Hong Kong Mau Rekrut Polisi Khusus untuk Kendalikan Demonstrasi

Reporter:
Editor:

Eka Yudha Saputra

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Anggota-anggota Tim Tanggap Darurat Departemen Lembaga Pemasyarakatan akan menjadi bagian terbesar dari unit baru yang melindungi situs-situs utama di Hong Kong.[Felix Wong/South China Morning Post]

    Anggota-anggota Tim Tanggap Darurat Departemen Lembaga Pemasyarakatan akan menjadi bagian terbesar dari unit baru yang melindungi situs-situs utama di Hong Kong.[Felix Wong/South China Morning Post]

    TEMPO.CO, Jakarta - Kepolisian Hong Kong merekrut 80 personel polisi elit dari unit spesialis peredam kerusuhan penjara untuk membantu mengendalikan demonstrasi antipemerintah.

    Kepala Eksekutif Carrie Lam Cheng Yuet-ngor diharapkan mengumumkan undang-undang ketertiban umum yang memungkinkannya memberi wewenang kepada komisaris polisi untuk menunjuk polisi khusus.

    Menurut laporan South China Morning Post, 13 November 2019, sumber kepolisian senior mengatakan Kepala Kepolisian Stephen Lo Wai-chung sedang bersiap untuk secara resmi menunjuk tim baru, yang sebagian besar akan diambil dari unit respon yang menangani kerusuhan di penjara, dan akan membantu melindungi lokasi-lokasi penting di kota seperti kediaman resmi Carrie Lam.

    Asosiasi kepolisian kota terbesar menyambut langkah itu sebagai unity of unified di antara pasukan disiplin terhadap tantangan protes, tetapi mendesak pemerintah untuk melindungi semua personel penegak hukum dari perundungan dan kebocoran identitas personel.

    Sumber kepolisian mengatakan 80 polisi khusus akan direkrut secara sukarela dari Departemen Lembaga Pemasyarakatan, terutama dari tim respons elit yang dilatih untuk menangani kerusuhan di penjara.

    "Rekrut baru tidak akan berada di garis depan untuk menangani protes," tambah sumber itu. "Langkah semacam itu memungkinkan polisi untuk menyediakan lebih banyak tenaga kerja untuk operasi garis depan."

    Petugas kepolisian anti huru hara menahan seorang demonstran wanita di sebuah mall di Tai Po, Hong Kong, 3 November 2019. Petugas kepolisian mengejar para demonstran hingga masuk ke dalam mall, yang menjadi perhatian para pengunjung pusat perbelanjaan tersebut. REUTERS/Tyrone Siu

    Orang dalam penegak hukum lainnya mengatakan pasukan itu sebelumnya menempatkan sekitar 200 pasukan elit di dalam gedung-gedung utama, seperti kantor pusat pemerintah di Admiralty.

    "Ketika kekerasan semakin meningkat dan meluas, kami juga telah mengirim para petugas ini ke jalan-jalan alih-alih menjaga tempat itu," kata sumber.

    "Kadang-kadang kami menempatkan beberapa petugas tingkat rendah kembali ke gedung tergantung pada penilaian risiko."

    Sebelum bergabung, anggota tim respons harus menerima lebih dari 11 minggu pelatihan taktis dan senjata api untuk mempersiapkan mereka mengawal para tahanan berisiko tinggi, dan menangani kerusuhan atau keadaan darurat lainnya di penjara-penjara Hong Kong, kata departemen ketika tim diluncurkan tiga tahun lalu.

    Mereka saat ini dilengkapi dengan senjata seperti peluru merica dan senapan yang menembakkan putaran beanbag.

    Selain dari keadaan darurat, tim juga bertanggung jawab untuk tugas-tugas rutin seperti berpatroli di penjara dan berbagi keterampilan mereka dengan kolega di seminar.

    Rabu lalu, tim memimpin latihan darurat untuk menguji respons dalam skenario seperti situasi penyanderaan di Penjara Pik Uk. Latihan ini diikuti oleh kepolisian dan pemadam kebakaran.

    Di bawah Undang-undang Ketertiban Umum atau Public Order Ordinance, kepala eksekutif Hong Kong memiliki kekuasaan untuk memberi wewenang kepada komisaris polisi untuk menunjuk polisi khusus.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Modus Sejumlah Kepala Daerah dan Pejabat DPD Cuci Uang di Kasino

    PPATK menyingkap sejumlah kepala daerah yang diduga mencuci uang korupsi lewat rumah judi. Ada juga senator yang melakukan modus yang sama di kasino.