Direktur Pembukaan Olimpiade Tokyo Dipecat karena Lelucon Tentang Holocaust

Reporter:
Editor:

Eka Yudha Saputra

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Tim aerobatik Jepang, Blue Impulse, saat latihan untuk upacara pembukaan di Stadion Olimpiade Tokyo, Jepang, 21 Juli 2021.[REUTERS/Issei Kato]

    Tim aerobatik Jepang, Blue Impulse, saat latihan untuk upacara pembukaan di Stadion Olimpiade Tokyo, Jepang, 21 Juli 2021.[REUTERS/Issei Kato]

    TEMPO.CO, Jakarta - Menjelang Olimpiade Tokyo pada 23 Juli, penyelenggara memecat direktur upacara pembukaan atas komentar yang dia buat tentang Holocaust.

    Berita itu adalah yang terbaru dari serangkaian insiden memalukan bagi penyelenggara Olimpiade Tokyo yang telah memicu kemarahan di dalam dan luar negeri, dan datang hanya beberapa hari setelah seorang musisi terkenal dipaksa mundur sebagai komposer untuk upacara setelah laporan lama tentang tindakan perundungan dan perilaku kasarnya muncul kembali.

    Mantan perdana menteri Jepang Shinzo Abe, yang berpakaian sebagai tukang ledeng dari video gim Super Mario di Olimpiade Rio untuk mewakili Jepang, memainkan peran besar dalam menarik Olimpiade ke Tokyo.

    Dalam pidatonya di depan ruang perjamuan yang penuh dengan anggota Komite Olimpiade Internasional pada tahun 2013 bahwa bencana nuklir yang masih ada di Fukushima "terkendali".

    ADVERTISEMENT

    Pada saat itu, Abe dan para pendukungnya berharap Olimpiade akan sejajar dengan Olimpiade Tokyo 1964 yang menggembar-gemborkan kebangkitan bangsa itu setelah puluhan tahun mengalami stagnasi ekonomi dan juga menandai pemulihannya dari bencana nuklir dan alam yang menghancurkan pada tahun 2011.

    Sebaliknya, Olimpiade Tokyo, yang tertunda setahun karena pandemi global, menghadapi serangkaian kemunduran, termasuk keluarnya Yoshiro Mori, mantan ketua panitia penyelenggara Tokyo 2020, yang mengundurkan diri setelah membuat pernyataan seksis. Pengundurannya segera diikuti oleh pengunduran diri kepala kreatif Olimpiade Tokyo Hiroshi Sasaki setelah dia membuat komentar menghina tentang seorang penghibur perempuan Jepang yang populer.

    Panitia penyelenggara Tokyo 2020 mengatakan Kentaro Kobayashi, yang terdaftar sebagai direktur pertunjukan untuk acara pembukaan Olimpiade, dipecat setelah lelucon yang dibuatnya tentang Holocaust sebagai bagian dari aksi komedinya pada 1998 dan muncul kembali di media Jepang.

    Menurut Japan Times, Kobayashi mengolok-olok pembunuhan massal 6 juta orang Yahudi oleh Nazi dalam naskah untuk aksi komedinya pada 1998, termasuk mengatakan, "Ayo main Holocaust."

    Seiko Hashimoto, presiden komite, mengatakan pada konferensi pers bahwa merupakan "tanggung jawabnya" bahwa organisasi tidak melakukan pemeriksaan latar belakang yang memadai pada direktur dan meminta maaf atas skandal terbaru.

    Foto menunjukkan Kentaro Kobayashi (terlihat di panel foto) diperkenalkan pada konferensi pers yang diadakan pada bulan Desember 2019 pada upacara pembukaan dan penutupan Paralimpiade.[Kyodo News]

    Simon Wiesenthal Center, sebuah organisasi hak asasi manusia Yahudi internasional, sebelumnya telah merilis sebuah pernyataan yang mengutuk perilaku Kobayashi di masa lalu.

    "Setiap asosiasi orang ini ke Olimpiade Tokyo akan menghina ingatan enam juta orang Yahudi dan membuat ejekan kejam terhadap Paralimpiade," kata Abraham Cooper, seorang rabi dan dekan asosiasi dan direktur aksi sosial global dari pusat tersebut, dikutip dari Reuters, 22 Juli 2021.

    Mantan komedian berusia 48 tahun itu merilis sebuah pernyataan yang meminta maaf atas apa yang dia katakan dalam video yang dirilis pada tahun 1998, dengan mengatakan bahwa itu "sangat tidak bijaksana," Kyodo News melaporkan.

    Upacara pembukaan Olimpiade pada hari Jumat, yang biasanya menjadi pertunjukan utama dari negara tuan rumah, diperkecil dengan media Jepang melaporkan bahwa kurang dari 950 orang termasuk hanya sekitar 15 pemimpin global yang akan hadir.

    Ibu Negara Amerika Serikat Jill Biden diperkirakan akan mendarat di Tokyo pada Kamis sore untuk upacara pembukaan Olimpiade, meningkatkan harapan bahwa dia mungkin juga menggunakan kehadirannya untuk membahas vaksin dengan Perdana Menteri Yoshihide Suga.

    Joe Biden telah melakukan perjalanan melintasi Amerika Serikat mendesak lebih banyak orang di negara itu untuk disuntik.

    Hanya sepertiga orang Jepang yang memiliki setidaknya satu dosis vaksin, memicu kekhawatiran publik bahwa Olimpiade bisa menjadi acara penyebar super virus corona. Sudah puluhan peserta dinyatakan positif Covid-19, memaksa penarikan atlet dan rekan satu tim ke dalam isolasi.

    Televisi Jepang NHK mengatakan Abe memutuskan untuk tidak menghadiri upacara tersebut setelah pemerintah Jepang mengumumkan keadaan darurat dan pembatasan virus di Tokyo, dalam upaya untuk meminimalkan risiko kesehatan di antara penduduk dan pengunjung.

    Infeksi Covid-19 telah melonjak di ibu kota dan diproyeksikan akan melonjak lebih jauh, membebani penyedia layanan kesehatan.

    Dalam jajak pendapat baru-baru ini di surat kabar Asahi, 68% responden menyatakan keraguan tentang kemampuan penyelenggara Olimpiade untuk mengendalikan infeksi virus corona, dengan 55% mengatakan mereka menentang Olimpiade yang akan terus berlanjut.

    Kompetisi Olimpiade Tokyo telah dimulai, dengan tim softball perempuan Jepang memberi tuan rumah kemenangan pada hari Rabu, sementara tim sepak bola perempuan AS yang berperingkat tinggi dikalahkan oleh tim Swedia.

    Baca juga: Dukung Olimpiade Tokyo, Jill Biden Terbang ke Jepang

    REUTERS | JAPAN TIMES | KYODO NEWS


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Selain Makan di Warteg, Ini Sejumlah Kegiatan Asyik yang Bisa Dilakukan 20 Menit

    Ternyata ada banyak kegiatan positif selain makan di warteg yang bisa dilakukan dalam waktu 20 menit. Simak sejumlah kegiatan berikut...