Justin Trudeau Menang Tipis Pemilu Kanada, Tetapi Butuh Oposisi untuk Memerintah

Reporter:
Editor:

Eka Yudha Saputra

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Perdana Menteri Justin Trudeau dari Partai Liberal menyapa pendukung pada pesta malam pemilihan Liberai di Montreal, Quebec, Kanada, 21 September 2021. [REUTERS]

    Perdana Menteri Justin Trudeau dari Partai Liberal menyapa pendukung pada pesta malam pemilihan Liberai di Montreal, Quebec, Kanada, 21 September 2021. [REUTERS]

    TEMPO.CO, Jakarta - Perdana Menteri Kanada Justin Trudeau pada Selasa mengakui perlu bekerja dengan partai-partai lain setelah dia gagal memenangkan mayoritas dalam pemilihan parlemen, membuatnya sekali lagi bergantung pada legislator oposisi untuk memerintah.

    Justin Trudeau, 49 tahun, dari Partai Liberal, terpilih kembali untuk masa jabatan ketiga pada Senin setelah mengadakan pemungutan suara dua tahun lebih awal, dengan harapan mendapat persetujuan atas tanggapannya yang bebas terhadap pandemi Covid-19. Sejak 2019 ia telah bekerja dengan partai minoritas, dipaksa untuk membuat kesepakatan dengan pihak lain untuk mendorong melalui undang-undang.

    Tetapi hasil sementara menunjukkan hampir tidak ada perubahan dari pemilihan 2019, memberikan minoritas lain dan menimbulkan pertanyaan mengapa Trudeau mengadakan pemungutan suara yang digambarkan oleh oposisi resmi Partai Konservatif sebagai perebutan kekuasaan yang sinis.

    Justin Trudeau, yang berkuasa sejak 2015, mengatakan dia memiliki mandat yang jelas untuk melanjutkan jalan menuju pemulihan sementara mengakui bahwa warga Kanada tidak ingin memikirkan politik atau pemilu.

    "Anda hanya ingin tahu bahwa anggota parlemen Anda dari semua lapisan akan mendukung Anda melalui krisis ini dan seterusnya," katanya kepada para pendukung di Montreal, Reuters melaporkan, 21 September 2021. "Anda telah memberikan arahan yang jelas kepada parlemen dan pemerintah ini."

    Hasilnya menunjukkan akan ada sedikit perubahan dalam pendekatan dari kaum Liberal, yang mengumpulkan rekor tingkat utang dan defisit anggaran besar-besaran untuk memerangi Covid-19.

    Justin Trudeau, yang menjanjikan puluhan miliar dolar dalam investasi baru selama kampanye, sekali lagi akan bergantung pada dukungan Demokrat Baru yang lebih kecil, yang menginginkan lebih banyak pengeluaran sosial.

    Pemimpin partai konservatif Erin O'Toole berbicara selama pesta malam pemilihan, di Oshawa, Ontario, Kanada, 21 September 2021. [REUTERS/Blair Gable]

    Hasil sementara menunjukkan Partai Liberal unggul di 155 daerah pemilihan, kurang dari 170 Justin Trudeau yang dibutuhkan untuk mengendalikan 338 kursi House of Commons (Parlemen Kanada). Konservatif berada di 122 dengan Demokrat Baru pada 26.

    "Pesan yang dikirim oleh warga Kanada dengan lantang dan jelas adalah mereka menyukai arah yang diambil pemerintah untuk negara ini, tetapi mereka tidak yakin mereka ingin memberikan kekuasaan penuh kepada siapa pun," kata mantan penasihat dekat Trudeau, Gerry Butts, kepada Canadian Broadcasting Corp.

    Sekitar 800.000 surat suara akan dihitung pada hari Selasa, yang dapat mempengaruhi penghitungan akhir di beberapa kursi.

    Hasilnya merupakan pukulan bagi Konservatif yang condong ke kanan, yang pemimpinnya Erin O'Toole telah mencoba mengambil pendekatan yang lebih sentris untuk menarik pemilih progresif.

    Untuk pemilihan kedua berturut-turut, partai memenangkan bagian yang lebih besar dari suara rakyat daripada kaum Liberal, yang bagaimanapun menang dengan kunci mereka di pusat-pusat kota besar.

    O'Toole, yang mengatakan dia yakin Justin Trudeau berencana untuk mengadakan pemilihan lagi dalam dua tahun, mengatakan dia telah menelepon pemimpin Liberal dan memintanya untuk mengutamakan persatuan Kanada.

    Baca juga: Justin Trudeau Dilempar Kerikil Saat Kampanye

    REUTERS


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Indonesia Peringkat Pertama Covid-19 Recovery Index Asia Tenggara: Begini Kondis

    Indonesia berada di peringkat pertama di Asia Tenggara dalam Covid-19 Recovery Index yang dirilis media Jepang. Ada hal yang masih jadi perhatian.