Dokumen FBI Ungkap Trump Terlibat Uang Tutup Mulut Skandal Seks

Reporter:
Editor:

Eka Yudha Saputra

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Dokumen-dokumen pengadilan yang telah dirilis hari ini dalam kasus mantan pengacara Donald Trump Michael Cohen di wilayah Manhattan, New York, New York, AS, 18 Juli 2019. [REUTERS / Carlo Allegri]

    Dokumen-dokumen pengadilan yang telah dirilis hari ini dalam kasus mantan pengacara Donald Trump Michael Cohen di wilayah Manhattan, New York, New York, AS, 18 Juli 2019. [REUTERS / Carlo Allegri]

    TEMPO.CO, Jakarta - Dokumen FBI mengungkap bahwa Donald Trump aktif terlibat dalam pembayaran uang tutup mulut skandal seksnya sebelum pilpres 2016.

    Sebelum pilpres 2016, Donald Trump terlibat skandal seks dengan bintang porno Stormy Daniels, yang kemudian juga menyerat pengacara pribadinya Michael Cohen.

    Dokumen-dokumen tersebut, dirilis atas perintah Hakim Distrik A. William Pauley di Manhattan, digunakan oleh para petugas penegak hukum untuk mendapatkan surat perintah penggeledahan pada 2018 yang menyebabkan penggerebekan FBI di rumah dan kantor Cohen, menurut Reuters, 19 Juli 2019.

    Dokumen-dokumen tersebut memberikan keterangan lebih rinci tentang keterlibatan Trump dalam skema untuk membayar US$ 130.000 (Rp 1,8 miliar) kepada bintang porno Stormy Daniels, demi menghindari skandal selama kampanye.

    Dokumen-dokumen tersebut merinci komunikasi berulang antara Trump dan Cohen dan Hope Hicks, sekretaris pers kampanye presiden Trump yang kemudian menjadi pejabat senior Gedung Putih.

    Gedung Putih dan pengacara Hicks tidak menanggapi permintaan untuk mengomentari dokumen FBI ini.

    Ekspresi aktris film dewasa Stormy Daniels saat menyampaikan keterangan pers setelah melaporkan pengacara Donald Trump, ke Pengadilan Distrik, di New York, AS, 16 April 2018. Stormy tampak menunjukkan amarahnya saat menyampaikan keterangan pers tersebut. REUTERS

    Cohen, 52 tahun, mengaku bersalah pada Agustus 2018 karena melanggar hukum keuangan kampanye dengan mengatur pembayaran kepada Daniels serta pembayaran lain sebesar US$ 150.000 (Rp 2 miliar) untuk model Playboy Karen McDougal tak lama sebelum pemilihan.

    Kedua perempuan mengatakan bahwa mereka melakukan hubungan seksual dengan Trump lebih dari sepuluh tahun yang lalu dan bahwa uang itu dimaksudkan untuk uang tutup mulut mereka. Trump membantah pertemuan itu dan pada 2018 mengatakan kepada wartawan bahwa dia tidak tahu apa-apa tentang pembayaran kepada Daniels.

    Dokumen yang belum disunting ini termasuk bagian 19 halaman dari aplikasi surat perintah penggeledahan FBI dengan judul "Skema Kontribusi Kampanye Ilegal".

    Dokumen ini menunjukkan Cohen memiliki beberapa interaksi dengan Trump dan staf kampanye Trump ketika Cohen sedang menegosiasikan hasil dengan pengacara Daniels, dan eksekutif American Media Inc, penerbit koran tabloid National Enquirer.

    Pengacara AMI tidak menanggapi permintaan untuk mengomentari dokumen.

    Penerbit National Enquirer telah menawarkan untuk membantu Trump dengan membeli hak atas cerita yang tidak menarik dan tidak pernah menerbitkannya.

    Sebelum negosiasi pembayaran dimulai, Cohen berbicara di telepon dengan Trump kira-kira sebulan sekali dan jarang melakukan kontak telepon dengan staf kampanye presiden Trump, kata surat penggeledahan tersebut. Dokumen-dokumen FBI tidak menyediakan konten panggilan.

    Dimulai pada 8 Oktober, ada peningkatan tajam kontak telepon antara Trump dan staf kampanyenya. Malam itu, sebulan sebelum pemilihan presiden, Hicks, Cohen dan Trump mengadakan panggilan telepon tiga arah yang berlangsung lebih dari empat menit, kata dokumen FBI.

    Sepanjang malam itu, Cohen melakukan beberapa panggilan dengan Hicks, Presiden AMI David Pecker, teman Trump, dan Dylan Howard, kepala petugas konten AMI, sebelum memanggil Trump kembali selama delapan menit. Dokumen-dokumen FBI tidak menyediakan konten panggilan.

    Malam itu, Howard kemudian mengirimi Cohen pesan teks. "Keith akan melakukannya," kata pesan itu, dalam referensi yang jelas kepada Keith Davidson, seorang pengacara untuk Daniels yang akhirnya akan menerima pembayaran US$ 130.000 (Rp 1,8 miliar) untuk Daniels dari Cohen akhir bulan itu.

    "Mari kita berkumpul lagi besok," sambung pesan teks.

    Keesokan harinya, Howard menghubungkan Cohen dan Davidson dalam sebuah pesan teks untuk memulai negosiasi hasil.

    Hicks bersaksi di hadapan Komite Kehakiman DPR AS awal tahun ini bahwa dia tidak pernah hadir untuk diskusi selama pertemuan antara Trump dan Cohen tentang Daniels.

    Ketua panel kehakiman DPR, Jerrold Nadler, dalam sebuah surat kepada Hicks yang dirilis secara terbuka pada hari Kamis, menuntut agar dia kembali ke Capitol Hill sebelum 15 Agustus untuk menjelaskan ketidakkonsistenan dalam kesaksiannya atas pertemuan Donald Trump tentang Stormy Daniels.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Arab Saudi Buka Bioskop dan Perempuan Boleh Pergi Tanpa Mahram

    Berbagai perubahan besar yang terjadi di Arab Saudi mulai dari dibukanya bioskop hingga perempuan dapat bepergian ke luar kerajaan tanpa mahramnya.