Lupa Kata Sandi? Klik di Sini

atau Masuk melalui

Belum Memiliki Akun Daftar di Sini


atau Daftar melalui

Sudah Memiliki Akun Masuk di Sini

Konfirmasi Email

Kami telah mengirimkan link aktivasi melalui email ke rudihamdani@gmail.com.

Klik link aktivasi dan dapatkan akses membaca 2 artikel gratis non Laput di koran dan Majalah Tempo

Jika Anda tidak menerima email,
Kirimkan Lagi Sekarang

Ini Asal-usul Bangsa Romawi Ciptakan Tahun Kabisat

Reporter

Editor

Ida Rosdalina

image-gnews
Julius Caesar. nfb.ca
Julius Caesar. nfb.ca
Iklan

TEMPO.CO, JakartaSetiap empat tahun, kejadian kalender langka terjadi: satu hari tambahan ditambahkan ke bulan Februari, menjadikannya 29 hari. Anomali ini disebabkan Bumi membutuhkan waktu 365 hari, 5 jam, 48 menit, dan 46 detik untuk mengorbit mengelilingi Matahari. Untuk mengimbangi sedikit perbedaan waktu ini, satu hari tambahan ditambahkan ke kalender setiap empat tahun, sehingga tahun tersebut menjadi 366 hari atau dikenal sebagai Tahun Kabisat. Tahun ini, 2024, memiliki 366 hari. Kata “lompatan” berasal dari frasa Latin “bis sextus dies ante calendas martii”, artinya diulang pada hari keenam sebelum hari pertama bulan Maret.

Apa Hubungannya dengan Kesenjangan dalam Kalender?

Februari adalah bulan terpendek dalam kalender, dengan jumlah hari lebih sedikit dibandingkan bulan-bulan lainnya. Ini bisa berlangsung 28 atau 29 hari, tergantung tahunnya. Ketidakteraturan ini dapat ditelusuri kembali ke zaman Romawi Kuno dan evolusi sistem pencatatan tahun. Bangsa Romawi awal mengikuti kalender Romulus, yang memiliki sepuluh bulan. Mereka meninggalkan bulan Januari dan Februari, dua bulan yang paling menantang untuk bekerja, dan menggunakan sisa waktu tersebut untuk menentukan kapan mereka akan bekerja.

Satu tahun biasanya berlangsung selama 304 hari, namun sistem ini tidak sejalan dengan siklus bulan. Untuk mengatasinya, Raja Numa Pompilius memutuskan untuk menambahkan dua bulan baru di awal dan akhir penanggalan, yaitu Ianuarius (kemudian berganti nama menjadi Januari) dan Februarius (kemudian berganti nama menjadi Februari) - bulan penyucian. Penambahan bulan tersebut membuat jumlah hari dalam setahun menjadi 354 hari.

Februari Berlangsung selama 28 Hari

Iklan
Scroll Untuk Melanjutkan

Kalender Romawi kuno mempunyai dua belas bulan, tetapi bulan-bulan baru, Januari dan Februari, mempunyai hari yang lebih sedikit dibandingkan bulan-bulan lainnya. Bangsa Romawi percaya bahwa angka genap adalah angka sial, jadi mengawali tahun dengan bulan yang jumlah harinya genap bukanlah hal yang baik. Januari dan Februari masing-masing memiliki 29 dan 28 hari.

Namun, solusi ini menimbulkan masalah lain. Seiring berjalannya waktu, musim menjadi tidak stabil karena panjang tahun yang tidak akurat. Untuk mengatasi masalah ini, penguasa abad pertama, Julius Caesar, mengusulkan bahwa bulan bisa terdiri dari 30 atau 31 hari dan akhiran genap atau ganjil tidak relevan. Januari dipilih sebagai bulan pertama tahun ini, dan Februari dikurangi menjadi 28 hari, sehingga total panjang kalender menjadi 365 hari.

AS

Pilihan Editor: Indonesia Sebut Pendudukan Israel di Palestina Ilegal, Apa Maksudnya?

Iklan



Rekomendasi Artikel

Konten sponsor pada widget ini merupakan konten yang dibuat dan ditampilkan pihak ketiga, bukan redaksi Tempo. Tidak ada aktivitas jurnalistik dalam pembuatan konten ini.

 

Video Pilihan


Mercusuar Tertua di Dunia Ada di Spanyol, Didirikan Sejak Abad ke-2 Masehi

2 hari lalu

Menara Hercules, mercusuar tertua di dunia yang masih beroperasi ini berada di Kota A Corua, Spanyol. (Pixabay)
Mercusuar Tertua di Dunia Ada di Spanyol, Didirikan Sejak Abad ke-2 Masehi

Mercusuar ini telah memandu para pelaut dengan selamat ke pantai selama hampir dua milenium.


Berapa Minggu dalam Setahun? Ini Cara Menghitungnya

14 hari lalu

Berapa minggu dalam setahun? Foto: Canva
Berapa Minggu dalam Setahun? Ini Cara Menghitungnya

Berapa minggu dalam setahun? Anda bisa menghitungnya dengan membagi jumlah hari satu tahun dan satu minggu. Ini penjelasan lengkapnya.


10 Daftar Pemimpin Hebat dan Berani dalam Sejarah Dunia

20 Mei 2024

Queen Elizabeth I. Foto: Biography
10 Daftar Pemimpin Hebat dan Berani dalam Sejarah Dunia

Berikut ini deretan daftar pemimpin hebat dan berani di dunia sepanjang sejarah. Ada Mahatma Gandhi, Abraham Lincoln, hingga Queen Elizabeth I.


Penjelasan Hari Akar Kuadrat, Fenomena Matematika yang Langka dan Unik

5 Mei 2024

ilustrasi matematika (pixabay.com)
Penjelasan Hari Akar Kuadrat, Fenomena Matematika yang Langka dan Unik

Anda pernah mendengar hari libur matematika tak resmi Hari Akar Kuadrat? Hari yang hanya terjadi 9 kali se-abad ini lebih dari sekadar angka.


Tahun Kabisat 2024, Intip Perayaan 29 Februari yang Unik di Berbagai Negara

29 Februari 2024

Ilustrasi tahun kabisat (Pixabay)
Tahun Kabisat 2024, Intip Perayaan 29 Februari yang Unik di Berbagai Negara

Tradisi tahun kabisat berbeda-beda di setiap negara. Ada yang merayakannya sebagai Bachelors' Day sampai makan sup mi babi.


Inilah Asal-usul Nama Bulan dalam Kalender Masehi

2 Januari 2024

Ilustrasi kalender kerja. shutterstock.com
Inilah Asal-usul Nama Bulan dalam Kalender Masehi

Kalender masehi memiliki 12 bulan dalam satu tahun dengan nama masing-masing. Bagaimana sejarah penamaan tersebut?


Ketahui 5 Perbedaan Kalender Masehi dan Kalender Hijriah

1 Januari 2024

Ilustrasi kalender kerja. shutterstock.com
Ketahui 5 Perbedaan Kalender Masehi dan Kalender Hijriah

Inilah beberapa perbedaan mendasar antara kalender masehi dan kalender hijriah.


Desa di Italia Ini Masih Menggunakan Dialek Yunani yang Dikira Sudah Punah

28 November 2023

Apulia atau Puglia, Italia (Pixabay)
Desa di Italia Ini Masih Menggunakan Dialek Yunani yang Dikira Sudah Punah

Tersembunyi di Semanjung Italia, gabungan dari enam desa kuno ini masih mempertahankan adat istiadat dan dialek Yunani.


Pekuburan Zaman Romawi di Bawah Tanah Vatikan Dibuka untuk Umum

26 November 2023

Necropolis Vatikan di bawah lantai Basilika Santo Petrus. Foto: Wikipedia
Pekuburan Zaman Romawi di Bawah Tanah Vatikan Dibuka untuk Umum

Pekuburan di Vatikan ini ditemukan pada 1956, namun hanya dibuka untuk segelintir orang untuk penelitian.


Turis Amerika Rusak Patung Romawi di Museum Israel, Mengaku Menderita Sindrom Yerusalem

9 Oktober 2023

Patung kepala Athena (Minerva) dari era Romawi di Museum Israel (Museum Israel Jerusalem)
Turis Amerika Rusak Patung Romawi di Museum Israel, Mengaku Menderita Sindrom Yerusalem

Dua patung Romawi kuno yang dihancurkan berasal dari abad ke-2 M, museum di Yerusalem menyatakan keduanya merupakan artefak asli