Lupa Kata Sandi? Klik di Sini

atau Masuk melalui

Belum Memiliki Akun Daftar di Sini


atau Daftar melalui

Sudah Memiliki Akun Masuk di Sini

Konfirmasi Email

Kami telah mengirimkan link aktivasi melalui email ke rudihamdani@gmail.com.

Klik link aktivasi dan dapatkan akses membaca 2 artikel gratis non Laput di koran dan Majalah Tempo

Jika Anda tidak menerima email,
Kirimkan Lagi Sekarang

Dewan Keamanan PBB Adopsi Resolusi yang Dukung Gencatan Senjata Israel-Hamas

image-gnews
Seorang anak laki-laki Palestina berjalan di lokasi serangan Israel, di tengah konflik antara Israel dan Hamas, di Rafah, di selatan Jalur Gaza, 27 Maret 2024. Israel tetap melancarkan serangan walaupun Dewan Keamanan Perserikatan Bangsa-Bangsa (DK PBB) mengesahkan resolusi seruan gencatan senjata segera di Jalur Gaza Palestina. REUTERS/Bassam Masoud
Seorang anak laki-laki Palestina berjalan di lokasi serangan Israel, di tengah konflik antara Israel dan Hamas, di Rafah, di selatan Jalur Gaza, 27 Maret 2024. Israel tetap melancarkan serangan walaupun Dewan Keamanan Perserikatan Bangsa-Bangsa (DK PBB) mengesahkan resolusi seruan gencatan senjata segera di Jalur Gaza Palestina. REUTERS/Bassam Masoud
Iklan

TEMPO.CO, Jakarta - Dewan Keamanan PBB mengadopsi sebuah resolusi pada Senin, 10 Juni 2024 yang mendukung proposal yang disorongkan Presiden Amerika Serikat Joe Biden mengenai gencatan senjata antara Israel dan Hamas di Jalur Gaza. Dewan tersebut mendesak kedua pihak bertikai segera menerapkannya guna mengakhiri pertempuran yang telah berlangsung selama delapan bulan.

Setelah 247 hari perang Gaza, resolusi tersebut diadopsi dengan 14 suara mendukung, sementara Rusia memilih untuk abstain. Dengan ini, Dewan Keamanan PBB mendukung rencana tiga fase yang diumumkan oleh Biden pada 31 Mei 2024, yang ia gambarkan sebagai inisiatif Israel.

Resolusi tersebut menyatakan Israel telah menerimanya rencana itu, menyerukan Hamas untuk turut menyetujuinya dan “mendesak kedua belah pihak untuk sepenuhnya melaksanakan persyaratannya tanpa penundaan dan tanpa syarat.”

Hamas menyambut baik penerapan resolusi tersebut, dan mengatakan dalam sebuah pernyataan mereka siap bekerja sama dengan para mediator dalam menerapkan prinsip-prinsip rencana tersebut “yang konsisten dengan tuntutan rakyat dan perlawanan kami.”

Utusan Amerika Serikat untuk PBB, yang berbicara sebelum pemungutan suara, mengatakan kesepakatan gencatan senjata antara Israel dan Hamas adalah satu-satunya cara untuk mengakhiri pertempuran secara permanen.

“Hari ini kami memilih perdamaian,” kata Duta Besar Amerika Serikat untuk PBB Linda Thomas-Greenfield kepada dewan setelah pemungutan suara.

Aljazair, satu-satunya anggota dewan yang berasal dari negara Arab, mendukung resolusi tersebut. Duta Besar Aljazair untuk PBB, Amar Bendjama, mengatakan pihaknya yakin resolusi tersebut dapat mewakili langkah maju menuju gencatan senjata yang segera dan langgeng.

“Ini menawarkan secercah harapan bagi Palestina,” katanya kepada dewan. “Sudah waktunya menghentikan pembunuhan.”

Dia menegaskan kembali komitmen Aljazair terhadap akuntabilitas bagi mereka yang terbunuh di kamp pengungsi Nuseirat dan seluruh wilayah pendudukan Palestina. “Tidak ada seorang pun yang kebal. Tidak ada yang kebal hukum,” ujarnya. 

Jika perintah Mahkamah Internasional (ICJ) yang meminta Israel menghentikan serangannya di Gaza tidak disetujui, maka “genosida baru akan segera terjadi”, katanya. “Oleh karena itu, tujuan kita haruslah mengakhiri pendudukan.”

Dewan Keamanan PBB yang beranggotakan 15 negara tersebut mencatat penerapan proposal ini akan terbagi menjadi tiga fase. Pertama mencakup gencatan senjata segera dan menyeluruh dengan pembebasan sandera, pemulangan jasad sandera yang terbunuh, pertukaran sandera dengan tahanan Palestina di penjara-penjara Israel, penarikan pasukan Israel dari wilayah berpenduduk di Gaza, kembalinya warga sipil Palestina ke rumah mereka, dan distribusi bantuan kemanusiaan yang aman dan efektif dalam skala besar di seluruh Gaza.

Fase kedua mencakup penghentian permanen permusuhan dengan imbalan pembebasan semua sandera yang masih berada di Gaza, dan penarikan penuh pasukan Israel dari Gaza. Fase ketiga akan menandai dimulainya rekonstruksi besar-besaran selama beberapa tahun di Gaza dan pengembalian jasad para sandera yang masih berada di Gaza kepada keluarga mereka.

Resolusi itu juga menyatakan jika perundingan memakan waktu lebih dari enam pekan untuk tahap pertama, gencatan senjata akan tetap berlanjut selama perundingan berlanjut.

Iklan
Scroll Untuk Melanjutkan

Tujuan Israel tak berubah
Dalam resolusi tersebut Rusia memilih abstain karena resolusi itu dianggap kurang memuaskan bagi Rusia. Duta Besar Rusia untuk PBB Vassily Nebenzia mencatat seharusnya tidak ada proses negosiasi untuk proposal gencatan senjata. Ia juga menekankan meskipun Hamas diminta menerima apa adanya kesepakatan itu, tidak ada kejelasan mengenai persetujuan dari Israel.

Ia mengingat pula sejumlah pernyataan Israel kalau Tel Aviv akan terus berperang sampai Hamas dikalahkan, dan mengatakan Dewan Keamanan PBB tidak boleh menandatangani perjanjian dengan “parameter yang tidak jelas” dan tanpa pemahaman yang jelas tentang posisi para pihak.

Meski demikian, ia menambahkan, pihaknya tidak ingin menghalangi resolusi tersebut karena, sejauh yang dipahami, resolusi tersebut didukung oleh dunia Arab.Duta Besar Israel untuk PBB Gilad Erdan hadir pada pemungutan suara tersebut, namun tidak menyampaikan pidato. Diplomat senior Israel di PBB Reut Shapir Ben Naftaly berbicara kepada badan tersebut, mengatakan tujuan Israel di Gaza selalu jelas dan tidak berubah.

“Israel berkomitmen terhadap tujuan ini – membebaskan semua sandera, menghancurkan kemampuan militer dan pemerintahan Hamas, serta memastikan Gaza tidak menimbulkan ancaman bagi Israel di masa depan. “Hamas-lah yang mencegah perang ini berakhir. Hamas dan Hamas sendiri.”

Sebelum pemungutan suara, utusan Amerika Serikat untuk PBB menyampaikan hal senada. Thomas-Greenfield mengatakan Hamas telah gagal menerima perjanjian apa pun, sementara Israel telah menyetujui kesepakatan komprehensif yang “hampir sama dengan usulan Hamas sendiri”.

“Sekarang kami semua menunggu Hamas menyetujui perjanjian gencatan senjata yang mereka inginkan, tapi kami tidak bisa menunggu dan menunggu,” katanya.

Sebelumnya, Hamas telah menyetujui proposal dari mediator Mesir dan Qatar pada 6 Mei, yang terdiri dari tiga fase dan akan dilakukan dalam waktu enam pekan. Proposal tersebut mengusulkan diakhirinya serangan Israel di Gaza, serta pembebasan sandera Israel dari Gaza dan ribuan warga Palestina yang ditahan di penjara-penjara Israel.

Pengumuman Hamas saat itu disambut dengan perayaan di Gaza, karena warga Palestina berharap pertempuran akan segera berakhir. Namun, Israel menolak proposal tersebut dan terus menekankan keinginannya untuk menyerang kota Rafah di Gaza selatan.

Selama berbulan-bulan, mediator dari Amerika Serikat, Mesir dan Qatar telah berusaha menengahi gencatan senjata antara kedua belah pihak. Hamas mengatakan mereka menginginkan diakhirinya perang Gaza secara permanen dan penarikan Israel dari wilayah kantong berpenduduk 2,3 juta orang itu, sementara Israel telah menolak menghentikan serangan di Gaza tanpa pemulangan sandera.

REUTERS

Pilihan editor: AS Mencari Dukungan PBB bagi Proposal Kesepakatan Gencatan Senjata Biden di Gaza

Ikuti berita terkini dari Tempo.co di Google News, klik di sini

Iklan



Rekomendasi Artikel

Konten sponsor pada widget ini merupakan konten yang dibuat dan ditampilkan pihak ketiga, bukan redaksi Tempo. Tidak ada aktivitas jurnalistik dalam pembuatan konten ini.

 

Video Pilihan


Viral Gurauan Siswa SMP Singgung Palestina, Berujung Minta Maaf dan Wajib Lapor

1 jam lalu

Petugas mengamati suasana SMP 216 Jakarta Pusat, Senin, 16 Maret 2020. Pemerintah Provinsi DKI Jakarta  menginstruksikan seluruh sekolah untuk meliburkan siswa dari Taman Kanak-kanak, SD, SMP, dan SMA selama 14 hari guna mengatisipasi penyebaran virus corona COVID-19. ANTARA
Viral Gurauan Siswa SMP Singgung Palestina, Berujung Minta Maaf dan Wajib Lapor

Banyak warganet yang menyayangkan perilaku lima siswa SMP itu, karena dinilai tidak memiliki empati terhadap masyarakat Palestina.


Gaduh Boikot Produk Israel, PHRI Minta Pemerintah Klarifikasi dan Dialog dengan Masyarakat

1 jam lalu

Gerai Starbucks di Jakarta, Minggu, 12 November 2023. Di samping itu, MUI baru saja mengeluarkan fatwa haram untuk sejumlah produk dari perusahaan yang terafiliasi dengan Israel. TEMPO/ Febri Angga Palguna
Gaduh Boikot Produk Israel, PHRI Minta Pemerintah Klarifikasi dan Dialog dengan Masyarakat

PHRI menyatakan berita-berita boikot di berbagai platform media membuat klarifikasi perusahaan yang dituding terafiliasi dengan Israel tenggelam.


Top 3 Dunia: Negara Sulit Dikunjungi Hingga Guterres Sambut Resolusi DK PBB Soal Gaza

4 jam lalu

Warga berkumpul di lokasi gedung rusak yang diduga oleh media Suriah dan Iran sebagai serangan udara Israel terhadap konsulat Iran di ibu kota Suriah, Damaskus, 1 April 2024.  REUTERS/Firas Makdesi
Top 3 Dunia: Negara Sulit Dikunjungi Hingga Guterres Sambut Resolusi DK PBB Soal Gaza

Berita Top 3 Dunia pada Rabu 12 Juni 2024 diawali oleh informasi enam negara di dunia yang sulit dikunjungi, termasuk Korea Utara dan Suriah.


Resolusi Gencatan Senjata Baru di PBB, Akankah Israel Menerima?

12 jam lalu

Duta Besar Israel untuk PBB Gilad Erdan berbicara kepada anggota Dewan Keamanan dalam pertemuan untuk mengatasi situasi di Timur Tengah, termasuk masalah Palestina, di markas besar PBB di New York City, New York, AS, 18 April 2024. REUTERS /Eduardo Muno
Resolusi Gencatan Senjata Baru di PBB, Akankah Israel Menerima?

Sementara Hamas menyambut baik resolusi gencatan senjata yang disahkan di DK PBB, Israel tampaknya bertekad untuk melanjutkan perang di Gaza.


Israel dan Hamas Masuk Daftar Hitam PBB karena Kekerasan terhadap Anak

14 jam lalu

Sidra, warga Palestina yang berusia 7 tahun yang menjadi korban rudal Israel. FOTO/X Husam Zomlot
Israel dan Hamas Masuk Daftar Hitam PBB karena Kekerasan terhadap Anak

PBB mencatat pasukan Israel, Hamas, Rusia dan pihak-pihak berkonflik di Sudan ke dalam daftar hitam atas kekerasan terhadap anak.


Hizbullah Hujani Israel dengan 90 Roket, Balas Kematian Komandannya

16 jam lalu

Sistem anti-rudal Iron Dome Israel mencegat roket yang diluncurkan dari Lebanon menuju Israel melewati perbatasan Israel-Libanon, seperti yang terlihat dari Israel utara, 12 April 2024. REUTERS/Ayal Margolin
Hizbullah Hujani Israel dengan 90 Roket, Balas Kematian Komandannya

Hizbullah mengatakan serangan roket ke Israel merupakan respons terhadap pembunuhan komandannya.


Hizbullah Akui Serangan Udara Israel Tewaskan Komandan Senior di Lebanon

17 jam lalu

Sistem anti-rudal Iron Dome Israel mencegat roket yang diluncurkan dari Lebanon menuju Israel melewati perbatasan Israel-Libanon, seperti yang terlihat dari Israel utara, 12 April 2024. REUTERS/Ayal Margolin
Hizbullah Akui Serangan Udara Israel Tewaskan Komandan Senior di Lebanon

Taleb Abdullah dianggap sebagai komandan paling senior Hizbullah yang dibunuh oleh Israel sejak 7 Oktober


PM Spanyol: Bencana Kemanusiaan di Gaza Merusak Hukum Internasional

18 jam lalu

PM Spanyol Pedro Sanchez. REUTERS/Clodagh Kilcoyne
PM Spanyol: Bencana Kemanusiaan di Gaza Merusak Hukum Internasional

PM Spanyol Pedro Sanchez mengatakan bahwa bencana dan konflik kemanusiaan di Gaza "sangat merusak hukum internasional"


Keluarga Ratusan Tentara Israel Desak Anak Mereka Mundur dari Gaza

18 jam lalu

Tentara Israel berjaga dekat truk bantuan kemanusiaan, di tengah konflik yang sedang berlangsung di Gaza antara Israel dan Hamas, dekat titik Penyeberangan Erez di Gaza utara, 1 Mei 2024. REUTERS/Ronen Zvulun
Keluarga Ratusan Tentara Israel Desak Anak Mereka Mundur dari Gaza

Keluarga ratusan tentara Israel yang sedang berperang di Gaza pada Selasa mendesak putra mereka untuk meletakkan senjata


Moskow Minta Hamas Bebaskan Warga Rusia yang Disandera

19 jam lalu

Warga Palestina mencari korban di lokasi serangan Israel terhadap rumah-rumah, saat konflik antara Israel dan Hamas di Khan Younis di selatan Jalur Gaza, 26 Oktober 2023. Pemboman Israel di Gaza telah menewaskan 50 sandera yang ditangkap dalam penggerebekan militan Hamas pada 7 Oktober lalu, kata surat kabar Kommersant Rusia. REUTERS/Ibraheem Abu Mustafa
Moskow Minta Hamas Bebaskan Warga Rusia yang Disandera

Komisioner HAM Rusia menyerukan kepada para pejabat badan internasional untuk segera mengambil tindakan guna membebaskan warga Rusia yang masih disandera Hamas.