Rakyat Ekuador Setuju Reformasi Konstitusi

Reporter

Editor


TEMPO Interaktif, Quito: Presiden Ekuador yang dikenal berhaluan kiri, Rafael Correa, hari ini merayakan kemenangan setelah hampir mayoritas rakyat menerima rencananya menulis ulang konstitusi negara di Amerika Tengah ini. Reformasi konstitusi menunjukkan keinginannya memperketat kendali ekonomi, khususnya di sektor minyak dan finansial. Menurut hasil tak resmi jajak pendapat nasional, 78,1 persen pemilih, dalam sebuah referendum nasional yang digelar kemarin, mendukung rencana tersebut. Sebelumnya, hasil sementara resmi menunjukkan kurang dari 10 persen distrik voting mengindikasikan proposal presiden telah didukung 84,1 persen rakyat Ekuador."Buat pemerintah, kami bakal selalu merespon dengan lebih demokrasi, seperti yang kita lakukan Ahad ini," kata Correa, 44 tahun, dalam sebuah konferensi pers di kota pelabuhan bagian barat daya, Guayaquil.Popularitas Correa sempat terancam bila para pemilih menolak rencananya. Menurut jajak pendapat Cedatos-Gallup, ternyata hanya 11,5 persen yang menolak rencana itu, dan sekitar 7,1 persen suara rusak. AFP





Gempa Ekuador, 1.700 Orang Masih Hilang

20 April 2016

Gempa Ekuador, 1.700 Orang Masih Hilang

Untuk pertama kalinya pemerintah mengumumkan jumlah korban hilang sejak gempa berkukatan 7,8 skala Richter itu menggoyang pantai Pasifik, Ekuador.


Gempa Ekuador, Bantuan dari Luar Terus Berdatangan  

20 April 2016

Gempa Ekuador, Bantuan dari Luar Terus Berdatangan  

Presiden Rafael Correa mengatakan biaya pemulihan kota diperkirakan mencapai triliunan dolar.


Ekuador Usir Staf Militer Kedutaan Besar AS  

25 April 2014

Ekuador Usir Staf Militer Kedutaan Besar AS  

Sekitar 20 staf Departemen Pertahanan di Kedutaan Besar AS di Quito meninggalkan negara itu akhir bulan ini.


Gunung Berapi di Ekuador Meletus  

6 April 2014

Gunung Berapi di Ekuador Meletus  

Gunung berapi di Ekuador memuntahkan abu setinggi 10 kilometer.


Rafael Correa Menangkan Pemilu Ekuador  

18 Februari 2013

Rafael Correa Menangkan Pemilu Ekuador  

Berhasil menjalankan program sosial dan ekonomi.


Mengapa Ekuador Beri Suaka pada Assange?  

17 Agustus 2012

Mengapa Ekuador Beri Suaka pada Assange?  

Menurut beberapa analis, Assange meminta perlindungan ke Ekuador karena dia tahu dia bisa mengandalkan Presiden Ekuador, Rafael Correa, untuk membantu


Polisi Inggris Kepung Kedutaan Ekuador  

17 Agustus 2012

Polisi Inggris Kepung Kedutaan Ekuador  

Operasi mencegah Assange keluar Inggris ini menelan biaya sekitar 50 ribu pound sterling (setara Rp 749 juta) sehari.


Ekuador Beri Suaka bagi Pendiri Wikileaks  

17 Agustus 2012

Ekuador Beri Suaka bagi Pendiri Wikileaks  

Pemberian suaka itu dilakukan setelah Assange mengungsi ke kantor Kedutaan Ekuador di London selama dua bulan.


Ibu Pendiri Wikileaks Minta Suaka untuk Assange  

30 Juli 2012

Ibu Pendiri Wikileaks Minta Suaka untuk Assange  

Menanggapi permintaan Christine Assange, pemerintah Ekuador menyatakan tengah mempertimbangkannya.


Presiden Ekuador Belum Putuskan Suaka bagi Assange  

21 Juni 2012

Presiden Ekuador Belum Putuskan Suaka bagi Assange  

Presiden Ekuador, Rafael Correa, menyatakan pemerintahnya akan mempertimbangkan dengan serius permintaan suaka bos Wikileaks itu.