Nilai Dolar AS Terlalu Tinggi, Donald Trump Mau Perang Mata Uang?

Reporter:
Editor:

Eka Yudha Saputra

  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Ilustrasi mata uang dolar AS. ANTARA/Andika Wahyu

    Ilustrasi mata uang dolar AS. ANTARA/Andika Wahyu

    TEMPO.CO, Jakarta - Presiden Donald Trump dikabarkan mau memulai perang mata uang karena ingin melemahkan nilai dolar AS untuk memacu perekonomian Amerika.

    Trump telah berulang kali menyebut dolar AS terlalu kuat terhadap mata uang pesain. Beberapa analis mengatakan Trump mungkin benar.

    Dolar AS mungkin dinilai terlalu tinggi, menekan perdagangan luar negeri dan aktivitas manufaktur di Rust Belt yang penting bagi peluang pemilihan ulang Trump.

    Menurut laporan CNN, 16 Juli 2019, ada spekulasi yang berkembang bahwa pejabat Trump akan mengambil langkah nyata yang bertujuan merobohkan dolar, membuat terobosan tajam dan berpotensi berbahaya dari kebijakan AS baru-baru ini.

    Namun tidak jelas seberapa efektif strategi seperti itu dan ada risiko itu bisa menjadi bumerang dengan memicu balas dendam dari negara lain, menaikkan harga impor dan melemahkan daya beli rumah tangga Amerika.

    "Itu bisa memicu perang mata uang," kata Bank of America memperingatkan dalam sebuah catatan baru-baru ini kepada klien.

    Pemerintah memiliki beberapa cara untuk melemahkan dolar AS. Seseorang akan secara eksplisit meninggalkan kebijakan dolar AS yang kuat yang telah ada selama lebih dari dua puluh tahun, atau Trump dapat memerintahkan Departemen Keuangan untuk menjual dolar dalam upaya menurunkan nilainya. Jenis intervensi semacam itu belum terjadi sejak 1995.

    "Kami pikir intervensi FX langsung oleh AS adalah risiko yang rendah tetapi meningkat," tulis ahli strategi Goldman Sachs Michael Cahill.

    "Gerakan perdagangan Trump yang tiba-tiba telah menciptakan persepsi bahwa 'segala sesuatu mungkin terjadi'," kata Cahill.

    Presiden telah mengisyaratkan langkah berani pada mata uang.

    Pada 3 Juli, Trump mengeluh di Twitter bahwa Cina dan Eropa memainkan permainan manipulasi mata uang besar.

    "Kita harus BERSAING, atau terus menjadi boneka yang duduk dan menonton dengan sopan," twit Trump.

    Bulan lalu, Trump mengeluh bahwa kebijakan uang mudah Bank Sentral Eropa menyebabkan euro jatuh, "membuatnya lebih tidak adil bagi mereka untuk bersaing melawan AS."

    Tentu saja, pergantian kepala Federal Reserve sendiri dari seorang radikal ke moderat telah mendinginkan dolar AS. Dolar AS naik kurang dari 1 persen tahun ini terhadap keranjang mata uang atau currency basket.

    Ada bukti bahwa Trump benar tentang dolar. Indeks Big Mac The Economist, yang dirilis minggu lalu, menunjukkan bahwa hampir semua mata uang undervalued terhadap dolar.

    "Trump mungkin memang ada benarnya," kata Stephen Gallo, kepala strategi FX Eropa di BMO Capital Markets.

    Dolar AS, yang diukur terhadap currency basket, lepas landas pada pertengahan 2016 dan tetap relatif tinggi. Keuntungan tersebut mencerminkan kelemahan ekonomi di tempat lain di seluruh dunia. Dolar juga telah didorong oleh kebijakan Trump sendiri, termasuk merangsang ekonomi AS dengan pemotongan pajak dan deregulasi dan upaya untuk memotong defisit perdagangan AS.

    "Narasi America First yang didorong Trump pada akhirnya adalah positif dolar," kata Gallo.

    Faktor lainnya adalah bahwa dolar AS adalah mata uang cadangan dunia. Status itu menciptakan permintaan terus-menerus untuk dolar AS, membuatnya sulit untuk menilai mata uang dengan benar.

    "Dolar berada di puncak rantai makanan," kata Gallo.

    Donald Trump sendiri telah mengakui hal ini dan menulis di Twitter pada hari Kamis bahwa "dolar AS sejauh ini mata uang yang paling dominan di dunia, dan itu akan selalu tetap seperti itu."


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Sulli dan Artis SM Entertaintment yang juga Tewas Bunuh Diri

    Sulli, yang bernama asli Choi Jin-ri ditemukan tewas oleh managernya pada 14 Oktober 2019. Ada bintang SM lainnya yang juga meninggal bunuh diri.