Gigi Berantakan Tengah Jadi Tren di Jepang

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • tsuke-yaeba, seni menata gigi tak teratur

    tsuke-yaeba, seni menata gigi tak teratur

    TEMPO.CO , Tokyo - Tampil dengan gigi teratur dan terawat rapi? Ah, itu masa lalu. Di Tokyo, kini gigi berantakan tengah menjadi trend. Banyak salon kini memasang papan nama: spesialis membuat gigi jelek.

    Dikenal dengan istilah tsuke yaeba, salon khusus gigi berantakan ramai dikunjungi anak-anak muda Jepang. Bahkan, wisatawan dari luar negeri turut jadi pelanggan. Harga menyulap gigi ini lumayan terjangkau, dengan serangkaian prosedur bedah kosmetik dan plastik sederhana.

    Caranya, gigi-geligi yang tertata rapi semua dibuat kesan bengkok. Saking ramainya peminat, sebuah klinik di Ginza bahkan khusus memasok gigi bengkok palsu untuk mereka yang ingin mengikuti tren.

    Dental Salon Plaisir, yang mengkhususkan diri melayani pasien yang ingin giginya tampil bengkok, menyiapkan aneka model gigi tak bagus sesuai keinginan pelanggan.

    Tarif tsuke-yaeba sekitar ¥ 30.000 (setara US$ 390). Pelanggan akan menjalani prosedur singkat dimana dokter gigi akan menempelkan gigi palsu yang bengkok dengan lem. Warna gigi disesuaikan dengan warna gigi yang aslinya.

    Tren ini ditanggapi ortodontis ternama Jepang, Masaru Iwatsuki, sebagai "ide gila". "Gigi memiliki lubang untuk membiarkan oksigen masuk. Menutupi mereka adalah buruk bagi kesehatan gigi," katanya. ia menyebut tren ini sebagai "kelewatan".

    CNN | TRIP B



     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Tommy Soeharto dan Prabowo, Dari Cendana Sampai ke Pemerintahan

    Tommy Soeharto menerima saat Prabowo Subianto masuk dalam pemerintahan. Sebelumnya, mereka berkoalisi menghadapi Jokowi - Ma'ruf dalam Pilpres 2019.