Sosok Ben Ali, Diktator Tunisia yang Jatuh karena Tukang Sayur

Reporter:
Editor:

Eka Yudha Saputra

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Mantan Presiden Tunisia Zine el Abidine Ben Ali menghadiri pembukaan KTT Arab dua hari di Damaskus 29 Maret 2008. [REUTERS / Jamal Saidi]

    Mantan Presiden Tunisia Zine el Abidine Ben Ali menghadiri pembukaan KTT Arab dua hari di Damaskus 29 Maret 2008. [REUTERS / Jamal Saidi]

    TEMPO.CO, Jakarta - Eks Diktator Zine el Abidine Ben Ali, mantan presiden otokratis Tunisia yang jatuh akibat pemberontakan Arab Spring pertama 2011, wafat pada usia 83.

    Kantor berita negara Tunisia melaporkan kematiannya. Dia telah dirawat karena kanker prostat dan dirawat di rumah sakit minggu lalu.

    Ben Ali adalah yang pertama dari otokrat yang digulingkan dalam revolusi di Timur Tengah hampir sembilan tahun yang lalu. Menurut New York Times, dia melarikan diri dari Tunisia bersama keluarganya pada Januari 2011 ke Arab Saudi, di mana monarki yang berkuasa mengizinkannya hidup dengan tenang, menolak permintaan Tunisia untuk ekstradisinya untuk diadili di dalam negeri.

    Enam bulan setelah dia melarikan diri, pengadilan Tunisia menghukumnya dan istrinya, Leila Trabelsi, penjara selama 35 tahun dan denda US$ 66 juta (Rp 927 miliar) setelah pengadilan in absentia karena penggelapan dan korupsi.

    Dia juga dituduh memiliki obat-obatan terlarang, senjata, dan peninggalan purbakala di istananya, serta memerintahkan pembunuhan mereka yang menentang kekuasaannya selama 23 tahun.

    Gaya hidupnya yang mewah, karena banyak orang Tunisia berjuang secara ekonomi, secara luas dianggap sebagai katalis utama protes Arab Spring yang kemudian meluas ke Mesir, Suriah, Libya, Bahrain dan Yaman.

    Pengabaiannya atas nasib sesama warga negara tertanam dalam sejarah ketika seorang penjual buah bernama Mohamed Bouazizi membakar dirinya setelah konfrontasi dengan polisi, memicu protes yang menggulingkan Ben Ali.

    Mannoubia Bouazizi, ibu dari Mohamed Bouazizi, melihat foto putranya di rumahnya di kota Tunisia Sidi Bouzid, 265 km selatan Tunis 6 Februari 2011. [REUTERS / Louafi Larbi]

    Menurut New York Times, Ben Ali lahir pada 1936 di kota Hammam-Sousse, sementara Tunisia masih merupakan daerah jajahan Prancis. Dia belajar di akademi militer di Prancis dan Amerika Serikat dan bertugas di militer Tunisia setelah presiden pertama negara itu, Habib Bourguiba, memenangkan kemerdekaan dari Prancis pada tahun 1956.

    Ben Ali memegang sejumlah posisi keamanan teratas selama tahun 1970-an dan 80-an sebelum diangkat menjadi duta besar Tunisia untuk Polandia. Pada 1984, ia dipanggil pulang untuk meredam serangkaian kerusuhan roti.

    Peristiwa itu mengarah pada penunjukkannya sebagai menteri dalam negeri dan kemudian menjadi perdana menteri pada 1987. Kurang dari tiga minggu kemudian, ia membawa tim dokter untuk menyatakan Bourguiba pikun dan tidak layak memerintah. Pemecatan Bourguiba menjadikan Ben Ali sebagai presiden.

    Dia mengkonsolidasikan kekuasaan di Tunisia ketika Aljazair, tetangga kecil negara Afrika Utara di barat, turun ke perang saudara dan ketika Libya, tetangga di timur, didominasi oleh orang kuat Muammar el Gaddafi.

    Ben Ali, sebaliknya, muncul pada saat itu untuk menjadi seorang pembaharu, berbicara tentang membuka ekonomi dan membuat kemajuan menuju demokrasi. Dia menghapuskan gelar presiden seumur hidup, yang telah digunakan pendahulunya, dan membatasi masa jabatan presiden menjadi tiga periode. Dia juga meluncurkan inisiatif untuk memperluas jaringan jaminan sosial dan mempromosikan pendidikan dan hak-hak perempuan.

    Tetapi begitu menjabat dia membangun negara polisi yang menghancurkan semua bentuk kritikan dan memelihara kultus kepribadian. Foto-foto Pak Ben Ali dengan rambut hitam legam, wajahnya tidak keriting, tubuhnya berjubah gelap, ada di mana-mana, di papan iklan dan di ruang kelas dan kantor pemerintah di seluruh negeri.

    Dalam 10 tahun pertamanya berkuasa, Tunisia mengalami pertumbuhan ekonomi sebagai hasil dari restrukturisasi ekonomi yang meluas yang didukung oleh lembaga-lembaga internasional.

    Tetapi ekspansi itu membuka jalan bagi korupsi, di mana kerabat Ben Ali dipandang sebagai penerima manfaat yang paling menonjol.

    Istrinya, Trabelsi, telah bekerja sebagai penata rambut ketika dia bertemu dengannya, dan dia melahirkan putri pertama mereka ketika dia masih menikah dengan orang lain. Dia menikahi Trabelsi setelah berkuasa, dan dia menjadi dibenci banyak warga Tunisia karena gaya hidupnya yang mewah dan promosi kerabatnya.

    Reformasi demokrasi yang dijanjikan oleh Ben Ali tidak pernah terjadi. Dia menyelenggarakan pemilihan presiden pertama Tunisia pada tahun 1999 dan dia menang dengan mudah, dengan lebih dari 99 persen suara.

    Tiga tahun kemudian, dia mengadakan referendum yang memungkinkan dia untuk menjalani masa jabatan keempat, sampai akhirnya menghilangkan batasan jangka waktu presiden sama sekali.

    Pemerintahannya menghadapi ancaman yang tidak terduga pada tahun 2010, ketika Bouazizi, seorang tukang sayur yang tidak dikenal di kota miskin Tunisia, membakar dirinya setelah konfrontasi dengan polisi. Pemakaman tukang sayur tumbuh menjadi serangkaian protes antipemerintah Tunisia yang mengejar Zine El Ebidine Ben Ali ke pengasingan pada Januari 2011.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Proyek Infrastruktur, 17 Kepala Daerah Ditangkap dalam 2 Tahun

    Sejak berdiri pada 2002 hingga sekarang, Komisi Pemberantasan Korupsi telah menangkap 121 kepala daerah terkait kasus proyek infrastruktur.