Milisi Pro Turki Eksekusi Mati Dua Tawanan Kurdi

Reporter:
Editor:

Eka Yudha Saputra

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Milisi di perbatasan keamanan baru di bawah komando Syrian Democratic Forces (SDF) menari selama prosesi kelulusan di Hasaka, timur laut Suriah, 2 januari 2019.[REUTERS]

    Milisi di perbatasan keamanan baru di bawah komando Syrian Democratic Forces (SDF) menari selama prosesi kelulusan di Hasaka, timur laut Suriah, 2 januari 2019.[REUTERS]

    TEMPO.CO, Jakarta - Milisi Arab Suriah dukungan Turki membunuh dua tawanan Kurdi pada Sabtu kemarin. Salah satu tawanan Kurdi terikat ke belakang dan dibaringkan di tanah.

    Sebuah video yang menangkap salah satu pembunuhan menunjukkan dua milisi kelompok yang didukung Turki itu menembakkan peluru dari jarak dekat ke orang itu dengan tangan terikat sementara rekan-rekan mereka berteriak "Allahuakbar!" Tahanan kedua yang terbunuh muncul dalam video hidup-hidup dan mengenakan seragam militer, tetapi dia hilang dari unggahan media sosial kelompok tentang penahanannya.

    "Pria dengan pakaian militer dinetralkan," kata Al-Harith Rabah, seorang aktivis media dengan milisi Arab yang berada di lokasi, menurut laporan New Yorik Times, 13 Oktober 2019.

    Pembunuhan dua tawanan Kurdi oleh milisi Arab pro Turki mungkin merupakan kejahatan perang, dan sebagai indikasi kebencian etnis yang merebak setelah mundurnya pasukan Amerika di wilayah itu oleh Presiden Trump. Langkah ini membuka jalan bagi serangan militer Turki ke daerah perbatasan Suriah utara yang bertujuan mengusir milisi yang dipimpin Kurdi yang telah menjadi pasukan darat sekutu kunci Amerika, yang membantu merebut wilayah dari ISIS.

    Pada hari Sabtu, Turki dan milisi sekutu Suriahnya merebut kota perbatasan Suriah yang strategis, Ras al-Ain, dan berkumpul untuk melancarkan serangan terhadap yang lain, Tel Abyad, menurut Kementerian Pertahanan Turki dan juru bicara milisi dukungan Turki.

    Konflik telah menyebabkan 100.000 orang mengungsi dan memicu kekhawatiran bahwa puluhan ribu milisi ISIS dan kerabat mereka yang ditahan oleh Kurdi dapat melarikan diri dari kamp dan penjara mereka.

    Dua tawanan tewas Sabtu pagi setelah kelompok militan Ahrar al-Sharqiyeh, yang telah memasuki Suriah dari Turki, mengambil kendali atas jalan utama melalui wilayah tersebut dan mulai menghentikan mobil yang lewat, menurut Rabah, aktivis media.

    Ketika kendaraan militer milik milisi yang dipimpin Kurdi lewat, para militan menghentikan mereka, kadang-kadang berujung perkelahian, katanya.

    Seorang pria bernama Hervin Khalaf, kepala partai politik Kurdi, juga terbunuh di jalan utama itu. Milisi Kurdi menuduh milisi Arab sekutu Turki menyerang mobilnya, tuduhan yang dibantah juru bicara milisi Arab.

    Rabah mengatakan kelompoknya membunuh sembilan milisi Kurdi, katanya, tanpa menyebutkan apakah kedua tahanan itu ada di antara mereka.

    Ketika ditanya tentang video yang memperlihatkan para milisi sekutu Turki menembak tahanan yang terikat, Rabah menjadi gugup dan mengatakan bahwa dia telah mencoba untuk menghentikan mereka dari penembakan.

    "Semuanya terjadi begitu cepat," katanya

    Dalam video itu, para pejuang menyebut para tawanan "babi" dan berteriak "Allahuakbar!" Ketika dua dari mereka menembak tawanan yang terikat.

    Rabah mengatakan bahwa kartu identifikasi tahanan kedua menghubungkannya dengan pasukan keamanan Kurdi, dan bahwa kelompok yang didukung Turki itu telah membunuhnya setelah ia mencoba melarikan diri.

    "Kau tahu dalam hukum perang, itu adalah OK untuk membunuh siapa saja yang merupakan ancaman," katanya.

    Tetapi sebuah video yang diterbitkan oleh kelompok militan di Twitter menunjukkan bahwa tahanan yang sama duduk secara pasif di sisi jalan, mengoleskan darah dari hidungnya seolah-olah dia baru saja dipukul.

    Video dengan para pejuang yang menembak tahanan terikat menunjukkan tiga tahanan lainnya, termasuk satu dalam seragam militer. Tetapi dalam unggahan selanjutnya di feed Twitter grup yang mengumumkan tawanannya, hanya ada dua di foto. Tahanan berseragam tidak ada di antara mereka.

    Serangan Turki ke Suriah utara datang lebih dari delapan tahun ke dalam perang saudara yang telah menghancurkan negara itu dan menarik Rusia, Iran, Turki dan Amerika Serikat, yang semuanya memiliki pasukan di tanah yang mendukung sekutu lokal Suriah mereka.

    Amerika Serikat telah lama mendukung milisi pimpinan Kurdi di timur laut Suriah yang disebut Pasukan Demokratik Suriah, atau SDF, yang memainkan peran penting dalam pertempuran melawan para milisi ISIS dan mengambil alih banyak wilayah yang pernah dikuasainya di Suriah.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    UMP 2020 Naik 8,51 Persen, Upah Minimum DKI Jakarta Tertinggi

    Kementerian Ketenagakerjaan mengumumkan kenaikan UMP 2020 sebesar 8,51 persen. Provinsi DKI Jakarta memiliki upah minimum provinsi tertinggi.