York - Newsweek, majalah mingguan Amerika Serikat, kemungkinan akan kembali terbit dalam edisi cetak. Majalah yang berganti pemilik beberapa kali ini menghentikan edisi cetaknya tahun lalu.

    Menurut Jim Impoco, pemimpin redaksi Newsweek, majalah ini kemungkinan akan terbit 64 halaman pada bulan Januari atau Februari 2014. Kata Impoco, Newsweek akan lebih banyak tergantung pada pelanggan daripada pengiklan untuk membiayai ongkos produksinya. Oleh karena itu, pembaca akan mengeluarkan biaya lebih mahal daripada di masa lalu.

    "Ini akan berbasis pada model langganan, lebih dekat dengan yang dilakukan mingguan The Economist dibandingkan dengan majalah Time. Kami melihatnya ini sebagai produk premium, produk butik," kata Impoco seperti dimuat New York Times edisi 3 Desember 2013.

    Langkah Newsweek untuk kembali menerbitkan edisi cetak merupakan tanda positif bagi majalah yang sedang berjuang mati-matian di era digital ini. Pada puncak jayanya tahun 1991, majalah ini memiliki 3,3 juta pembaca.

    Newsweek awalnya dimiliki The Washington Post. Pada tahun 2010, The Washington Post menjualnya ke ke miliarder Sidney Harman. Pemilik yang baru itu kemudian merger dengan The Daily Beast, website yang dimiliki oleh IAC/InterActiveCorp.

    Editor Tina Brown mengontrol dua penerbitan itu. Namun, usaha untuk melebur keduanya ternyata gagal. Newsweek tak bisa benar-benar bisa melebur dengan The Daily Beast. Brown mengumumkan pada Oktober 2012 bahwa Newsweek tidak akan menerbitkan lagi majalah edisi cetak, yang itu menghemat US$ 40 juta per tahun. Newsweek akan tetap terbit dalam versi online yang dinamai Newsweek Global.

    Namun, menghilangkan biaya-biaya dari penerbitan edisi cetak ternyata bukan menjadi solusi bagi kelangsungan Newsweek.

    Pada bulan Mei, Brown mengumumkan bahwa IAC/InterActiveCorp berencana untuk menjual Newsweek sehingga bisa memfokuskan perhatiannya pada The Daily Beast. IBT Media, perusahaan kecil media digital, membelinya pada Agustus 2013 lalu.

    Impoco, yang menjadi editor Newsweek pada bulan September 2013, mengatakan pemilik baru majalah tidak ingin menghabiskan banyak uang untuk cetak seperti pendahulunya. Dia mengatakan bahwa IBT sedang bernegosiasi dengan percetakan dan distributor. Dia berharap bahwa itu akan membangun jalur peredarannya menjadi 100.000 eksemplar pada tahun pertama.

    Sejak memimpin Newsweek, Impoco, mantan editor di The New York Times, telah merekrut lebih dari dua lusin karyawan baru dan ingin memperluas liputan internasional majalah ini.

    NEW YORK TIMES| ABDUL MANAN 


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    PTM Lahirkan Klaster Covid-19 di Sekolah, 3 Provinsi Catat Lebih dari 100 Gugus

    Kebijakan PTM mulai diterapkan sejak akhir Agustus lalu. Namun, hanya anak 12 tahun ke atas yang boleh divaksin. Padahal, PTM digelar mulai dari PAUD.