Kabel Intelijen Bocor, Ungkap Peran Iran di Irak Pasca Invasi AS

Reporter:
Editor:

Eka Yudha Saputra

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • ilustrasi bendera Iran. Sumber: REUTERS/Leonhard Foeger

    ilustrasi bendera Iran. Sumber: REUTERS/Leonhard Foeger

    TEMPO.CO, Jakarta - Rincian kabel intelijen Iran bocor dan diterbitkan secara bersamaan oleh The Intercept dan The New York Times pada hari Senin.

    Kebocoran itu memaparkan pengaruh besar Iran di Irak, merinci upaya mata-mata Iran yang susah payah untuk bekerja sama dengan para pemimpin Irak dan menyusup ke setiap aspek kehidupan politik.

    Dikutip dari New York Times, 19 November 2019, kabel diplomatik terdiri dari sekitar 700 halaman laporan dan ditulis terutama pada tahun 2014 dan 2015 oleh petugas intelijen Iran yang berbasis di Irak. Dokumen-dokumen itu dikirim secara anonim ke The Intercept, yang membagikannya dengan The New York Times.

    The Intercept and The Times memverifikasi keaslian dokumen tetapi tidak tahu siapa yang membocorkannya. Dalam pesan terenkripsi, sumber anonim mengatakan bahwa dia ingin membiarkan dunia tahu "apa yang dilakukan Iran di negara saya Irak."

    Dokumen Iran yang bocor menawarkan potret terperinci tentang seberapa agresif Teheran telah bekerja untuk menanamkan dirinya ke dalam urusan dalam negeri Irak, dan tentang peran Jenderal Suleimani. Dokumen-dokumen tersebut terkandung dalam arsip rahasia kabel intelijen Iran yang diperoleh The Intercept dan dibagikan kepada The New York Times, yang diterbitkan secara bersamaan oleh kedua media.

    Kebocoran yang belum pernah terjadi sebelumnya mengekspos pengaruh besar Teheran di Irak, merinci kerja keras mata-mata Iran untuk mengkooptasi para pemimpin negara, membayar agen Irak yang bekerja untuk Amerika untuk berpindah pihak dan menyusup ke setiap aspek kehidupan politik, ekonomi dan agama Irak.

    Menurut salah satu kabel intelijen Iran yang bocor, PM Mahdi, yang di pengasingan bekerja sama dengan Iran ketika Saddam Hussein berkuasa di Irak, memiliki hubungan khusus dengan IRI (Republik Islam Iran), ketika ia masih menjadi menteri perminyakan pada tahun 2014.

    Kabel intelijen yang bocor menawarkan pandangan luar biasa di dalam rezim rahasia Iran. Bocoran juga merinci sejauh mana Irak telah jatuh di bawah pengaruh Iran sejak invasi Amerika pada tahun 2003, yang mengubah Irak menjadi pintu gerbang bagi kekuatan Iran, yang menghubungkan geografi dominasi Republik Islam dari pantai Teluk Persia ke Laut Mediterania.

    Sebagian besar laporan intelijen Iran yang bocor mengkonfirmasi apa yang sudah diketahui tentang cengkeraman Iran pada politik Irak. Namun laporan itu mengungkapkan jauh lebih banyak dari yang dipahami sebelumnya tentang sejauh mana Iran dan Amerika Serikat telah menggunakan Irak sebagai daerah pementasan untuk permainan mata-mata mereka. Mereka juga memberikan penerangan baru pada politik internal kompleks pemerintah Iran, di mana faksi-faksi yang bersaing bergulat dengan banyak tantangan yang sama yang dihadapi oleh pasukan pendudukan Amerika ketika mereka berjuang untuk menstabilkan Irak setelah invasi Amerika Serikat.

    Dan dokumen-dokumen menunjukkan bagaimana Iran, di hampir setiap kesempatan, telah mengalahkan Amerika Serikat dalam kontes untuk pengaruh.

    Arsip ini terdiri dari ratusan laporan dan kabel yang ditulis terutama pada 2014 dan 2015 oleh petugas Kementerian Intelijen dan Keamanan Iran, atau MOIS, yang bertugas di Irak. Kementerian intelijen, CIA versi Iran, memiliki reputasi sebagai agen analitis dan profesional, tetapi ia dibayangi dan sering ditolak oleh rekannya yang lebih ideologis, Organisasi Intelijen Korps Garda Revolusi Iran, yang secara resmi didirikan sebagai badan independen entitas pada tahun 2009 atas perintah pemimpin tertinggi Iran, Ayatollah Ali Khamenei.

    Iran fokus ke Irak setelah invasi Amerika Serikat


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Gonta-ganti UN, dari Ujian Negara hingga Kebijakan Nadiem Makarim

    Nadiem Makarim akan mengganti Ujian Nasional dengan Asesmen Kompetensi Minimum dan Survei Karakter. Gonta-ganti jenis UN sudah belangsung sejak 1965.