Trump Klaim Qassem Soleimani Mau Meledakkan 4 Kedubes AS

Reporter:
Editor:

Eka Yudha Saputra

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Presiden AS Donald Trump menyampaikan pernyataan tentang serangan rudal Iran terhadap pasukan pimpinan AS di Irak, di Foyer Besar di Gedung Putih di Washington, AS, 8 Januari 2020. [REUTERS / Jonathan Ernst]

    Presiden AS Donald Trump menyampaikan pernyataan tentang serangan rudal Iran terhadap pasukan pimpinan AS di Irak, di Foyer Besar di Gedung Putih di Washington, AS, 8 Januari 2020. [REUTERS / Jonathan Ernst]

    TEMPO.CO, Jakarta - Pada Kamis Presiden Donald Trump mengklaim bahwa Jenderal Qassem Soleimani berencana meledakkan empat Kedubes AS.

    "Kami menangkap monster. Kami menyingkirkan mereka. Dan itu seharusnya sudah lama terjadi. Kami melakukannya karena mereka ingin meledakkan kedutaan kami," kata Trump kepada wartawan, dikutip dari CNN, 11 Januari 2020.

    "Kami juga melakukannya karena alasan lain yang sangat jelas. Seseorang meninggal ... orang-orang terluka parah hanya seminggu sebelumnya. Dan kami melakukannya. Kami punya kesempatan untuk itu ... itu adalah akhir dari monster," Trump menambahkan. Trump merujuk pada serangan roket baru-baru ini oleh kelompok milisi yang didukung Iran di Irak, Khatib Hizbullah, yang menewaskan seorang kontraktor Amerika dan melukai beberapa personel militer AS.

    Kemudian pada hari Kamis, Trump mengklaim bahwa Soleimani merencanakan serangan terhadap beberapa kedutaan besar AS.

    "Soleimani secara aktif merencanakan serangan baru, dan dia melihat dengan sangat serius kedutaan besar kami, dan bukan hanya kedutaan besar di Baghdad," kata Trump pada rapat umum di Toledo, Ohio. "Tapi kami menghentikannya, dan kami menghentikannya dengan cepat , dan kami menghentikannya dengan dingin. "

    Kemudian Trump mengklaim dalam sebuah wawancara pada hari Jumat bahwa Qassem Soleimani menargetkan empat kedutaan sebelum dia terbunuh.

    "Saya bisa mengungkapkan bahwa saya yakin itu sudah empat kedutaan," kata Trump kepada Fox News.

    Milisi Hashd al-Shaabi (pasukan paramiliter) mencoba memasuki Kedutaan Besar AS selama protes mengutuk serangan udara di pangkalan mereka, di Baghdad, Iralk, 31 Desember 2019. [Thaier Al-sudani / Reuters]

    Informasi yang diberikan Trump kepada Fox News menambahkan rincian pada pernyataan yang diberikan beberapa jam sebelumnya oleh Menteri Luar Negeri Mike Pompeo dan menteri keuangan, Steven Mnuchin.

    New York Times melaporkan, dalam sebuah pengarahan di Gedung Putih yang mengumumkan sanksi baru terhadap Iran, Pompeo mengatakan bahwa ia tidak tahu detail spesifik tentang kedutaan mana, jika ada, yang menjadi sasaran, hanya jika serangan akan dilakukan segera.

    "Saya tidak tahu persis pada menit mana," kata Pompeo kepada wartawan. "Kami tidak tahu persis hari itu akan dieksekusi. Tapi itu sangat jelas: Qassem Soleimani sendiri merencanakan serangan besar-besaran terhadap kepentingan Amerika. Dan serangan-serangan itu sudah dekat."

    Dalam wawancaranya dengan Ingraham, Trump pada awalnya mengatakan bahwa dia tidak percaya orang Amerika memiliki hak untuk mengetahui tentang spesifik dari setiap plot. Kemudian, Trump berkata, "Kami akan memberi tahu Anda bahwa mungkin itu akan menjadi Kedubes AS di Baghdad."

    Donald Trump mengatakan di Mar-a-Lago bahwa Qassem Soleimani seharusnya dibunuh oleh presiden sebelumnya dan keputusannya sebagai salah satu pencegahan dan bukan agresi. vox.com

    Seorang pejabat senior pertahanan mengatakan kepada wartawan, Kamis, bahwa AS memiliki intelijen tentang berbagai plot dan ancaman yang melibatkan Soleimani, termasuk yang melibatkan rencana untuk menyerang kedutaan menggunakan bahan peledak.

    Plot itu terpisah dan lebih canggih daripada upaya untuk menyerbu kedutaan AS di Baghdad oleh bom-molotov yang menggunakan anggota Khatib Hizbullah dan para pendukungnya, sebuah upaya yang menurut para pejabat AS juga diatur oleh Soleimani.

    Pejabat itu menambahkan bahwa pemerintah AS prihatin dengan ancaman yang ditimbulkan oleh kelompok-kelompok terkait Iran ke beberapa kedutaan besar AS pada periode menjelang serangan terhadap Soleimani, termasuk kedutaan AS di Beirut, Lebanon.

    Namun pejabat senior pertahanan itu tidak akan memberikan perincian tambahan tentang rencana itu terhadap kedutaan dengan alasan sensitivitas intelijen. Sejauh ini tidak ada bukti yang bisa mengkonfirmasi klaim Trump dan pejabat pertahanan senior terkait plot Qassem Soleimani.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Virus Korona COVID-19 Hantam Ekonomi Indonesia pada Maret 2020

    Dampak Virus Korona terhadap perekonomian Indonesia dipengaruhi kondisi global yang makin lesu. Dunia dihantam coronavirus sejak Desember 2019.