Maskapai Dikecam karena Minta Ibu Tutupi Diri saat Menyusui

Reporter:
Editor:

Eka Yudha Saputra

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Ilustrasi menyusui. factretriever.com

    Ilustrasi menyusui. factretriever.com

    TEMPO.CO, Jakarta - Maskapai penerbangan Belanda dikritik setelah meminta penumpang perempuan menutup dirinya dengan selimut saat menyusui.

    Penumpang bernama Shelby Angel mengatakan dia sedang dalam penerbangan KLM dari San Francisco ke Amsterdam pada Juni ketika pramugari memberinya selimut dan memintanya untuk menutupi diri jika dia berencana untuk menyusui bayinya.

    "Bahkan sebelum kami berangkat, saya didekati oleh pramugari yang membawa selimut. Dia memberi tahu saya (dan saya kutip) ‘jika Anda ingin terus menyusui, Anda harus menutup diri sendiri'," tulis Angel Angel di Facebook, dikutip dari News.com.au, 18 Juli 2019.

    "Saya bilang tidak padanya, putri saya tidak ingin ditutup-tutupi. Itu akan membuatnya marah hampir dan tidak menyusui sama sekali."

    "Dia kemudian memperingatkan saya bahwa jika ada yang mengeluh, itu akan menjadi masalah saya untuk berurusan dengan (tidak ada yang mengeluh)."

    Setelah kejadian itu, akun Twitter KLM kemudian men-tweet sebagai tanggapan atas kritik yang mereka terima setelah unggahan Facebook Shelby.

    "Untuk memastikan bahwa semua penumpang kami dari semua latar belakang merasa nyaman di atas pesawat, kami dapat meminta seorang ibu untuk melindungi dirinya sendiri saat menyusui, jika penumpang lain tersinggung oleh ini," tulis pernyataan KLM.

    "Sebagai perusahaan maskapai internasional, kami mengangkut penumpang dengan berbagai latar belakang. Tidak semua penumpang merasa nyaman menyusui di sekitarnya dan kadang-kadang penumpang ini mengeluh kepada staf kabin."

    Dalam sebuah pernyataan lebih lanjut, maskapai mengatakan. "Kami ingin menekankan bahwa menyusui diizinkan pada penerbangan KLM. Namun, kami berupaya memastikan bahwa semua penumpang kami dari semua latar belakang merasa nyaman di dalam pesawat."

    Unggahan Shelby Angels disambut dengan ribuan komentar, dengan banyak yang mengatakan kebijakan itu "benar-benar tidak dapat diterima".

    "Saya telah menyusui anak saya di banyak penerbangan dan tidak pernah menerima keluhan dari penumpang lain atau pramugari," tulis satu orang.

    "Saya tidak akan menggunakan maskapai ini sampai mereka mengubah kebijakan mereka."

    "Mengapa orang yang tidak tersinggung karena menyusui hanya memilih TIDAK untuk melihat?" tambah yang lain.

    Maskapai lain mengatakan mereka mendukung menyusui selama penerbangan mereka.

    "Delta sepenuhnya mendukung hak wanita untuk menyusui di atas pesawat Delta dan Delta Connection dan di fasilitas Delta," kata juru bicara Delta Michael Thomas, menambahkan bahwa karyawan tidak meminta perempuan untuk menutupinya, dikutip dari CNN.

    United Airlines mengatakan mereka mendukung pemberian ASI atau pemompaan di setiap fasilitas pelanggan, termasuk pesawat terbang dan Klub Admiralnya.

    Di sisi lain, maskapai penerbangan Inggris British Airways mengatakan tidak memiliki kebijakan resmi tetapi menyarankan bahwa para ibu bertanya kepada awak pesawat apakah mereka membutuhkan privasi untuk menyusui.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Arab Saudi Buka Bioskop dan Perempuan Boleh Pergi Tanpa Mahram

    Berbagai perubahan besar yang terjadi di Arab Saudi mulai dari dibukanya bioskop hingga perempuan dapat bepergian ke luar kerajaan tanpa mahramnya.