Cegah Virus Corona, Korea Utara Akan Tembak Penyusup Perbatasan

Reporter:
Editor:

Eka Yudha Saputra

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Pemimpin Korea Utara Kim Jong Un menyaksikan peluncuran lima roket artileri pada hari Senin, 2 Maret 2020 tanpa mengenakan masker, sementara pejabat militer Korut yang mendampingi Kim menggunakan masker. [RODONG SINMUN]

    Pemimpin Korea Utara Kim Jong Un menyaksikan peluncuran lima roket artileri pada hari Senin, 2 Maret 2020 tanpa mengenakan masker, sementara pejabat militer Korut yang mendampingi Kim menggunakan masker. [RODONG SINMUN]

    TEMPO.CO, Jakarta - Pemerintah Cina memperingatkan warganya agar menjauh dari perbatasan Korea Utara agar tidak ditembak karena menyusup di tengah isolasi Korea Utara dari virus Corona.

    Penduduk Cina di sekitar perbatasan mengatakan peringatan itu datang dalam pemberitahuan tertulis yang dikeluarkan pemerintah pekan ini, menunjukkan betapa serius Korea Utara menangani ancaman COVID-19.

    Sebagai sekutu dekat, Cina dan Korea Utara berbagi perbatasan 1.400 km yang longgar. Di musim dingin, sungai yang memisahkan kedua negara membeku, sehingga memungkinkan orang untuk menyeberang.

    Warga kota Jian dan Baishan di China diperingatkan bahwa orang yang terlalu dekat dengan perbatasan mungkin akan ditembak, menurut tiga orang yang menerima pemberitahuan tersebut, menurut laporan Reuters, 7 Maret 2020.

    "Kami diberitahu bahwa kami mungkin akan terbunuh jika terlalu dekat dengan daerah perbatasan," kata seorang pemilik restoran di Jian, yang dipisahkan dari Korea Utara oleh Sungai Yalu.

    Warga dilarang memancing, merumput, atau membuang sampah di dekat sungai, menurut pemberitahuan yang dikeluarkan minggu ini.

    Pemandangan Sungai Yalu dari bagian Hushan di Tembok Besar menunjukkan Cina di sebelah kanan dan Korea Utara di sebelah kiri. [Karson Yiu / ABC News]

    Korea Utara meminta Cina untuk memperketat kontrol perbatasan agar warga negaranya tidak tertembak dan terbunuh ketika Korea Utara menaikkan status ancaman virus Corona ke level tertinggi.

    "Organ-organ keamanan publik akan memantau perbatasan 24 jam sehari dan siapa pun yang ditemukan akan menghadapi penahanan administratif" oleh polisi Cina," kata pihak berwenang dalam pemberitahuan itu.

    "Pelanggar akan ditembak oleh penjaga perbatasan Korea Utara," katanya.

    Seorang pejabat propaganda Jian, yang menolak disebutkan namanya, dikonfirmasi melalui telepon bahwa kantor pengawas perbatasan kota mengeluarkan peringatan serupa dalam sebuah pesan teks.

    "Selama periode pencegahan epidemi, kegiatan apa pun termasuk memancing di Sungai Yalu atau berteriak ke Korea Utara di seberang sungai sangat dilarang," kata kantor itu dalam pesan itu, meskipun tidak mendapat peringatan tembakan.

    Korea Utara yang terisolasi dan miskin telah memberlakukan larangan masuk yang ketat selama epidemi global terakhir, termasuk wabah ebola 2014.

    Korea Utara belum melaporkan kasus virus Corona, tetapi para ahli mengatakan tindakan penanganan virus Korea Utara dalam beberapa pekan terakhir melampaui level yang diambil sebelumnya.

    Korea Utara bergerak cepat untuk membatasi perjalanan dan perdagangan dari Cina, tempat virus Corona muncul akhir tahun lalu.

    Sebagian besar penerbangan dan kereta api keluar-masuk Korea Utara telah dibatasi, diplomat asing di Pyongyang dikarantina selama sebulan, dan pihak berwenang telah menindak penyelundupan lintas batas.

    Pada bulan Januari, Korea Utara mengatakan kepada agen-agen perjalanan bahwa mereka menutup perbatasannya untuk para pelancong dari Cina, memotong salah satu dari sedikit sumber pendapatan luarnya.

    Tidak jelas berapa banyak perdagangan yang masih berlanjut, tetapi sumber-sumber yang bekerja di dekat perbatasan mengatakan banyak perdagangan resmi dan tidak resmi terpengaruh. Aktivis yang bekerja dengan para pengungsi Korea Utara mencoba untuk pergi melalui Cina mengatakan bahwa penutupan perbatasan telah membuat perjalanan yang berbahaya hampir mustahil.

    Kantor berita Korea Utara KCNA melaporkan bulan lalu bahwa personel yang bertanggung jawab melakukan inspeksi dan karantina virus Corona dikerahkan di pos perbatasan Korea Utara-Cina.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Negara-negera yang Sudah Melakukan Vaksinasi Anak di Bawah 12 Tahun

    Di Indonesia, vaksin Covid-19 baru diberikan ke anak usia 12 tahun ke atas. Namun beberapa negara mulai melakukan vaksinasi anak di bawah 12 tahun.