Ilmuwan Temukan Kerangka Bayi Kuno Dipakaikan Helm Tengkorak

Reporter:
Editor:

Suci Sekarwati

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Dua bayi usia ribuan tahun di Amerika Selatsn ditemukan di dalam helm. Sumber: edition.cnn.com

    Dua bayi usia ribuan tahun di Amerika Selatsn ditemukan di dalam helm. Sumber: edition.cnn.com

    TEMPO.CO, Jakarta - Sebuah penelitian menemukan dua bayi berusia ribuan tahun di Amerika Selatan ditemukan dikubur dalam kondisi memakai helm yang terbuat dari tengkorak anak-anak lain.

    Dikutip dari edition.cnn.com, penelitian ini untuk pertama kali mengungkap kalau orang-orang kuno menggunakan tengkorak anak-anak sebagai tutup kepala penguburan dan hal ini terjadi di hampir seluruh belahan dunia. Penelitian mengenai hal ini dipublikasi pada awal Desember 2019 di jurnal ilmu pengetahuan Latin American Antiquity.

    Dua bayi usia ribuan tahun di Amerika Selatsn ditemukan di dalam helm. Sumber: edition.cnn.com

    Penelitian ini dilakukan pada 2014 – 2016 dengan melakukan sejumlah penggalian di wilayah bibir pantai Ekuador. Dalam penggalian itu ditemukan 11 tengkorak kuno yang terkubur dalam lumpur. Diantara ke-11 tengkorak itu adalah 2 orang dewasa, satu remaja dan empat bayi. Akan tetapi, ada dua bayi yang ditemukan memakai helm tengkorak.

    Temuan dua bayi berhelm tengkorak itu diperkirakan berusia 100 tahun sebelum masehi. Penelitian yang dipimpin oleh Sara Juengst, asisten professor dari Universitas North Carolina, Amerika Serikat, menemukan ada satu bayi berusia 18 bulan ketika meninggal. Bayi itu memakai bagian tengkorak anak lain yang berusia sekitar empat tahun – 12 tahun. 

    “Tengkorak itu ditempatkan seperti helm,” demikian tulisan para ilmuan dalam jurnal.   

    Bayi lain yang memakai helm tengkorak berusia sekitar enam bulan. Dia memakai tengkorak anak berusia dua tahun – 12 tahun. Para peneliti sangat yakin, helm-helm tengkorak itu kemungkinan masih ada dagingnya ketika dikenakan pada jasad dua bayi itu karena tengkorak itu tidak masuk sempurna di kepala bayi itu. 

    Para peneliti menyadari, riset ini masih menyisakan banyak pertanyaan. Mereka pun masih belum mendapat jawaban tengkorak milik siapa yang dipakaikan ke jasad bayi-bayi itu dan mengapa bayi yang meninggal itu dipakaikan helm sedangkan anak-anak yang lain tidak.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Modus Sejumlah Kepala Daerah dan Pejabat DPD Cuci Uang di Kasino

    PPATK menyingkap sejumlah kepala daerah yang diduga mencuci uang korupsi lewat rumah judi. Ada juga senator yang melakukan modus yang sama di kasino.