Penembakan di Thailand Dipicu Sengketa Tanah

Reporter:
Editor:

Istman Musaharun Pramadiba

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Polisi menyebut penembakan massal  itu bermula dari insiden di sebuah barak militer pada Sabtu malam (8/2). Di lokasi ini, pelaku menembak mati tiga orang, satu di antaranya merupakan tentara. Lantas aksi bergeser ke pusat perbelanjaan Terminal 21 di Nakhon Ratchaisma. Facebook

    Polisi menyebut penembakan massal itu bermula dari insiden di sebuah barak militer pada Sabtu malam (8/2). Di lokasi ini, pelaku menembak mati tiga orang, satu di antaranya merupakan tentara. Lantas aksi bergeser ke pusat perbelanjaan Terminal 21 di Nakhon Ratchaisma. Facebook

    TEMPO.CO, Jakarta - Penyebab peristiwa penembakan di Thailand terungkap. Perdana Menteri Thailand, Prayuth Chan-ocha mengungkapkan bahwa peristiwa yang mengambil lokasi di mal Terminal 21, Nakhon Ratchasima tersebut dipicu sengketa tanah yang melibatkan pelaku penembakan, Jakrapanth Thomma (32).

    "Pelaku didorong kekesalan atas sengketa tanah di mana ia merasa dicurangi," ujar Chan-ocha sebagaimana dikutip dari kantor berita Reuters, Ahad, 9 Februari 2020.

    Sebelum Chan-ocha mengkonfirmasi bahwa peristiwa penembakan di Thailand dipicu masalah finansial, Thomma sudah memberikan petunjuk motivasinya terlebih dahulu. Dalam unggahan-unggahannya ke media sosial Facebook, selama melakukan penembakan, Ia menyampaikan sebuah pernyataan tentang uang.

    "Menjadi kaya dengan mengambil keuntungan dari orang lain. Apakah mereka pikir mereka bisa menggunakan uang itu di neraka?" ujar Thomma dalam salah satu unggahannya.

    Figur yang diduga berurusan dengan Thomma perihal sengketa tanah itu adalah Kolonel Anantharot Krasae. Krasae adalah seorang atasan militer di kamp Suatham Phithak. Adapun Krasae telah dibunuh Thomma di kamp militernya, kurang lebih 2,5 jam sebelum Thomma melakukan penembakan di Terminal 21. Hubungan antara Thomma dan Krasae masih diselidiki lebih lanjut oleh Kepolisian Thailand saat ini.

    Berdasarkan data dari pemerintah Thailand, total ada 26 korban meninggal akibat aksi Thomma di mal Terminal 21. Selain itu, ada 52 korban cidera atau luka-luka di mana beberapa di antaranya masih menjalani perawatan di rumah sakit. Kementerian Luar Negeri Indonesia memastikan tidak ada WNI dalam daftar korban penembakan di Thailand.

    ISTMAN MP | REUTERS


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Jokowi Memilih Status PSBB, Sejumlah Negara Memutuskan Lockdown

    Presiden Joko Widodo atau Jokowi memutuskan PSBB. Hal itu berbeda dengan sejumlah negara yang telah menetapkan status lockdown atau karantina wilayah.