Belanda Izinkan Red Light District Beroperasi Lagi

Reporter:
Editor:

Suci Sekarwati

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Pintu masuk tertutup dari lokasi hiburan malam, Eros Centre terlihat di distrik

    Pintu masuk tertutup dari lokasi hiburan malam, Eros Centre terlihat di distrik "red light" di Frankfurt, Jerman, Jumat, 20 Maret 2020, ketika penyebaran penyakit virus corona (COVID-19) berlanjut. Sejumlah lokalisasi dan pusat hiburan dewasa di benua Eropa, tutup sementara saat pandemi virus corona. REUTERS/Kai Pfaffenbach

    TEMPO.CO, Jakarta - Kawasan prostitusi atau red light district di Kota Amsterdam, Belanda beroperasi kembali per 1 Juli 2020. Para pekerja seks diminta menggunakan sarung tangan, cairan pembersih tangan dan masker demi meminimalkan mereka tertular virus corona.

    Perdana Menteri Belanda Mark Rutte telah mengizinkan industri seks di negaranya beroperasi kembali setelah kasus harian virus corona di Belanda turun ke satu digit. Prostitusi adalah hal yang legal di Belanda dan ada aturanya.

    Orang-orang berjalan melewati rumah bordil di kawasan prostitusi di Amsterdam, Belanda, Rabu, 3 April 2019. Kawasan ini dikenal dengan julukan distrik Red Light alias lampu merah. REUTERS/Yves Herman

    Kawasan Red Light District di Amsterdam menarik jutaan pengunjung. Di sana terdapat klub dewasa dan rumah-rumah prostitusi. Akan tetapi, setelah merebak pandemik virus corona, kondisi sekarang mulai agak berbeda.

    Setiap ruang akan dibersihkan setelah sesi dilakukan (transaksi seks). Barang-barang di kamar-kamar prostitusi juga akan lebih sering dibersihkan. Semua aktivitas seksual diperbolehkan, namun wajib menggunakan kondom.  

    Para pekerja seks harus mencuci tangan, membersihkan tubuh mereka secara menyeluruh dan mereka boleh memeriksa kebersihan tamu yang hendak dilayani.

    Menjelang beroperasinya lagi Red Light District di Amsterdam ini, pada Selasa kemarin, 30 Juni 2020, terlihat beberapa pekerja mempersiapkan kamar-kamar dan melakukan bersih-bersih sebelum tamu-tamu berdatangan. Di beberapa pintu tertulis tulisan ‘hormati pekerja seks kami’.

    Selama lockdown, industri seks di banyak kota terseok-seok. Meskipun pemerintah memberikan bantuan langsung tunai (BLT) 1.050 euro per bulan, jumlah tersebut dirasa masih belum cukup.

    Beberapa pekerja seks bahkan ada yang dianggap tak layak mendapatkan BLT sehingga mereka terpaksa bekerja secara ilegal. Media lokal mewartakan banyak pekerja seks, beberapa dari kawasan Eropa timur, terpaksa harus pulang kampung menumpang hidup pada orang tua mereka karena mereka tak mampu lagi membiayai hidup di Belanda.

    Uang sewa tempat tinggal saja di area Amsterdam biayanya lebih dari seribu euro per bulan. Felicia, bukan nama sebenarnya, mengatakan dia tidak takut akan risiko yang bakal dihadapinya setelah memutuskan bekerja (pekerja seks).

    “Kami akan melakukan apapun dalam meminimalkan risiko infeksi virus corona,” kata Felicia seperti dikutip dari mirror.co.uk.

    Felicia menyadari ada kemungkinan pekerja seks komersial sepertinya tertular virus corona, namun dia yakin risiko yang sama juga dialami oleh mereka yang bekerja di supermarket. Bagi Felicia, bekerja lebih baik dari pada terkurung di apartemen. Belanda menutup seks klub dan rumah-rumah prostitusi pada 15 Maret 2020.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    5 Catatan Larangan Pemakaian Kantong Plastik di DKI Jakarta

    Pergub DKI Jakarta tentang larangan pemakaian kantong plastik berlaku 1 Juli 2020. Ada sejumlah sanksi denda dan pencabutan izin usaha bila melanggar.