Infokan Posisi Pemimpin Haqqani Dapat US$ 30 Juta

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Polisi Afghanistan berjaga-jaga di lokasi kejadian serangan bunuh diri di Torkham, Provinsi Nangarhar, Afghanistan (19/6). Pejabat Afghanistan mengatakan tiga pembom bunuh diri Taliban menargetkan truk bahan bakar NATO di perbatasan dengan Pakistan. AP/Rahmat Gul

    Polisi Afghanistan berjaga-jaga di lokasi kejadian serangan bunuh diri di Torkham, Provinsi Nangarhar, Afghanistan (19/6). Pejabat Afghanistan mengatakan tiga pembom bunuh diri Taliban menargetkan truk bahan bakar NATO di perbatasan dengan Pakistan. AP/Rahmat Gul

    TEMPO.CO, Washington - Pemerintah Amerika Serikat mengumumkan akan memberikan US$ 30 juta atau sekitarRp 350 miliar bagi siapa saja yang dapat memberitahu keberadaan lima pimpinan kelompok militan Haqqani. Kementerian Luar Negeri Amerika Serikat menyatakan Haqqani yang berafiliasi dengan milisi Taliban, sebagai jaringan teroris.

    Seperti dilansir First Post, Kamis 21 Agustus 2014, kelima pemimpin Haqqani yang diburu pemerintah Amerika Serikat adalah Sirajuddin Haqqani, Aziz Haqqani, Khalil al-Rahman Haqqani, Yahya Haqqani dan Abdul Rauf Zakir. Kelompok Haqqani diburu karena dianggap bertanggung jawab atas beberapa serangan terhadap warga dan pasukan NATO di Afghanistan.

    Mereka berlima dituding terlibat dalam serangan yang berbeda-beda. Sirajuddin Haqqani adalah anak dari pendiri jaringan teroris Haqqani, Jalaluddin. Sirajuddin mengaku telah merencanakan serangan pada Januari 2008 di Hotel Serena, kota Kabul. Di situ, seorang warga negara Amerika Serikat dan 5 orang lainnya tewas terbunuh.

    Pemerintah Amerika Serikat telah menetapkan Sirajuddin sebagai seorang penggerak teroris global. Aziz Haqqani, saudara dari Sirajuddin, dinyatakan terlibat dalam operasi logistik dan perintah serangan terhadap pasukan bantuan keamanan internasional dan pasukan Afghanistan.

    Khalil al-Rahman Haqqani merupakan anggota senior dari kelompok teroris Haqqani dan bertanggung jawab atas pengumpulan dana bagi Taliban. Dia juga dikaitkan dengan operasi terorisi al-Qaida. Yahya Haqqani, dia terlibat dalam operasi, finansial dan aktifitas propaganda Haqqani dan telah bertugas sebagai pemimpin secara de facto ketika kebanyakan pemimpin senior Haqqani tidak hadir.

    Pemerintah Amerika Serikat telah lama memburu mereka. Kelompok teroris ini dianggap banyak terlibat dalam serangan masif di Afghanistan, termasuk serangan selama 19 jam di kedutaan Serikat dan di dekat markas International Security Assitance Force (ISAF) pada September 2011.

    FIRST POST | VIQINSAH DENNIS


    Topik terhangat:
    ISIS | Pemerasan TKI | Sengketa Pilpres | Pembatasan BBM Subsidi

    Berita terpopuler lainnya:
    Kiai Pro-Prabowo: Jika Tidak PSU, MK Cacat
    Tiga Kader Golkar Gugat Ical Rp 1 Triliun
    Candi Borobudur Disebut Jadi Target Teror ISIS


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Proyek Infrastruktur, 17 Kepala Daerah Ditangkap dalam 2 Tahun

    Sejak berdiri pada 2002 hingga sekarang, Komisi Pemberantasan Korupsi telah menangkap 121 kepala daerah terkait kasus proyek infrastruktur.