Ibu dan Balita Australia Terjebak di Xinjiang

Reporter:
Editor:

Eka Yudha Saputra

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Sang ayah, Abudusalamu, belum pernah melihat putranya Lofty secara langsung sejak ia lahir pada tahun 2017.[CNN]

    Sang ayah, Abudusalamu, belum pernah melihat putranya Lofty secara langsung sejak ia lahir pada tahun 2017.[CNN]

    TEMPO.CO, Jakarta - Pemerintah Australia meminta Cina untuk membebaskan ibu dan anaknya yang ditahan di Xinjiang sejak 2017.

    Permintaan itu datang hanya beberapa hari setelah Australia menandatangani surat yang mengecam perlakuan Cina terhadap Muslim di Xinjiang, di mana para ahli memperkirakan hingga 2 juta orang telah ditahan di kamp indoktrinasi.

    Tuduhan pelecehan di dalam kamp merajalela, termasuk keterangan mantan tahanan yang menggambarkan pendidikan paksa di bawah ancaman kekerasan.

    Beijing membantah tuduhan penyiksaan atau indoktrinasi politik, dan mengatakan kamp adalah pusat pelatihan kejuruan yang dirancang untuk memerangi terorisme dan memerangi ekstremisme Islam.

    Menurut laporan CNN, 18 Juli 2019, ayah bocah itu, warga negara Australia Sadam Abudusalamu, mengatakan ia telah berusaha meningkatkan kesadaran akan situasi keluarganya sejak istrinya, Nadila, yang memiliki paspornya disita oleh pihak berwenang pada April 2018, membuatnya terperangkap di Cina bersama putra mereka.

    Sejak itu, Abudusalamu tidak pernah menggendong putranya Lufty, yang akan berusia dua tahun pada Agustus.

    Foto-foto yang ditunjukkan oleh Abudusalamu memperlihatkan putranya, Lufty, dan istrinya Nadila, di Xinjiang.[CNN]

    Pada Rabu Menteri Luar Negeri Australia Marise Payne mengatakan kedutaan besar Australia di Beijing telah secara resmi meminta agar pemerintah Cina mengizinkan Nadila dan Lufty meninggalkan negara itu.

    "Departemen Luar Negeri terus memberikan bantuan kepada keluarga," kata pernyataan itu.

    Pemerintah Australia mengkonfirmasi dalam pernyataan bahwa Lufty adalah warga negara Australia. Abudusalamu mengatakan dia telah menjadi warga negara Australia sejak 2013.

    Juru bicara Kementerian Luar Negeri Cina Geng Shuang mengatakan pada hari Rabu bahwa ia belum melihat pernyataan dari pemerintah Australia.

    "Saya dapat memberi tahu Anda ini: Jika Australia telah memberikan rincian yang relevan kepada Cina melalui saluran bilateral, Cina akan menawarkan bantuan yang diperlukan seperti yang selalu kami lakukan," katanya.

    Sebuah film dokumenter Four Corners yang disiarkan Australian Broadcast Corporation menampilkan Abudusalamu dan keluarganya di Xinjiang.

    Abudusalamu dan Nadila tumbuh dan bertemu di Xinjiang. Keduanya adalah etnis Uighur, kelompok mayoritas Muslim yang secara historis bermukim di Xinjiang.

    Abudusalamu mengatakan dia senang pemerintah Australia telah menghubungi Cina untuk membantu mengamankan pembebasan keluarganya, tetapi tetap khawatir dengan keselamatan mereka.

    "Saya ingin Marise Payne memanggil duta besar Cina di Canberra, saya ingin dia memanggil pihak berwenang Cina di Beijing, itulah yang saya harapkan," katanya. "Aku ingin akses ke Urumqi untuk melihat putraku."

    Menurut Abudusalamu, istrinya ingin melahirkan di ibu kota Xinjiang, Urumqi, pada 2017 untuk bersama keluarganya, yang masih tinggal di wilayah tersebut.
    Ketika Abudusalamu mencoba untuk menemuinya di Xinjiang, dia merasa sulit untuk mendapatkan visa, kemudian setelah tindakan keras Cina terhadap Uighur, dia mulai merasa terlalu berbahaya untuk melakukan perjalanan ke Xinjiang.

    Tepat setelah film dokumenter ABC ditayangkan, Abudusalamu mengatakan Nadila menghubunginya untuk mengatakan bahwa polisi telah menginterogasinya, menanyakan pertanyaan tentang pekerjaan dan alamat suaminya di Australia.

    Istrinya mengatakan dia tidak akan berbicara banyak tentang situasi di Xinjiang karena takut dipisahkan dari putra mereka atau dimasukkan ke salah satu pusat penahanan.

    Warga Australia itu membantah dalih kontra-terorisme Cina atas tindakan keras terhadap keluarganya di Xinjiang, dan dia hanya ingin istri-anaknya pulang ke Australia.


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Arab Saudi Buka Bioskop dan Perempuan Boleh Pergi Tanpa Mahram

    Berbagai perubahan besar yang terjadi di Arab Saudi mulai dari dibukanya bioskop hingga perempuan dapat bepergian ke luar kerajaan tanpa mahramnya.