NASA Peringatkan Kebakaran Hutan Amazon Picu Perubahan Iklim

Reporter:
Editor:

Eka Yudha Saputra

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Foto udara hutan Amazon yang mengalami kerusakan akibat pembalakan liar di dekat Porto Velho, Negara Bagian Rondonia, Brasil 22 Agustus 2019. REUTERS/Ueslei Marcelino

    Foto udara hutan Amazon yang mengalami kerusakan akibat pembalakan liar di dekat Porto Velho, Negara Bagian Rondonia, Brasil 22 Agustus 2019. REUTERS/Ueslei Marcelino

    TEMPO.CO, Jakarta - Kebakaran hutan Amazon semakin meluas sejak awal tahun dengan 75.000 titik api yang terdeteksi.

    Badan antariksa nasional Brasil INPE mendata jumlah api nyaris dua kali lipat dari tahun lalu.

    Menyusutnya hutan Amazon, yang dijuluki paru-paru dunia karena menyumbang 20 persen oksigen dunia, semakin mengkhawatirkan aktivis lingkungan karena bisa mempercepat perubahan iklim.

    Menurut laporan Express.co.uk, 23 Agustus 2019, NASA mengatakan ada ancaman kebakaran lain yang muncul di hutan boreal Kanada.

    Gambar satelit dari 11 Agustus 2019, menunjukkan gumpalan asap di atas negara bagian Brasil.[NASA/CBS News]

    Sebuah penelitian yang didanai NASA tentang kebakaran hutan di Wilayah Barat Laut Kanada menemukan bom waktu yang mengancam untuk melepaskan endapan karbon tua yang terperangkap di tanah.

    Bagian Kanada ini mengalami kebakaran hebat yang menghancurkan pada tahun 2014, yang berdampak pada proses alami yang telah mengubur dan menjebak karbon di tanah.

    Dengan meningkatnya risiko kebakaran hutan dari perubahan iklim, NASA mengatakan karbon dioksida yang terperangkap dapat dilepaskan kembali ke atmosfer, yang berpotensi mempercepat pemanasan global.

    "Saat wilayah utara Bumi menjadi lebih hangat dan kering akibat perubahan iklim, musim kebakaran semakin lama dan kebakaran menjadi lebih parah," kata NASA.

    "Hutan Boreal telah lama dianggap menyerap lebih banyak karbon dari atmosfer daripada melepaskannya ke dalamnya, menjadikannya karbon 'tenggelam'."

    "Tetapi jika kebakaran yang lebih besar dan lebih sering mulai membakar karbon warisan, hutan-hutan ini dapat mulai melepaskan lebih banyak karbon daripada yang mereka simpan."

    Foto udara hutan Amazon yang mengalami kerusakan akibat pembalakan liar di dekat Porto Velho, Negara Bagian Rondonia, Brasil 22 Agustus 2019. REUTERS/Ueslei Marcelino

    Kelompok pelestarian lingkungan seperti World Wide Fund for Nature (WWF) percaya bahwa insiden seperti kebakaran hutan hujan Amazon diperburuk oleh pemanasan global.

    Menanggapi kebakaran hutan Amazon, WWF mengatakan perubahan iklim adalah krisis lingkungan terbesar saat ini.

    Kelompok ini secara langsung menyalahkan kebakaran hutan Amazon pada deforestasi untuk lahan pertanian dan tanaman.

    "Meskipun kebakaran hutan alam tidak biasa pada saat ini tahun ini, skala dan intensitas kebakaran ini sangat luar biasa, dan hasil langsung dari peningkatan laju deforestasi oleh petani yang sebagian besar tidak diawasi oleh pemerintah Brasil."

    Dengan ancaman lebih banyak karbon dioksida yang dilepaskan ke atmosfer, NASA mengatakan kebakaran hutan akan menjadi lebih sering, dan memicu jumlah hutan muda yang melepaskan "karbon warisan".

    Karbon warisan adalah karbon tertua yang terperangkap di bawah lapisan tebal dan bahan organik di lantai hutan.

    Para peneliti dari Kanada dan AS menemukan hutan tua dan hutan basah tidak membakar lapisan pelindung dengan mudah.

    Namun di hutan yang lebih muda dan lebih kering, lapisan pelindung jauh lebih dangkal dan lebih mudah terbakar dalam api.

    "Karbon dioksida adalah gas rumah kaca, jadi melepaskan lebih banyak ke atmosfer dapat mempengaruhi keseimbangan siklus karbon global dan berkontribusi terhadap perubahan iklim," kata NASA.

    Hutan Boreal menghuni petak luas di Amerika Utara, Eropa dan Kanada.

    Sekitar 30 persen hingga 40 persen karbon berbasis lahan dunia disimpan di hutan-hutan ini.

    Ketika hutan Kanada terbakar pada 2014, para ilmuwan memperkirakan sekitar 8,8 juta ton karbon dilepaskan ke atmosfer.

    Salah satu penulis penelitian, Brendan Rogers, seorang ilmuwan di Woods Hole Research Center, mengatakan, "Dengan mendefinisikan dan menganalisis 'karbon warisan,' makalah ini menawarkan cara baru untuk berpikir tentang cadangan karbon yang lama diasingkan di hutan boreal dan seberapa rentan mereka. untuk dibakar selama kebakaran hutan yang semakin sering dan parah.

    Kebakaran hutan amazon telah memicu kekhawatiran internasional. Dilaporkan Reuters, Presiden Prancis Emmanuel Macron dan Sekretaris Jenderal PBB Antonio Guterres, menyatakan keprihatinan di Twitter tentang kebakaran yang telah mencapai rekor tahun ini, menghancurkan petak-petak hutan yang luas yang dianggap sebagai benteng penting terhadap perubahan iklim.

    Sementara menurut laporan New York Times, Jerman dan Norwegia telah menghentikan aliran US$ 1,2 miliar atau Rp 17 triliun dana konservasi untuk Amazon.

    Kebakaran hutan Amazon melonjak 83 persen tahun ini dibandingkan dengan periode yang sama tahun sebelumnya, menurut angka pemerintah.

    Meskipun kebakaran adalah kejadian biasa dan alami selama musim kemarau pada tahun ini, para pencinta lingkungan menyalahkan kenaikan tajam pada petani yang membuka lahan baru.

    Data yang dikeluarkan oleh National Institute for Space Research Brasil menunjukkan bahwa dari Januari hingga Juli, kebakaran hutan Amazon memakan 4,6 juta hektar, meningkat 62 persen dibandingkan kebakaran hutan tahun lalu.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Lima Warisan Iptek yang Ditinggalkan BJ Habibie si Mr Crack

    BJ Habibie mewariskan beberapa hal yang berkaitan dengan ilmu pengetahuan dan teknologi. Warisannya berupa lembaga, industri, dan teori kelas dunia.