Save Children: Seperempat Juta Anak Suriah Mati Kelaparan

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Gadis pengungsi Suriah, Nur El-Huda (9) menunjukkan gambarnya berbentuk rumahnya di Suriah, saat berada di kelasnya di kamp Yayladagi di provinsi Hatay dekat perbatasan Turki-Suriah, Turki, 16 Desember 2015. Konflik Suriah memiliki efek mendalam pada anak-anak yang kehilangan rumah mereka atau terjebak dalam peperangan. REUTERS

    Gadis pengungsi Suriah, Nur El-Huda (9) menunjukkan gambarnya berbentuk rumahnya di Suriah, saat berada di kelasnya di kamp Yayladagi di provinsi Hatay dekat perbatasan Turki-Suriah, Turki, 16 Desember 2015. Konflik Suriah memiliki efek mendalam pada anak-anak yang kehilangan rumah mereka atau terjebak dalam peperangan. REUTERS

    TEMPO.CO, Damaskus - Lembaga kemanusiaan dunia, Save the Children, melaporkan bahwa gencatan senjata dan pembicaraan damai antara oposisi dan pemerintah Suriah belum terlalu berpengaruh pada nasib anak-anak. Menurut lembaga itu, seperempat juta anak di Suriah negara itu berisiko mati kelaparan.

    Menurut PBB, seperti dilansir dari laman Independent, 486.700 orang dari 18 daerah di Suriah telah dikepung pasukan pemerintah dan oposisi. Mereka hidup tanpa persediaan makanan, obat-obatan, dan bahan bakar. Beberapa lembaga bantuan menyatakan  jumlah sebenarnya bisa mencapai 1,9 juta jiwa.

    Gencatan senjata  mulai berlaku sejak 27 Februari 2016. Ada harapan akan perubahan. Organisasi dapat mengakses daerah terkepung untuk membagikan bantuan. Konvoi kendaraan berhasil mencapai 150.000 orang.

    Namun, pengiriman dan bantuan kini berjalan tidak merata. "Bantuan telah mencapai beberapa daerah, tetapi pengiriman terjadi sedikit demi sedikit dan tidak konsisten," kata CEO Save Children, Tanya Steele. "Melihat anak-anak kelaparan dan sakit berada hanya beberapa jarak dari gudang makanan terasa sangat mengerikan, dan sudah saatnya kita mengakhiri situasi menyedihkan ini."

    Baca: Wanita Yazidi Bentuk Pasukan Khusus Sun Ladies Hadapi ISIS

    Dalam sebuah laporan yang dirilis pada Rabu, 9 Maret 2016, sepertiga dari 126 warga yang diwawancarai Save the Children mengatakan mereka kerap tidak makan sehari dan melihat anak-anak di kota mereka mati karena kekurangan makanan.

    Laporan melukiskan secara gamblang kekejaman hidup di bawah pengepungan. Di Moadamiyeh, hanya beberapa mil dari ibukota Damaskus, tiga bayi baru lahir meninggal setelah staf medis kehabisan kantung infus. "Bayi meninggal karena kekurangan gizi, formula dan makanan," kata Um Tarek, seorang ibu di desa Misraba kepada Save the Children. "Ibunya tidak bisa menyusui karena kesehatannya buruk."

    Abdul Wahab Ahmed, seorang aktivis masyarakat sipil di Madaya, yang telah dikepung pemerintah sejak Juli, mengatakan lebih dari 300 anak-anak di kota itu saat ini menderita gejala gizi buruk.

    Dia mengatakan dua pengiriman bantuan sangat membantu, tetapi tidak cukup. Tanpa pengiriman, satu kilogram beras di kota itu dijual US$ 230 (sekitar Rp 3 juta).

    Baca: ISIS Berencana Culik PM Malaysia Najib Razak, Ledakkan Bom

    Lembaga bantuan mengatakan hanya dengan berakhirnya kekerasan permanen di Suriah, ada harapan pengepungan akan berakhir.

    Pembicaraan damai resmi dijadwalkan berlangsung pada Rabu. Komite Tinggi Negosiasi, lembaga payung utama oposisi Suriah, belum memastikan akan hadir. Namun utusan PBB Staffan de Mistura bersikeras pembicaraan awal akan berlangsung, menambahkan baru akan mengadakan pembicaraan subtantif antara pemerintah dan oposisi Senin depan.

    INDEPENDENT.CO.UK | MECHOS DE LAROCHA


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Proyek Infrastruktur, 17 Kepala Daerah Ditangkap dalam 2 Tahun

    Sejak berdiri pada 2002 hingga sekarang, Komisi Pemberantasan Korupsi telah menangkap 121 kepala daerah terkait kasus proyek infrastruktur.