Krisis Virus Corona, Warga AS Mulai Berburu Hewan untuk Makanan

Reporter:
Editor:

Eka Yudha Saputra

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Seekor rusa jantan dengan tanduk beludru merumput dekat Madison di Taman Nasional Yellowstone, Wyoming, AS, 19 Juni 2011. [REUTERS / Jim Urquhart / File Foto]

    Seekor rusa jantan dengan tanduk beludru merumput dekat Madison di Taman Nasional Yellowstone, Wyoming, AS, 19 Juni 2011. [REUTERS / Jim Urquhart / File Foto]

    TEMPO.CO, Jakarta - Warga Amerika Serikat mulai berburu hewan untuk makanan selama krisis virus Corona.

    Seorang manajer darurat di Rumah Sakit Holy Cross di Taos, New Mexico, David Elliot, pertama kali berpikir menembak rusa untuk membantu memberi makan keluarga dan teman-temannya pada bulan Januari ketika Amerika Serikat melaporkan kasus virus Corona pertamanya.

    Untuk pertama kalinya dalam hidupn ya, meskipun tidak memiliki senapan atau pernah berburu binatang besar, Elliot memasukkan namanya dalam undian perizinan berburu rusa tahunan New Mexico.

    Beberapa pengolah daging AS menghentikan operasinya ketika para pekerja jatuh sakit yang memicu ketakutan akan kekurangan stok daging.

    Elliot adalah di antara semakin banyak orang Amerika yang beralih untuk berburu makanan, menurut untuk menyatakan data dan kelompok berburu.

    "Saya mengerti beberapa orang mungkin berburu untuk tanduk rusa atau untuk kepuasan. Saya tidak ingin melakukan itu," kata Elliot, 37 tahun, yang menerima izin untuk menembak seekor rusa betina di daerah Taos, di mana kawanan binatang merumput di dataran luas di kaki gunung berapi yang telah mati, seperti dilaporkan Reuters, 3 Mei 2020.

    Elliot berencana untuk meminjam senapan dan bahkan mungkin seekor kuda untuk membawa rusa itu kembali ke kendaraannya setelah perburuan di bulan November. "Saya ingin memastikan bahwa itu adalah tembakan yang bersih, manusiawi, sebanyak mungkin, dan mendapatkan banyak makanan," katanya.

    Perburuan rusa dikendalikan oleh batas izin di sebagian besar negara bagian dan Elliot tidak melihat ada kerugian untuk membayar US$ 60 untuk 91 kg daging, jika dia bisa mendapatkan rusa sapi.

    "Bukan hanya karena apa yang sedang terjadi di dunia saat ini. Terus terang saya tidak menghasilkan uang sebanyak itu, jadi sepertinya ini adalah ide yang bagus," kata Elliott, yang berencana untuk membagi daging dengan seorang teman pemburu berpengalaman yang akan menemaninya.

    Tidak semua negara bagian telah melaporkan peningkatan dalam aplikasi lisensi berburu, di antaranya negara bagian California dan Florida yang mengalami penurunan.

    Namun, perburuan besar seperti rusa dan kijang bisa mengalami peningkatan di musim gugur karena pemburu memiliki lebih banyak waktu, yang dalam kasus Louisiana adalah 6 rusa per musim dan 12 di Georgia, kata ahli ekologi.

    Badan perburuan hewan dan ikan dari Minnesota ke New Mexico telah melaporkan peningkatan penjualan lisensi berburu, aplikasi izin, atau keduanya pada musim semi ini.

    Indiana melihat lonjakan 28% dalam penjualan lisensi berburu kalkun selama minggu pertama musim karena pemburu cenderung memiliki lebih banyak waktu untuk keluar ke hutan, kata Marty Benson, juru bicara departemen sumber daya alam negara.

    Hank Forester dari Quality Deer Management Association memperkirakan adanya peningkatan perburuan setelah banyak orang Amerika melihat rak-rak daging kosong di toko bahan makanan untuk pertama kalinya selama bulan Maret dan April.

    "Orang-orang mulai mempertimbangkan agar lebih mandiri dan dari mana makanan mereka berasal," kata Forester dari kelompok riset dan pelatihan pemburu. "Saya pikir kita semua adalah pemburu sejak lahir."

    Pemburu Brian Van Nevel dan Nathaniel Evans berfoto bersama di hutan nasional dekat Taos, New Mexico, AS 16 April 2020, di mana mereka melihat lebih banyak pemburu kalkun musim ini karena lebih banyak orang pergi ke gunung untuk menembak burung selama pandemi virus Corona.[Nathaniel Evans / Handout via REUTERS]

    Warga AS lain yang berburu adalah seorang guru bernama Brian Van Nevel dan Nathaniel Evans, yang bangun pada pukul 4 pagi untuk mencoba berburu kalkun liar ke hutan di sekitar Taos, New Mexico, untuk pertama kali.

    Evans, seorang guru sekolah menengah pertama dan anggota dewan kota, berburu tidak hanya untuk makanan tetapi untuk mengiri waktunya sendiri pada saat dia mengajar kelas online dan membina dewan kota Taos menghadapi virus Corona.

    "Ini sangat penting bagi saya, bisa keluar dan membersihkan pikiran saya," kata Evans, 38 tahun, yang pada bulan April menembak sebuah burung seberat 7,7 kg.

    Nina Stafford, 42 tahun, seorang kontraktor bangunan dari Fayetteville, Georgia, membunuh rusa pertamanya pada Januari. Dia menggambarkan pengalaman itu mengasyikan sekaligus menyesali nasib rusa.

    "Virus Corona membuat saya ingin pergi dan melakukannya lebih banyak sehingga saya tidak merasa takut dari mana makanan saya selanjutnya akan datang," kata Stafford, yang juga menanam sayur dan buah.

    Beberapa negara bagian seperti Washington dan Illinois menutup tanah negara ketika virus menyebar, mendorong National Rifle Association untuk melobi gubernur agar mereka tetap terbuka untuk memungkinkan orang berburu makanan.

    Pejabat di Washington mengeluarkan 10 tuduhan perburuan ilegal antara 25 Maret dan 26 April, lebih dari tiga kali lipat jumlah yang diberikan selama periode yang sama tahun lalu, Departemen Alam Liar dan Perikanan negara bagian melaporkan.

    Ahli ekologi margasatwa Michael Chamberlain dan Brett Collier khawatir penurunan populasi kalkun yang ada akan meningkat pada musim semi ini.

    Jumlah pemburu kalkun di wilayah pengelolaan satwa liar di Georgia meningkat 47% tahun ini dari 2019 sementara kalkun yang terbunuh selama 23 hari pertama musim ini naik 26%, meskipun tidak ada peningkatan baru-baru ini dalam jumlah burung, menurut laporan para ahli ekologi, mengutip data awal departemen sumber daya alam.

    Pabrikan senjata api telah melaporkan peningkatan penjualan, dan FBI melakukan 3,74 juta pemeriksaan latar belakang pada bulan Maret, rekor tertinggi untuk setiap bulan.

    Angka itu mengikuti penurunan 255.000 dalam jumlah pemburu antara 2016 dan 2020, berdasarkan data lisensi Fish and Wildlife Service. Penurunan 2% karena lebih sedikit orang muda Amerika Serikat yang meluangkan waktu berburu, kata advokat perburuan.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Kue Bulan dalam Festival Tengah Musim Gugur atau Mooncake Festival

    Festival Tengah Musim Gugur disebut juga sebagai Festival Kue Bulan atau Mooncake Festival. Simak lima fakta unik tentang kue bulan...