Hari Ini Pemilu Iran, Sebanyak 1.500 Petugas Keamanan Dikerahkan

Jum'at, 19 Mei 2017 | 13:00 WIB
Hari Ini Pemilu Iran, Sebanyak 1.500 Petugas Keamanan Dikerahkan
Pemimpin tertinggi Iran, Ayatollah Ali Khamenei memasukan surat suara dalam pemilihan parlemen negara dan Majelis Ahli di Tehran, 26 Februari 2016. Jajak pendapat ini adalah yang pertama sejak Iran dan dunia menyetujui kesepakatan atas program nuklirnya. REUTERS/leader.ir/Handout via Reuters

TEMPO.CO, Teheran - Wakil Menteri Dalam Negeri Iran Urusan Keamanan Hossein Zolfaqari yakni pemilihan umum Iran hari ini, Jumat, 19 Mei 2017, berjalan aman. "Sejak persiapan hingga hari pencoblosan, tidak ada masalah keamanan," ucap Zolfaqari pada jumpa pers di Teheran, Kamis, 18 Mei 2017.

Zolfaqari mengatakan, sejak periode kampanye hingga saat pemungutan suara, semuanya berjalan lancar. Dia berharap situasi kondusif ini berlangsung terus hingga hasil pemilihan umum diumumkan.

Baca: Hasil Pemilu Iran Diumumkan Secara Bertahap

Pada acara jumpa pers itu, Zolfaqari juga berharap masyarakat tidak terpengaruh oleh hasil pemilu yang belum diumumkan secara resmi. "Pengumuman pemilihan umum akan disampaikan pemerintah. Sumber resmi yang mengumumkan hasil pemilu adalah Kementerian Dalam Negeri," ucap Zolfaqari.

Pemerintah, ujar Zolfaqari, melarang penyampaian prediksi hasil pemilu dari kubu calon presiden. Apalagi ada klaim kemenangan atau merayakan kemenangan sebelum ada pengumuman resmi hasil penghitungan suara.

Untuk menjaga keamanan, dewan kota, dewan desa, dan Kementerian Dalam Negeri Iran melibatkan 1,5 juta petugas keamanan dan pemantau. Mereka terdiri atas kepolisian, Korps Pengawal Revolusi Islam (IRGC), dan Basij.

Berdasarkan hasil jajak pendapat menjelang pemilihan, calon presiden inkumben, Hassan Rouhani, diprediksi bakal menang. Menurut laporan Al-Monitor, survei yang dilakukan pada 7-8 Mei 2017 oleh Iranian Students Polling Agency memperlihatkan Rouhani meraih 42 persen suara. Kemudian disusul ulama populer, Ebrahim Raisi, yang mendapatkan 27 persen suara dan Wali Kota Teheran Mohammad Bagher Ghalibaf dengan perolehan 25 persen suara.

TASNIM | CHOIRUL AMINUDDIN



 




Disclaimer : Komentar adalah tanggapan pribadi, tidak mewakili kebijakan editorial redaksi tempo.co. Redaksi berhak mengubah kata-kata yang berbau pelecehan, intimidasi, bertendensi suku, agama, ras, dan antar golongan