Kota di Spanyol Bebas Virus Corona karena Isolasi dari Dunia Luar

Reporter:
Editor:

Eka Yudha Saputra

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Pada 14 Maret, Zahara de la Sierra memutuskan hubungan dengan dunia ketika virus Corona menyebar ke seluruh Spanyol.[CNN]

    Pada 14 Maret, Zahara de la Sierra memutuskan hubungan dengan dunia ketika virus Corona menyebar ke seluruh Spanyol.[CNN]

    TEMPO.CO, Jakarta - Kota benteng Zahara de la Sierra di Spanyol selatan terbebas dari virus Corona dengan mengisolasi diri dari dunia luar.

    Bangsa Moor dan Kristen memperebutkan kota ini di abad pertengahan, dan diserang Prancis pada tahun 1812. Sekarang posisinya yang tangguh di atas pedesaan Andalusia menjadi manfaat sekali lagi.

    Pada 14 Maret, Zahara memutuskan hubungan dengan dunia luar ketika virus Corona menyebar ke seluruh Spanyol. Wali Kota Zahara, Santiago Galván, yang berusia 40 tahun, memutuskan untuk memblokir semua kecuali satu dari lima pintu masuk kota. Galvan bertindak pada hari darurat nasional Spanyol mulai berlaku.

    Spanyol telah mencatat lebih dari 100.000 kasus dan 10.000 kematian, menurut data yang dihimpun John Hopkins University.

    Namun, di Zahara, tidak ada satu pun kasus COVID-19 yang tercatat di antara 1.400 penduduknya. "Sudah lebih dari dua minggu, dan saya pikir itu pertanda baik," kata Galván, dikutip dari CNN, 4 April 2020.

    Langkah drastis wali kota mendapat dukungan penuh dari penduduk kota, dan terutama penduduk lanjut usia. Hampir seperempat dari penduduk Zahara berusia lebih dari 65 tahun, atau ada lebih dari 30 penduduk di rumah orang tua. Kota dan desa di sekitarnya telah mencatat infeksi dan beberapa kematian akibat virus Corona.

    Kota ini adalah tujuan populer bagi wisatawan yang berjarak satu jam dari Seville dengan mobil. Galván mengatakan bahwa dalam beberapa hari pertama, mereka harus menolak wisatawan Prancis dan Jerman yang tidak mengetahui tindakan pemerintah setempat.

    Pos pemeriksaan di satu jalan akses dijalankan oleh seorang polisi tunggal. Dua pria yang mengenakan pakaian pelindung yang biasanya digunakan untuk menyemprot kendaraan pencuci kebun zaitun yang diisi dengan campuran pemutih dan air. Kendaraan bahkan harus melewati semacam cairan untuk membersihkan kutu domba untuk memastikan bannya didesinfeksi.

    "Tidak ada mobil yang melewati pos pemeriksaan yang tidak didesinfeksi," kata Galván.

    Wali kota mengakui bahwa tindakan seperti itu bisa di mana saja dari 20% hingga 80% efektif, tetapi mengatakan itu semua tentang jaminan. "Kami telah berhasil memberikan ketenangan kepada tetangga kami," katanya. "Mereka tahu tidak ada orang asing bisa masuk."

    Empat pintu masuk kota diblokir, hanya menyisakan satu, yang memiliki pos pemeriksaan yang dijaga ketat di mana kendaraan disemprot dengan campuran pemutih dan air.[CNN]

    Tindakan pencegahan sanitasi serupa telah diperkenalkan di dalam Zahara. "Setiap Senin dan Kamis pukul 5.30 sore, kelomok sekitar 10 orang keluar di jalan-jalan untuk mendisinfeksi kota, semua jalan, plaza, dan di luar rumah," kata Galván.

    Salah satunya adalah petani setempat Antonio Atienza, yang traktornya mengelilingi kota untuk menyemprotkan jalanan.

    Sebuah bisnis lokal membayar dua perempuan untuk melakukan pengiriman grosir dan medis untuk mengurangi jumlah orang di jalanan, terutama mereka yang paling rentan terkena virus. Mereka bekerja sekitar 11 jam sehari dan daftar pesanan mereka terus bertambah.

    Salah satu dari mereka, Auxi Rascon yang berusia 48 tahun, mengatakan tanggapan dari warga lain sangat luar biasa.

    "Mereka sangat bahagia, karena mereka tidak perlu keluar, mereka merasa dilindungi dan merasa percaya diri," katanya. Rascon juga bangga dengan respons cepat kota itu. "Mereka mengambil langkah yang tepat pada saat yang tepat, dan sekarang kami melihat hasilnya," katanya.

    Selain mengatur layanan pengiriman, asosiasi perempuan Zaharilla menjaga para lansia yang tidak bisa memasak untuk diri mereka sendiri dengan meninggalkan makanan di pintu depan mereka, dan mengatur perbaikan dasar untuk mereka.

    Halaman Facebook yang dibuat untuk penghuni yang lebih tua telah memulai upaya untuk menerbitkan foto-foto lama mereka secara online agar mereka bisa berinteraksi secara virtual.

    "Kota ini juga dilengkapi dua mobil dengan musik dan lampu, sehingga anak-anak dapat menyaksikan di balkon mereka dan menikmatinya," kata Galván.

    Darah ekonomi ratusan kota kecil Spanyol seperti Zahara disediakan oleh bisnis yang dikelola keluarga dan wiraswasta. Dewan kota telah menganggarkan dana darurat untuk menutupi biaya listrik, air, dan pajak untuk bisnis lokal selama keadaan darurat nasional. Sekitar 19 bisnis seperti bar dan restoran yang bergantung pada pariwisata di Zahara ditutup.

    Bagi Galván, ini lebih dari bantuan keuangan. Ini tentang melestarikan Zahara sebagai komunitas. Ayahnya lahir di kota Zahara. Tetapi wali kota tahu bahwa pada akhirnya, Zahara akan membutuhkan bantuan dari Madrid atau pemerintah daerah jika lockdown nasional berlanjut.

    "Kami akan membutuhkan semacam paru-paru keuangan jika ini berlangsung," kata Galván.

    Seperti jutaan orang Spanyol, ia meneliti buletin virus Corona harian Kementerian Kesehatan, berharap bahwa pengepungan Zahara seperti di abad yang lalu, juga akan berlalu pada masa ini.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Cara Permohonan Pengembalian Biaya Perjalanan Ibadah Haji 2020

    Pemerintah membatalkan perjalanan jamaah haji 2020. Ada mekanisme untuk mengajukan pengembalian setoran pelunasan Biaya Perjalanan Ibadah Haji.