Cerita Warga Wuhan Gambarkan Wabah Virus Corona Seperti Kiamat

Reporter:
Editor:

Eka Yudha Saputra

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Pekerja memeriksa suhu penumpang yang tiba di Stasiun Xianning Utara pada malam perayaan Tahun Baru Imlek China, di Xianning, kota yang berbatasan dengan Wuhan di provinsi Hubei, Cina 24 Januari 2020. REUTERS/Martin Pollard

    Pekerja memeriksa suhu penumpang yang tiba di Stasiun Xianning Utara pada malam perayaan Tahun Baru Imlek China, di Xianning, kota yang berbatasan dengan Wuhan di provinsi Hubei, Cina 24 Januari 2020. REUTERS/Martin Pollard

    TEMPO.CO, Jakarta - Ratusan pasien di Wuhan yang belum dipastikan membawa virus corona menjadi semakin putus asa ketika kota itu berjuang untuk mengatasi jumlah yang melaporkan gejala pneumonia.

    Seorang perempuan berusia 36 tahun, berbicara melalui telepon di luar rumah sakit besar di Wuhan, mengatakan dia menghabiskan seminggu terakhir membawa suaminya yang sakit dari rumah sakit ke rumah sakit untuk memeriksanya apakah dia terpapar virus.

    "Saya tidak memiliki apa apa. Tidak ada pakaian pelindung, hanya jas hujan, dan saya berdiri di luar rumah sakit di tengah hujan," kata perempuan yang menyebut namanya Xiaoxi, dikutip dari South China Morning Post, 25 Januari 2020. "Saya putus asa, saya tidak bisa menghitung waktu dan hari. Saya tidak tahu apakah kita berdua akan hidup untuk melihat tahun baru."

    Dia mengatakan bahwa malam Tahun Baru Imlek terasa seperti "hari kiamat" karena tidak ada tempat baginya dan suaminya yang sakit untuk pergi ke kota yang diisolasi.

    Sebuah video yang dibagikan oleh Xiaoxi muncul untuk menunjukkan lorong rumah sakit yang penuh dengan pasien yang gelisah, yang meminta perhatian dari staf medis.

    Rekaman itu juga menunjukkan staf medis dalam pakaian pelindung dan apa yang dikatakan Xiaoxi adalah mayat pasien yang meninggal di rumah sakit dan ditinggalkan di koridor berbalut selimut linen.

    "Saya menyerahkan satu bungkus tisu kepada seorang perawat. Dia menangis ketika dia mencoba membuat beberapa orang datang dan memindahkan mayatnya tetapi tidak ada yang menjawab," katanya.

    Puluhan orang mengantre untuk memeriksa kesehatannya di Rumah Sakit Tongji Wuhan di Wuhan, provinsi Hubei, Cina 22 Januari 2020. Pemerintah Cina menduga virus corona berasal dari hewan-hewan liar di pasar makanan laut Huanan. cnsphoto via REUTERS.

    Xiaoxi mengatakan suaminya sekarang bergabung dengan mereka yang menunggu di unit gawat darurat dengan harapan staf medis akan menerimanya.

    Dia mengatakan dirinya demam 10 hari yang lalu dan mulai batuk darah, tetapi empat rumah sakit menolaknya, mengatakan mereka kehabisan ruang dan tidak dapat melakukan tes lebih lanjut.

    Xiaoxi bahkan mengatakan mereka ditolak ketika mereka memanggil ambulans.

    "Rumah sakit pertama menyuruh kami pulang dan memberi kami obat flu. Tetapi demam suami saya terus berlanjut dan kami akhirnya pergi dari rumah sakit ke rumah sakit hanya disuruh pulang dengan beberapa antibiotik," katanya.

    "Suami saya tidak makan banyak selama berhari-hari dan kondisinya semakin memburuk. Dan orang-orang terus sekarat, tidak ada yang merawat tubuh. Jika ini terus seperti ini, kita semua akan hancur."

    Sementara pemerintah telah menawarkan untuk membayar semua biaya pasien yang dikonfirmasi memiliki virus, mereka yang belum melakukan tes positif dibiarkan membayar tagihan medis mereka sendiri.

    Sebuah pemberitahuan publik yang diunggah oleh pemerintah Wuhan pada hari Jumat memerintahkan pejabat setempat untuk mengidentifikasi pasien dengan gejala virus dan mengatur agar mereka diperiksa di rumah sakit yang ditunjuk, yang tidak diizinkan untuk mengabaikan pasien tersebut.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Curah Hujan Ekstrem dan Sungai Meluap, Jakarta Banjir Lagi

    Menurut BPBD DKI Jakarta, curah hujan ekstrem kembali membuat Jakarta banjir pada 23 Februari 2020.