Presiden Duterte Mohon Maaf atas Kehancuran Marawi

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Rodrigo Duterte. REUTERS

    Rodrigo Duterte. REUTERS

    TEMPO.CO, Iligan -Presiden Rodrigo Duterte memohon maaf atas kehancuran kota Marawi akibat pertempuran militer Filipina untuk memberangus kelompok pemberontak pendukung ISIS.

    "Saya sangat, sangat, sangat menyesal hal ini terjadi pada kita. Saya mengharapkan anda segera akan dapat memaafkan tentara saya dan pemerintah serta bahkan saya," kata Presiden Duterte saat berpidato di pusat evakuasi di dekat Marawi.

    Baca: Milisi Pro-ISIS di Marawi Menyerang Sekolah, Siswa Diculik

    Kota Marawi sebagai kota umat muslim Filipina kini hancur lebur setelah status darurat militer diberlakukan di kota itu untuk memberangus kelompok pemberontak pendukung ISIS pada 23 Mei 2016.

    Selain memohon maaf, Presiden Duterte juga berjanji bahwa bantuan pasukan angkatan udara Amerika Serikat akan dilanjutkan.

    Pertempuran di Marawi sudah berlangsung selama 5 minggu, namun belum ada tanda-tanda mengakhirinya. Pemerintah Filipina berencana sebelum Idul Fitri pertempuran berakhir.

    Baca: Krisis Marawi, Pertempuran Akan Diakhiri Sebelum Idul Fitri

    Konflik di Marawi telah memakan korban mencapai 370 jiwa. Menurut catatan pemerintah, sebanyak 258 milisi tewas dan mereka tidak hanya warga Filipina, tapi termasuk warga asing dari Chechen, Libya, Malaysia dan banyak lagi. Sedangkan dari pihak aparat Filipina ada 62 orang yang tewas, 26 warga sipil dan 3 polisi juga tewas.

    Presiden Rodrigo Duterte memberlakukan status darurat militer di Marawi dan Mindanao setelah Maute mengibarkan bendera ISIS di sepanjang kota Marawi dan melakukan pembunuhan dan penculikan umat Kristen di Marawi pada 23 Mei 2017.

    CHANNEL NEWS ASIA | MARIA RITA


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    OTT Bupati Kolaka Timur, Simak Fakta Penangkapan dan Profil Andi Merya

    Bupati Kolaka Timur, Sulawesi Tenggara, Andi Merya Nur, ditangkap KPK dalam OTT. Ia diduga menerima suap yang berhubungan dengan dana hibah BNPB.