Pertama Kali, Transgender Ikut Pemilihan Gubernur Amerika Serikat

Reporter:
Editor:

Eka Yudha Saputra

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Kandidat dari Partai Demokrat Vermont Christine Hallquist, seorang transgender, berpose saat dia berkampanye di Jalan Gereja di Burlington, Vermont, AS, 8 Agustus 2018. [REUTERS / Caleb Kenna]

    Kandidat dari Partai Demokrat Vermont Christine Hallquist, seorang transgender, berpose saat dia berkampanye di Jalan Gereja di Burlington, Vermont, AS, 8 Agustus 2018. [REUTERS / Caleb Kenna]

    TEMPO.CO, Jakarta - Untuk pertama kalinya seorang kandidat transgender, mencalonkan diri untuk pemilihan gubernur di Amerika Serikat tahun ini. Ini adalah pencalonan transgender pertama kalinya dalam sejarah dalam pemilihan utama dari Partai Demokrat dalam pemilihan di tiga negara bagian Amerika Serikat.

    Baca: Pertama Kali, Transgender di Pakistan Boleh Jadi Caleg

    Dilaporkan Reuters, 11 Agustus 2018, Kim Coco Iwamoto mencalonkan diri untuk nominasi partai dalam pemilihan gubernur Hawaii pada Sabtu. Christine Hallquist mencari nominasi untuk gubernur Vermont pada Selasa. Dan Alexandra Chandler adalah salah satu dari 10 kandidat Demokrat yang berkampanye di Distrik Kongres 3 Massachusetts pada 4 September.

    Kim Coco Iwamoto [victoryinstitute.org]

    Mereka akan menjadi transgender pertama yang secara terbuka memenangkan nominasi partai besar untuk jabatan gubernur di Amerika Serikat.

    "Saya mengakui pentingnya sejarah. Konon, orang-orang di Vermont akan memilih saya untuk apa yang saya bawa ke Vermont. Sangat sedikit orang yang akan memilih karena saya transgender," kata Hallquist.

    Baca: Pertama Kali, Freemason Inggris Kini Terima Anggota Transgender

    Pemilihan datang pada saat ketidakpastian untuk hak-hak transgender, yang diperluas di bawah pemerintahan Presiden Demokrat Barack Obama. Mereka telah dibalikkan di bawah pemerintahan Presiden Republik Donald Trump, sebuah kemenangan bagi kaum konservatif religius yang hanya mengakui peran gender tradisional.

    Alexandra Chandler. [www.alexandrachandler.com]

    Pemerintahan Trump telah melarang orang-orang transgender untuk melayani di militer, mencabut perlindungan anti-diskriminasi untuk orang-orang transgender dalam pekerjaan dan membatalkan pedoman yang mengarahkan sekolah-sekolah umum untuk mengizinkan siswa-siswa transgender untuk menggunakan kamar mandi pilihan mereka.

    Tahun ini, 43 kandidat transgender telah mencalonkan diri untuk jabatan politik di semua tingkatan di Amerika Serikat, sebagian besar dari mereka dari partai Demokrat tetapi beberapa maju sebagai calon independen, untuk Partai Hijau atau untuk kantor non-partisan, menurut Logan Casey, seorang rekan peneliti di Harvard TH Chan School of Public Health.

    Baca: Sekolah di Inggris Berlakukan Seragam Netral Gender

    Hanya empat yang telah memenangkan pemilihan pendahuluan sejauh ini, semua di tingkat negara bagian, dan akan mengikuti pemilihan umum nanti. Enam belas gagal lolos pemilihan utama atau pemilihan umum, sementara 23 lainnya masih menunggu pemilihan, menurut penelitian Casey.

    Kandidat dari Partai Demokrat Vermont Christine Hallquist, seorang transgender, berbicara dengan staf kampanyenya di Burlington, Vermont, AS, 8 Agustus 2018.[REUTERS / Caleb Kenna]

    Kandidat transgender berharap bisa menciptakan teroboson pada tahun terobosan, ketika setidaknya 10 meraih kursi jabatan pemerintahan di seluruh negeri pada tingkat mulai dari legislator negara bagian ke dewan daerah.

    "Itu sangat mendebarkan. Kami merasa bahwa kami telah memasuki momen ini sebagai sebuah komunitas dalam memasuki ruang politik," kata Raffi Freedman-Gurspan, direktur hubungan eksternal dari lengan politik dari Pusat Nasional untuk Kesetaraan Transgender.

    Danica Roem memenangkan perlombaannya untuk Virginia House of Delegates tahun lalu, dan Minneapolis memilih dua orang transgender ke dewan kota, Andrea Jenkins dan Phillipe Cunningham.

    Baca: Universitas Negeri di Jepang Akan Terima Mahasiswi Transgender

    Aktivis transgender tahun ini menaruh harapan pada Hallquist, yang telah mengumpulkan US$ 132.000 atau Rp 1,9 miliar, lebih dari dua kali lipat US$ 50.000 atau Rp 723 juta yang diperoleh oleh pesaingnya, James Ehlers. Keduanya merupakan kandidat dari lima orang yang akan menantang Gubernur pertahana, Phil Scott, dari Republik dalam pemilihan gubernur 6 November.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Wajah Anggota Kabinet Indonesia Maju yang Disusun Jokowi - Ma'ruf

    Presiden Joko Widodo mengumumkan para pembantunya. Jokowi menyebut kabinet yang dibentuknya dengan nama Kabinet Indonesia Maju.