Cina Usir Jurnalis 3 Media Terkemuka AS, Mengapa?

Reporter:
Editor:

Maria Rita Hasugian

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Presiden Cina Xi Jinping berbincang dengan pasien virus Corona melalui sambungan video di rumah sakit Huoshenshan, Wuhan, Cina, 10 Maret 2020. Wuhan merupakan kota pertama virus Corona ditemukan pada Desember 2019 dan dengan cepat menjadi wabah dengan menewaskan ribuan orang dan puluhan ribu orang tertular. news.cgtn.com

    Presiden Cina Xi Jinping berbincang dengan pasien virus Corona melalui sambungan video di rumah sakit Huoshenshan, Wuhan, Cina, 10 Maret 2020. Wuhan merupakan kota pertama virus Corona ditemukan pada Desember 2019 dan dengan cepat menjadi wabah dengan menewaskan ribuan orang dan puluhan ribu orang tertular. news.cgtn.com

    TEMPO.CO, Jakarta - Otoritas Cina mengusir jurnalis dari 3 media terkemuka Amerika Serikat yaitu New York Times, The Washington Post, dan Wall Street Journal.

    Para jurnalis dari 3 media terkemuka AS diminta meninggalkan Cina termasuk dari dua kota semi-otonomi yakni Hong Kong dan Macau dalam tempo 10 hari sejak akreditasi pers mereka dikembalikan atau sebelum kadaluarsa hingga akhir tahun ini.

    Pengusiran jurnalis AS ini, menurut CNN, 18 Maret 2020, sebagai balasan atas pengusiran jurnalis dari 5 media Cina karena dianggap menjalankan misi diplomatik Cina atau corong politik negara mereka.

    Cina juga mengajukan laporan tertulis mengenai semua daftar nama staf 4 media AS, yakni Voice of America, The New York Times, Wall Street Journal, Washington Post, dan Time.

    Selain daftar nama staf, Cina juga meminta data keuangan, aktivitas, dan kepemilikan properti.

    Editor Eksekutif The Washington Post, Marty Baron menyesalkan keputusan Cina itu.

    "Keputusan pemerintah Cina sangat disesalkan karena dilakukan di tengah krisis global yang belum pernah terjadi sebelumnya, ketika informasi yang jelas dapat diandalkan tentang tanggapan internasional terhadap COVID-19 sangat penting," kata Baron, sebagaimana dilaporkan CNN, 18 Maret 2020.

    Dean Baquet, Editor Eksekutif The New York Times mengecam keputusan pejabat berwenang Cina mengusir jurnalis AS sebagai tindakan sangat tidak bertanggung jawab ketika dunia membutuhkan aliran informasi kredibel dan bebas mengenai pandemik virus Corona.

    Direktur VOA, Amanda Bennet mengatakan sebagai organisasi penyiaran publik yang didanai pemeritnah AS, keputusan pemerintah Cina akan dikaji.

    Adapun Pemimpin Redaksi sekaligus CEO Time, Edward Felsenthal mengatakan medianya berdiri melawan pembatasan atas kemerdekaan pers di mana pun di dunia.

    "Kami menentang upaya pemerintah Cina atau pemerintah lainnya mengusir reporter atau mengintimidasi mereka yang bekerja untuk memberikan informasi akurat, khususnya saat periode penting bagi dunia," kata Felsenthal.

    Pengusiran jurnalis AS oleh Cina akan semakin mempertajam permusuhan kedua negara ini.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Pelonggaran Kembali PPKM: Aturan Baru WFO, Bioskop, dan Anak-anak

    Pemerintah kembali melonggarkan sejumlah aturan PPKM yang berlaku hingga 4 Oktober 2021. Pelonggaran termasuk WFO, bioskop, dan anak-anak di mall.