Pengadilan Izinkan Radio Kapal Titanic Diambil

Reporter:
Editor:

Eka Yudha Saputra

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • RMS Titanic merupakan kapal penumpang uap terbesar di dunia pada saat itu yang dimiliki perusahaan pelayaran White Star Line. Pada tanggal 14-4, 1912, Titanic bertabrakan dengan gunung es di Samudra Atlantik Utara dan menewaskan 1.523 penumpang. gizmodo.de

    RMS Titanic merupakan kapal penumpang uap terbesar di dunia pada saat itu yang dimiliki perusahaan pelayaran White Star Line. Pada tanggal 14-4, 1912, Titanic bertabrakan dengan gunung es di Samudra Atlantik Utara dan menewaskan 1.523 penumpang. gizmodo.de

    TEMPO.CO, Jakarta - Hakim federal mengizinkan perusahaan eksplorasi mengambil radio yang digunakan kapal RMS Titanic untuk meminta bantuan setelah menabrak gunung es pada 1912.

    Untuk sampai ke radio, penyelam perlu memindahkan bagian dari kelasi kapal untuk mencapai ruangan yang dikenal sebagai Marconi Suite, tempat radio berada.

    Putusan hari Senin menganulir putusan yang dikeluarkan pada 28 Juli 2000, yang melarang pihak RMS Titanic Inc memotong atau mengambil puing Titanic.

    "Untuk kesempatan unik memulihkan artefak yang akan berkontribusi pada warisan yang ditinggalkan oleh hilangnya Titanic yang tak terhapuskan, mereka yang selamat dan mereka yang memberikan hidup mereka dalam tenggelam," tulis Hakim Rebecca Beach Smith dari pengadilan distrik timur Virginia, dikutip dari CNN, 20 Mei 2020.

    Para ahli dalam kasus ini memberikan kesaksian tentang pelapukan signifikan di bagian atas dan di sekitar ruang Marconi, menurut dokumen pengadilan. Foto-foto juga menunjukkan peningkatan kerusakan di geladak di atas suite.

    Suite yang terbuat dari baja terdiri dari tiga area: akomodasi tidur, kamar operator dan kamar sunyi yang menampung radio. Setiap area dipisahkan oleh dinding kayu yang menurut pejabat telah lapuk, menurut dokumen pengadilan.

    Salah satu pesan yang dikirim dari Titanic ke kapal lain, Olimpiade, sebelum tenggelam.[Sky News]

    Kapal Titanic tenggelam pada tahun 1912, menewaskan lebih dari 1.500 dari 2.228 penumpang dan awak.

    Bangkai kapal terbaring di dasar Atlantik sekitar 643 kilometer dari pantai Kanada dan tetap belum ditemukan sampai 1985, ketika sebuah tim internasional yang dipimpin oleh ahli kelautan Robert Ballard menemukannya, menurut Sky News.

    RMS Titanic Inc kemudian dinyatakan oleh pengadilan sebagai penyelamat, pihak yang memberikan hak penyelamatan eksklusif tetapi bukan kepemilikan artefak atau bangkai kapal itu sendiri.

    Kapal Titanic telah menjadi pusat perdebatan sengit antara mereka yang percaya artefak Titanic harus diambil sebagai warisan sejarah, dan mereka yang percaya situs itu adalah kuburan bagi ratusan orang yang meninggal dan harus dibiarkan seperti apa adanya.

    Namun, hakim mengatakan alat Marconi dan artefak yang terkait dengan Titanic menghadapi ancaman signifikan kehilangan permanen.

    National Oceanic and Atmospheric Administration (NOAA), yang bertindak sebagai penasihat dalam kasus ini, berpendapat bahwa ekspedisi tidak memenuhi persyaratan perjanjian internasional bahwa kegiatan pemulihan yang mengganggu harus dievaluasi berdasarkan apakah ada kepentingan pendidikan, ilmiah atau budaya yang dibenarkan, di antara ketentuan lain yang berlaku.

    Sidang diadakan pada bulan Februari, dan hakim menjatuhkan keputusan terakhirnya pada hari Senin.

    RMS Titanic Inc diwajibkan untuk mengajukan permohonan ke pengadilan dan kepada NOAA, setiap video dan/atau rekaman audio yang dibuat selama penyelaman, yang saat ini dijadwalkan untuk Agustus 2020, tulis putusan hakim.

    Hakim juga memutuskan bahwa mereka harus memberikan laporan yang merinci hasil setelah misi penyelaman, termasuk daftar artefak yang ditemukan maupun rencana kurasi, konservasi, dan dokumentasi artefak yang ditemukan.

    John George Phillips (dikenal sebagai Jack) adalah operator nirkabel senior kapal Titanic.[Sky News]

    Menurut laporan Senat yang dirilis di Titanic, panggilan terakhir dari Marconi dimulai sekitar 10:25 malam pada 14 April 1912. Panggilan dari operator adalah sinyal marabahaya atau CQD. Laporan itu mengatakan Titanic telah menabrak gunung es.

    Setengah jam kemudian, pesan lain mengatakan bagian depan kapal sudah tenggelam, perempuan dan anak-anak ditempatkan di sekoci. Operator mencatat cuaca tenang dan cerah.

    Pada malam tenggelamnya, mesin nirkabel digunakan oleh operator Jack Phillips dan Harold Bride untuk mengirim pesan marabahaya ke kapal-kapal lain di daerah itu dengan harapan akan diselamatkan. Phillips meninggal malam itu sementara Bride selamat.

    Panggilan darurat dari radio menyelamatkan sekitar 700 orang dari bencana, tetapi menewaskan 1.500 penumpang dan awak.

    Kapal Titanic dan isinya dilindungi oleh perjanjian RMS Titanic International Agreement antara Amerika Serikat dan Inggris.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Aman dan Nyaman Liburan Lebaran Idul Fitri 1442 H

    Ada sejumlah protokol kesehatan yang sebaiknya Anda terapkan kala libur lebaran 2021. Termasuk saat Salat Idul Fitri 1442H