Sinetron, Senjata Ampuh Arab Saudi Melawan Propaganda ISIS

Oleh :
  • Font:
  • Ukuran Font: - +
  • Aanak-anak mengantre mendapat makanan di dapur umum setelah berakhirnya pertempuran antara pasukan Irak dengan militan ISIS di distrik Tayaran di Mosul barat, Irak, 30 April 2017. REUTERS

    Aanak-anak mengantre mendapat makanan di dapur umum setelah berakhirnya pertempuran antara pasukan Irak dengan militan ISIS di distrik Tayaran di Mosul barat, Irak, 30 April 2017. REUTERS

    TEMPO.CO,Riyadh— Sebuah stasiun televisi Arab Saudi menayangkan sinetron untuk memerangi propaganda kelompok Negara Islam Irak dan Suriah atau ISIS, yang telah berhasil melakukan perekrutan di seluruh dunia.

    Rangkaian drama ditayangkan di seluruh dunia Arab oleh televisi saluran satelit MBC itu menceritakan kehidupan brutal penduduk sipil di bawah ISIS.

    Drama televisi yang menghabiskan dana US$ 10 juta dolar atau setara Rp133 miliar itu mencerminkan peranan kerajaan di garis depan benteng Muslim dalam memerangi paham garis keras, yang digarisbawahi saat kunjungan Presiden Amerika Serikat Donald Trump pada 20-21 Mei.

    Baca: Serangan Udara Koalisi Tewaskan Pendiri Media Propaganda ISIS

    Sinetron berjudul "Black Crows" itu menggambarkan perempuan-perempuan dan anak-anak yang hidup di bawah kelompok pejihad dan merupakan drama televisi pertama yang mengambil topik seperti pembunuhan massal dan pemerkosaan.

    Gambaran itu berbeda jauh dengan pencitraan soal kepahlawanan dan perang suci yang didengung-dengungkan ISIS di media sosial.

    "Penonton yang menjadi target utama kami, kalangan yang paling penting dan berbahaya, adalah mereka yang rentan mendukung dan bahkan bergabung dengan organisasi-organisasi teroris," kata juru bicara MBC Mazen Hayek kepada Reuters, Jumat 2 Juni 2017.

    "Media merupakan bagian dari strategi serangan mereka (ISIS). Karena itu, organisasi-organisasi media memiliki hak, sebetulnya tugas, untuk menghadapi serangan seperti itu --yang didukung dana dan disebarkan melalui internet serta media sosial, dengan serial (drama) ini," ujar Hayek.

    Sejumlah pemeran dan anggota staf MBC mengatakan kepada media setempat bahwa mereka mendapat ancaman pembunuhan yang dilancarkan melalui internet oleh para pendukung ISIS terkait drama televisi itu.

    Pengambilan gambar sinetron dilakukan di Lebanon dan lebih dari 20 episode.

    Baca: Pemimpin ISIS al-Baghdadi Masih Bersembunyi di Suriah

    Sinetron, yang episode pertamanya mulai ditayangkan pada Sabtu lalu, menceritakan soal janda seorang komandan ISIS yang menjadi kepala pengawas moral perempuan.

    Drama televisi itu memunculkan pemandangan rumah-rumah yang hancur, kuburan massal, ledakan-ledakan hebat serta orang-orang bersenjata yang mengibar-ngibarkan bendera hitam.

    Salah satu jalan cerita yang dikemukakan adalah menyangkut perempuan-perempuan beragama Yazidi --yang ditangkap dan dipaksa menjadi budak seks, tentara anak-anak serta seorang perempuan --dengan kehidupan percintaan yang menyedihkan pindah ke wilayah yang dikuasai ISIS untuk menjadi "pengantin pejihad".

    REUTERS | SITA PLANASARI AQUADINI


     

     

    Lihat Juga



    Selengkapnya
    Grafis

    Ketahui, Syarat Sebelum Melakukan Perjalanan atau Traveling Saat PPKM

    Pemerintah menyesuaikan sejumlah aturan PPKM berlevel, termasuk syarat traveling baik domestik maupun internasional.