Arab Saudi dan Qatar Menuju Rekonsiliasi

Reporter:
Editor:

Eka Yudha Saputra

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Menteri Luar Negeri Arab Saudi Pangeran Faisal bin Farhan Al-Saud menghadiri konferensi pers bersama dengan Menteri Luar Negeri Jerman Heiko Maas di Berlin, Jerman 19 Agustus 2020. [John Macdougall / REUTERS]

    Menteri Luar Negeri Arab Saudi Pangeran Faisal bin Farhan Al-Saud menghadiri konferensi pers bersama dengan Menteri Luar Negeri Jerman Heiko Maas di Berlin, Jerman 19 Agustus 2020. [John Macdougall / REUTERS]

    TEMPO.CO, Jakarta - Menteri luar negeri Arab Saudi pada Jumat mengatakan resolusi menuju perdamaian diplomatik dengan Qatar mengalami kemajuan setelah Kuwait mengumumkan ada kemajuan untuk mengakhiri perselisihan dua negara Teluk.

    Amerika Serikat dan Kuwait telah bekerja untuk mengakhiri perselisihan, di mana Arab Saudi, Uni Emirat Arab, Bahrain dan Mesir, telah memberlakukan embargo diplomatik, perdagangan dan perjalanan di Qatar sejak pertengahan 2017.

    Penasihat senior Presiden AS Donald Trump Jared Kushner telah mengadakan pembicaraan di Doha pada hari Rabu setelah kunjungan ke Arab Saudi.

    "Kami telah membuat kemajuan yang signifikan dalam beberapa hari terakhir berkat upaya berkelanjutan Kuwait tetapi juga berkat dukungan kuat dari Presiden Trump," kata Menteri Luar Negeri Saudi Pangeran Faisal bin Farhan Al Saud mengatakan pada konferensi Roma melalui sambungan video, dikutip dari Reuters, 6 Desember 2020.

    "Kami berharap kemajuan ini dapat mengarah pada kesepakatan akhir....dan saya dapat mengatakan agak optimistis bahwa kita hampir menyelesaikan kesepakatan antara semua negara yang berselisih," kata Pangeran Faisal.

    Sebuah sumber di Washington yang mengetahui diskusi tersebut mengatakan kesepakatan tentatif telah dicapai oleh para pihak dan perjanjian rekonsiliasi dapat ditandatangani dalam beberapa minggu.

    "Mereka sedang berupaya untuk mengambil apa yang pada prinsipnya merupakan kesepakatan dan membuatnya benar-benar ditandatangani," kata sumber itu mengatakan dengan syarat anonim.

    Emir Kuwait Sheikh Nawaf al-Ahmad al-Sabah pada Jumat menyambut baik perkembangan tersebut, kata kantor berita milik pemerintah KUNA.

    "Perjanjian ini telah menunjukkan bahwa semua pihak yang berkepentingan ingin mempertahankan pan-Gulf dan solidaritas, persatuan, dan stabilitas pan-Arab," katanya dalam pernyataan tertulis.

    Menteri Luar Negeri AS Mike Pompeo, berbicara secara virtual di KTT Bahrain pada hari Jumat, mengatakan Amerika Serikat berharap bahwa perselisihan itu akan diselesaikan.

    Semua negara yang terlibat adalah sekutu AS. Qatar menjadi tuan rumah pangkalan militer AS terbesar di Teluk, Bahrain adalah rumah bagi Armada Kelima Angkatan Laut AS, dan Arab Saudi serta UEA menampung pasukan AS.

    Washington telah mendorong pembukaan kembali wilayah udara Teluk untuk pesawat Qatar sebagai langkah pertama, kata para diplomat dan sumber.

    Negara-negara yang memboikot menuduh Qatar mendukung terorisme. Qatar membantah tuduhan itu dan mengatakan embargo tersebut bertujuan untuk merusak kedaulatannya.

    Di Twitter, Menteri Luar Negeri Qatar, Sheikh Mohammed bin Abdulrahman Al-Thani, menyambut baik mediasi krisis Teluk oleh Kuwait.

    Sekretaris Jenderal Perserikatan Bangsa-Bangsa Antonio Guterres didorong oleh pernyataan Kuwait dan berharap semua negara yang terlibat bekerja sama untuk secara resmi menyelesaikan perbedaan mereka, kata juru bicara PBB Stephane Dujarric.

    Doha telah menetapkan 13 tuntutan, mulai dari menutup televisi Al Jazeera dan menutup pangkalan Turki hingga memutuskan hubungan dengan Ikhwanul Muslimin dan menurunkan hubungan dengan Iran, yang berbagi ladang gas signifikan dengan Qatar.

    Sumber:

    https://uk.reuters.com/article/uk-gulf-qatar/saudi-arabia-says-resolution-of-gulf-dispute-seems-within-reach-idUKKBN28E12V


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Jadwal Imsakiyah dan Puasa Ramadhan 1442 H - 2021 M

    Ini jadwal puasa dan imsakiyah Ramadhan 1442 H yang jatuh pada 13 April hingga 12 Mei 2021, Idul Fitri 1 Syawal 1442 H jatuh pada 13 Mei 2021.