Israel Tuduh Hamas Gunakan Taktik Catfishing Jebak Tentaranya

Reporter:
Editor:

Eka Yudha Saputra

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Tentara Israel memeriksa sebuah roket, yang diluncurkan di Kibbutz (permukiman komunitas Yahudi) di Israel wilayah perbatasan Jalur Gaza, Rabu, 20 Juni 2018. Pasukan Pertahanan Israel (IDF) menyatakan Hamas menembakkan 30 roket dan mortar ke arah permukiman Israel. AP Photo

    Tentara Israel memeriksa sebuah roket, yang diluncurkan di Kibbutz (permukiman komunitas Yahudi) di Israel wilayah perbatasan Jalur Gaza, Rabu, 20 Juni 2018. Pasukan Pertahanan Israel (IDF) menyatakan Hamas menembakkan 30 roket dan mortar ke arah permukiman Israel. AP Photo

    TEMPO.CO, Jakarta - Militer Israel menuduh Hamas memperdaya tentara Israel dengan kencan "catfishing" untuk ditanam malware.

    Militer Israel mengatakan pada hari Minggu bahwa pihaknya telah menggagalkan upaya catfishing untuk mendapatkan akses ke telepon tentara,
    Ini adalah kasus ketiga sejak 2017 di mana militer Israel mengatakan Hamas, kelompok militan Islam yang mengendalikan Gaza, telah mencoba untuk menipu pasukannya dengan menyamar sebagai perempuan Israel yang mencari asmara.

    Sementara Hamas pada hari Jumat menuduh Israel meretas salah satu kelompoknya di aplikasi pengiriman pesan Telegram dan mengunggah foto-foto yang dipotret dari petugas intelijen Hamas dalam pose yang memalukan, menurut laporan New York Times, 18 Februari 2020.

    Israel mengatakan Hamas menipu tentara menggunakan foto-foto perempuan dengan nama-nama palsu seperti "Yael Azoulay" dan "Noa Danon". Para perempuan mengisi profil media sosial dengan bahasa gaul Ibrani dan memiliki akun pada beberapa aplikasi sekaligus.

    Untuk membenarkan komunikasi hanya melalui teks, kata militer, umpan mengatakan mereka memiliki gangguan pendengaran atau memiliki hambatan bicara. Untuk meredakan kecurigaan yang muncul karena kemampuan bahasa Ibrani mereka yang buruk, mereka mengatakan mereka adalah imigran baru ke Israel.

    "Hamas meningkatkan permainannya," kata Letnan Kolonel Jonathan Conricus, seorang juru bicara militer Israel.

    Setelah beberapa pesan teks, para prajurit dibujuk untuk mengunduh aplikasi yang kompatibel dengan Android, kata tentara. Aplikasi itu disebut berfungsi seperti SnapChat, tetapi sebaliknya memungkinkan Hamas untuk mengambil kendali atas kamera ponsel dan untuk mengirim foto, rekaman audio, pesan dan file kembali ke server Hamas.

    Ratusan tentara menjadi sasaran dan untuk pertama kalinya, bukan hanya mereka yang bertugas di wilayah perbatasan Gaza. Puluhan tentara teripu selama beberapa bulan. Tidak ada kerusakan yang disebabkan penipuan ini, kata militer, tetapi tentara diperintahkan untuk menghapus malware dari ponsel mereka.

    Para penyelidik, kata Kolonel Conricus, mengatakan Hamas membuat kesalahan dengan menggunakan kembali identitas palsu yang telah ditemukan Israel dari serangan siber sebelumnya.

    Hamas telah menggunakan Facebook, WhatsApp, dan Instagram dalam serangan siber sebelumnya, tetapi ini adalah peretasan pertama menggunakan Telegram, kata Israel.

    Para prajurit yang terjebak membuat kesalahan dengan mengungkapkan di media sosial bahwa mereka bertugas aktif, kata Kolonel Conricus. Para wajib militer Israel secara rutin membawa ponsel mereka setiap saat dan sering menggunakannya untuk tugas mereka.

    Mereka dilarang membawa ponsel mereka ke dalam pertempuran atau di mana pun informasi rahasia dibahas, dan dilarang mengunggah foto diri mereka dalam seragam. Tapi aturannya sulit ditegakkan.

    Serangan online Hamas telah cukup menjengkelkan bagi Israel sehingga Mei lalu, militer mengatakan mereka melacak satu serangan digital seperti itu kembali ke sumbernya, dan jet tempur menghancurkan markas besar dari apa yang Israel katakan sebagai unit siber Hamas.

    Israel secara rutin memperingatkan tentaranya melawan upaya-upaya catfishing, dengan poster-poster di pangkalan mengatakan, "Musuh sedang mendengarkan". Sebuah pesan yang dikirim secara elektronik pada hari Minggu menunjukkan seorang perempuan berpakaian militan dan memperingatkan, "Jangan biarkan Hamas memikat Anda!"

    Hamas pada hari Jumat juga meminta anggota kelompok Telegram untuk meninggalkannya setelah menuduh intelijen Israel mengunggah beberapa foto dalam kelompok yang menunjukkan pejabat Hamas dalam pose yang memalukan.

    Salah satu foto itu, yang masing-masing kelihatannya telah disunting, menunjukkan kepada seseorang yang dikatakannya adalah seorang pejabat Hamas yang tugasnya adalah "menyiksa orang yang tidak bersalah," memegang pisau dan berdiri di depan seorang pria setengah telanjang, mata tertutup yang diikat pada sebuah kursi.

    Foto lain menunjukkan seorang pria, yang menurut keterangan dipekerjakan sebagai peretas untuk Hamas tetapi sebenarnya menggunakan teknologi cybert.

    Yang ketiga menunjukkan seseorang yang disebut pejabat intelijen Hamas lainnya memegang dolar dengan seorang perempuan berpakaian tidak senonoh.

    Seorang juru bicara Hamas, Abdul Latif al-Qanoo, tidak menjawab pertanyaan spesifik, tetapi mengatakan Hamas dalam "pertempuran terbuka di berbagai front" dengan Israel.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Cara Memberlakukan Kebijakan Pembatasan Sosial Berskala Besar

    Presiden Joko Widodo telah menandatangai PP No 21 Tahun 2020 yang mengatur pelaksanaan Pembatasan Sosial Berskala Besar menghadapi virus corona.