Yordania Pertanyakan Kekebalan Diplomatik Tentara Israel

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Seorang wanita menunjukkan sepotong baju bayi bertuliskan `Israel Baby Killers` saat berunjuk rasa di depan kedutaan besar Israel di Amman, Yordania, 3 Agustus 2014. Unicef mengklaim, sekitar 296 anak-anak dan remaja Palestina tewas dalam Konflik Gaza. REUTERS

    Seorang wanita menunjukkan sepotong baju bayi bertuliskan `Israel Baby Killers` saat berunjuk rasa di depan kedutaan besar Israel di Amman, Yordania, 3 Agustus 2014. Unicef mengklaim, sekitar 296 anak-anak dan remaja Palestina tewas dalam Konflik Gaza. REUTERS

    TEMPO.CO, Amman - Yordania mempertanyakan tentara Israel yang menembak mati 2 warganya di kompleks kedutaan besar di Amman. Sebelumnya, Israel beralasan tentaranya memiliki kekebalan diplomatik.

    Seorang sumber di pemerintahan Yordania yang tak bersedia disebutkan namanya mengatakan, Senin, 24 Juli 2017, Israel masih mempertimbangkan permintaan Yordania yang mempertanyakan kekebalan diplomatik terhadap petugas keamanan Israel yang terlibat dalam pembunuhan, Ahad, 23 Juli 2017.

    Baca: Israel Bentuk Unit Pasukan Khusus di Perbatasan Yordania

    Menurut pejabat Israel, tentara penjaga kompleks kedutaan besar di Amman terpaksa menembak mati 2 warga Yordania karena berusaha menyerangnya dengan obeng.

    "Seharusnya tidak perlu ada eskalasi diplomatik," kata sumber.

    Sejumlah staf kedutaan, termasuk petugas keamanan telah kembali ke Israel pada Senin dinihari, 24 Juli 2017, waktu setempat atau beberapa jam sebelum ada kesepatakan antara Yordania dan Israel.

    Baca: Sepakat Impor Gas Alam Israel, Rakyat Yordania Unjuk Rasa 

    "Kami sedang melakukan komunikasi dengan pejabat keamanan dan pemerintahan Yordania untuk membahas persoalan ini," kata pejabat dari kantor Perdana Menteri Benjamin Netanyahu dalam sebuah pernyataan.

    Petugas keamanan menembak mati penyerang kedutaan Israel di Amman, Ahad, 23 Juli 2017. Korban tewas itu, menurut sumber keamanan Yordania, bernama Mohammed Jawawdeh, 17 tahun. Sedangkan korban tewas kedua adalah seorang dokter. Dia di tembak ketika berada di kompleks kedutaan.

    AL JAZEERA | CHOIRUL AMINUDDIN


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Lolos ke Piala Eropa 2020, Ronaldo dan Kane Bikin Rekor

    Sejumlah 20 negara sudah memastikan diri mengikuti turnamen empat tahunan Piala Eropa 2020. Ada beberapa catatan menarik.