NHRC: Blokade Qatar Lebih Buruk daripada Tembok Berlin

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Sejumlah warga mengantri di kasir saat membeli bahan makanan yang dibeli oleh warga di sebuah supermarket di Doha, Qatar, 5 Juni 2017. Arab Saudi membuat kejutan dengan memutuskan hubungan diplomatiknya dengan Qatar. (@shalome05 via AP)

    Sejumlah warga mengantri di kasir saat membeli bahan makanan yang dibeli oleh warga di sebuah supermarket di Doha, Qatar, 5 Juni 2017. Arab Saudi membuat kejutan dengan memutuskan hubungan diplomatiknya dengan Qatar. (@shalome05 via AP)

    TEMPO.CODoha - Komite Hak Asasi Manusia Nasional (NHRC) memandang pemutusan hubungan diplomatik dan blokade Qatar yang diterapkan oleh negara-negara Teluk lebih buruk daripada Tembok Berlin.

    Berbicara di Jenewa pada Jumat, 16 Juni 2017, Ali Bin Smaikh al-Marri mendesak Dewan Hak Asasi Manusia PBB mengutuk blokade Qatar karena telah melanggar hak bagi 13 ribu warga negara Arab yang terlibat.

    Menurut laporan yang disampaikan NHRC pada Kamis, 15 Juni 2017, aksi yang diambil oleh Arab Saudi, Uni Emirat Arab dan Bahrain, disusul Mesir tersebut seperti memisahkan ibu dengan anak-anaknya.

    Baca: Mengejutkan, Arab Saudi Putuskan Hubungan dengan Qatar 

    Tak lama setelah pemutusan hubungan diplomatik pada 5 Juni 2017, NHRC menerima ratusan keluhan masyarakat yang disampaikan melalui surat elektronik, telepon dan mendatangi langsung kantor pusat NHRC di ibu kota Qatar, Doha.

    "Blokade Qatar ini jauh lebih buruk daripada Tembok Berlin," kata Marri.

    "Keluarga terpisah. Dalam satu contoh, seorang pria Saudi meninggal di Qatar. Anaknya dilarang mengambil jenazahnya untuk dibawa pulang oleh otoritas Saudi sehingga Qatar mengambil tanggung jawab untuk menguburkannya."

    Dia menambahkan, "Ini adalah hukuman kolektif dan blokade Qatar akan berdampak terhadap ribuan orang. Jika blokade Qatar ini berlanjut, kami akan mendesak Dewan Hak Asasi Manusia PBB (OHCHR) membentuk tim pencari fakta guna melihat dan menindaklanjuti pelanggaran ini," papar Marri.

    AL JAZEERA | CHOIRUL AMINUDDIN


     


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Waspada, Penyakit Yang Terabaikan Saat Pandemi Covid-19

    Wabah Covid-19 membuat perhatian kita teralihkan dari berbagai penyakit berbahaya lain. Sejumlah penyakit endemi di Indonesia tetap perlu diwaspadai.