Yoshihide Suga Akan Mundur, Ini 4 Kandidat Terkuat Calon Perdana Menteri Jepang

Reporter:
Editor:

Eka Yudha Saputra

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Perdana Menteri Jepang, Yoshihide Suga. Carl Court/Pool via REUTERS

    Perdana Menteri Jepang, Yoshihide Suga. Carl Court/Pool via REUTERS

    TEMPO.CO, Jakarta - Perdana Menteri Jepang Yoshihide Suga pada Jumat mengumumkan pernyataan mengejutkan bahwa dia akan mundur, membuka pintu untuk perdana menteri baru setelah masa jabatan satu tahunnya diwarnai kekecewaan publik karena pengendalian Covid-19 yang buruk.

    Suga, yang mengambil alih kursi perdana menteri setelah Shinzo Abe mengundurkan diri September lalu dengan alasan kesehatan yang buruk, telah melihat peringkat persetujuannya turun di bawah 30% karena Jepang berjuang dengan gelombang infeksi COVID-19 terburuk menjelang pemilihan umum tahun ini.

    Pencapaian besar terakhirnya menjadi tuan rumah Olimpiade Tokyo tidak membuat popularitasnya naik. Perhelatan olahraga akbar itu ditunda beberapa bulan sebelum ia menjabat karena kasus virus corona melonjak.

    Keputusannya untuk tidak mencalonkan diri kembali sebagai presiden Partai Demokrat Liberal (LDP) yang berkuasa bulan ini berarti partai tersebut akan memilih pemimpin baru, yang akan menjadi perdana menteri. Siapa kandidat yang berpotensi menggantikan Yoshihide Suga? Berikut daftar calon yang berpotensi, seperti dikutip dari Reuters, 3 September 2021.

    FUMIO KISHIDA (64)

    Menteri Luar Negeri Amerika Serikat, Rex Tillerson (kiri) bersama Menteri Luar Negeri Jepang Fumio Kishida saat konferensi pers bersama setelah pembicaraan mereka di Iikura guest house di Tokyo, Jepang 16 Maret 2017. REUTERS

    Kishida adalah seorang mantan menteri luar negeri dan telah dianggap sebagai pewaris Shinzo Abe yang mengundurkan diri September lalu, tetapi anggota parlemen rendah dari Hiroshima ini menempati peringkat rendah dalam survei pemilih. Dia berada di urutan kedua dalam jajak pendapat kepemimpinan partai tahun lalu.

    Kishida berasal dari salah satu faksi LDP yang lebih moderat dan dianggap tidak terlalu antusias dalam merevisi konstitusi pasifis.

    Mengumumkan pencalonannya, Kishida menyerukan pengurangan kesenjangan pendapatan dan menjanjikan dukungan kepada mereka yang rentan secara ekonomi, seperti pekerja di pekerjaan tidak tetap dan perempuan, berbeda dengan Suga, yang menekankan kemandirian ekonomi.

    Minggu ini, Kishida mengatakan paket stimulus ekonomi senilai puluhan triliun yen diperlukan untuk memerangi pandemi virus corona. Dia juga mengatakan Jepang harus mempertahankan suku bunga sangat rendah untuk mendukung ekonomi yang dilanda pandemi.

    Dia mengatakan dia mencalonkan diri untuk menunjukkan LDP mendengarkan rakyat dan menawarkan pilihan luas, dan untuk melindungi demokrasi bangsa, sebuah komentar yang dilihat sebagai kritik terhadap gaya pemerintahan Suga.

    SANAE TAKAICHI (60)

    Menteri Dalam Negeri Jepang Sanae Takaichi menghadiri konferensi pers di kediaman resmi Perdana Menteri Shinzo Abe di Tokyo, Jepang 11 September 2019. [REUTERS/Issei Kato/File Photo]

    Seorang murid Shinzo Abe dan mantan menteri urusan dalam negeri, Takaichi telah memperjelas keinginannya untuk menjadi perdana menteri perempuan pertama Jepang, dan mengatakan dia akan memperkenalkan kebijakan untuk menangkis ancaman teknologi China dan membantu memperkuat ekonomi.

    Takaichi mengatakan dia ingin menyelesaikan masalah yang belum selesai oleh pemerintahan sebelumnya, seperti mencapai inflasi 2%, dan untuk memperkenalkan undang-undang yang mencegah kebocoran informasi sensitif ke China.

    Dia mengatakan anggaran tambahan perlu disusun sesegera mungkin untuk meningkatkan sistem medis Jepang, yang berada di bawah tekanan karena pandemi.

    Sebagai anggota sayap partai yang paling konservatif, dia sering mengunjungi Kuil Yasukuni, sebuah monumen kontroversial untuk tentara Jepang yang gugur dalam perang, dan menentang mengizinkan pasangan yang sudah menikah untuk memiliki nama keluarga yang terpisah.

    Namun, tidak jelas apakah dia akan mendapatkan 20 pendukung anggota parlemen yang dibutuhkan untuk mencalonkan diri dalam pemilihan kepemimpinan.

    TARO KONO (58)

    Taro Kono.[REUTERS]

    Bertanggung jawab atas peluncuran vaksinasi berbatu Jepang, Kono peringkat tinggi dalam daftar pemilih anggota parlemen untuk meneruskan Suga.

    Dididik di Universitas Georgetown dan fasih berbahasa Inggris, Kono yang paham media sosial telah menjabat sebagai menteri luar negeri dan pertahanan dan memegang portofolio untuk reformasi administrasi.

    Kono memiliki reputasi sebagai seorang politikus yang tidak konvensional tetapi mengikuti kebijakan utama Abe. Dia telah menjauhi sikap konservatifnya dari sikap ayahnya, mantan kepala sekretaris kabinet Yohei Kono, yang menulis permintaan maaf penting tahun 1993 untuk "perempuan penghibur", sebuah eufemisme untuk perempuan yang dipaksa bekerja di rumah bordil militer masa perang Jepang.

    Seorang anggota faksi Menteri Keuangan Taro Aso yang kuat, Kono belum menunjukkan apakah ia berniat untuk mencalonkan diri dalam persaingan kepemimpinan.

    SHIGERU ISHIBA (64)

    Shigeru Ishiba, anggota parlemen Partai Demokrat Liberal (LDP) yang berkuasa di Jepang dan mantan Menteri Pertahanan Jepang, berbicara selama konferensi pers tentang partisipasinya dalam pemilihan kepemimpinan LDP untuk memilih pengganti Perdana Menteri Shinzo Abe, di Tokyo, Jepang 1 September 2020. [REUTERS/Issei Kato]

    Seorang mantan menteri pertahanan, Ishiba secara teratur menempati peringkat tinggi dalam survei pemilih tetapi kurang populer di kalangan anggota parlemen partai.

    Seorang pakar keamanan yang berbicara lembut dan kritikus LDP terhadap Abe ketika dia masih menjabat, Ishiba juga memegang portofolio untuk pertanian dan menghidupkan kembali ekonomi lokal.

    Dia mengalahkan Abe di putaran pertama jajak pendapat partai pada 2012 berkat dukungan akar rumput yang kuat, tetapi kalah di putaran kedua ketika hanya anggota parlemen yang bisa memilih. Sejak itu dia kalah dua kali lagi.

    Ishiba telah mengkritik suku bunga ultra-rendah Bank of Japan karena merugikan bank-bank regional dan menyerukan pengeluaran pekerjaan umum yang lebih tinggi untuk memperbaiki ketidaksetaraan Jepang yang meningkat.

    Sikap Shinzo Abe akan dilihat dengan cermat mengingat pengaruhnya di dalam dua faksi terbesar LDP dan di antara anggota parlemen konservatif, kata para ahli kepada Reuters.

    Koalisi yang dipimpin LDP diperkirakan tidak akan kehilangan mayoritasnya di majelis rendah, tetapi perkiraan menunjukkan bahwa partai tersebut dapat kehilangan mayoritas yang dipegangnya sendiri, sebuah hasil yang akan melemahkan siapa pun yang memimpin partai berikutnya.

    Yoshihide Suga diperkirakan akan bertahan sampai penggantinya dipilih dalam pemilihan partai yang dijadwalkan pada 29 September. Pemenangnya, yang dipastikan menjadi perdana menteri Jepang karena mayoritas partai LDP di majelis rendah parlemen, harus mengadakan pemilihan umum pada 28 November.

    Baca juga: PM Jepang Dikabarkan Segera Mundur Akibat Popularitas Anjlok

    REUTERS


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Pelonggaran Kembali PPKM: Aturan Baru WFO, Bioskop, dan Anak-anak

    Pemerintah kembali melonggarkan sejumlah aturan PPKM yang berlaku hingga 4 Oktober 2021. Pelonggaran termasuk WFO, bioskop, dan anak-anak di mall.